Bocah 2 Tahun di Ipoh Hampir Tenggelam di Kolam Renang Rumah, Begini Kondisinya Saat Ditemukan...

Jumat, 19 November 2021 | 15:12 WIB
Foto : WorldofBuzz Foto : WorldofBuzz

RIAU24.COM - Baru-baru ini seorang ayah dari seorang anak berusia 2 tahun menjangkau WORLD OF BUZZ untuk berbagi pengalamannya yang mengubah hidupnya dengan kolam portabel.  Abdul Rahman membeli kolam itu untuk anak-anaknya belajar berenang. Kedua anaknya yang lebih besar berhasil belajar berenang, tetapi yang bungsu, Alita Raysha, 2 tahun, belum bisa berenang.

Tangkapan layar 2021 11 19 135201

Saat Abdul Rahim dan istrinya Atikah Mohd Ramzan berada di rumah, sekitar pukul 15.20 Alita keluar ke teras untuk bermain. Dia kemudian mengambil kursi, berdiri di atasnya dan bermain dengan air kolam. Alita tidak sengaja terpeleset dan jatuh ke kolam.

Baca Juga: Chris Hemsworth Insekyur Para Fans Kehilangan Minat Padanya Kalau Terus-terusan Perankan Thor

Lima menit kemudian , putra sulung pasangan itu pergi ke teras untuk bermain. Dia segera melihat saudara perempuannya tenggelam dan bergegas ke rumah untuk memperingatkan orang tua.

Atikah yang merupakan mantan perawat di PPUM, sangat menguasai CPR. Abdul Rahman mengatakan kepada WOB bahwa dia panik memikirkan bahwa dia kehilangan bayi bungsunya. Dia mengatakan tubuh Alita kaku dan tidak responsif.

“Harus dikatakan aku merasa dia sudah meninggal.”

Namun istrinya tenang dan tenang. Dia tahu penting untuk tetap tenang dan tenang selama keadaan darurat. Dia kemudian melakukan CPR pada Alita yang telah tenggelam selama 5 menit DAN yang secara ajaib selamat.

Alita kemudian dikirim ke unit gawat darurat Rumah Sakit Raja Permaisuri Banun (“ HRPB ”). Namun pada pukul 10 malam, dia mengalami serangan epilepsi yang disebabkan oleh tenggelam sekunder. Setengah jam kemudian dia dipindahkan ke ICU.

Baca Juga: Inilah Gambar Matahari Paling Detail Yang Pernah Diambil Oleh Astrofotografer

Collagedrown2

Hingga kemarin pagi, Alita sudah sembuh total dan kini menunggu dipulangkan.

Collagedrown1

Abdul Rahman sekarang ingin membagikan pelajaran dan tipsnya kepada orang tua yang telah membeli kolam renang portabel ukuran dewasa DIY ini. Dia juga membagikan kejadian ini di Facebook.

Promo Kartu Percakapan Twitter Twitter2

1. Jangan terkecoh dengan ketinggian kolam

Abdul Rahman mengira ketinggian kolam akan membuat anak berusia 2 tahun tidak mungkin untuk melompat. Namun sedikit yang dia tahu dalang kecil yang cerdas ini bahkan akan berpikir untuk menggunakan kursi untuk mengakses kolam! Dia ingin orang tua memiliki pengawasan MAKSIMAL pada anak-anak mereka.

2. CPR SANGAT PENTING

Atikah sekarang dijuluki "supermom" oleh Abdul Rahman dan banyak lainnya.

Dia menekankan pentingnya CPR setelah insiden malang ini. Tanpa CPR, Abdul Rahman mengatakan kepada WOB bahwa mereka akan kehilangan anak terakhir mereka selamanya dan akan menghabiskan sisa hidup mereka untuk menyesalinya. Semua orang tua harus belajar CPR terlepas dari apakah mereka memiliki kolam renang di rumah atau tidak. Segera setelah Anda tahu Anda akan memulai sebuah keluarga, daftarkan diri Anda di kelas pertolongan pertama dan CPR dasar yang tersedia dengan mudah di luar sana.

Abdul Rahman mengatakan kepada WOB bahwa ia telah membongkar kolam tersebut dan berencana untuk merakitnya kembali hanya dalam waktu 5 tahun setelah Alita lebih tua .

Ia juga berencana memberikan pelajaran renang kepada Alita agar Alita bisa belajar mengapung dalam situasi darurat.

“ Sudah bongkar bersama kakak dan adik. Mungkin akan dibuka lagi dalam 5 tahun ke depan setelah dia lebih tua. Kita menyalahkan diri kita sendiri. Bukan kolam renang. Karena kolam itu kakak dan adiknya belajar berenang dan mengapung. Hanya dia yang membutuhkan waktu untuk belajar. Mungkin akan memberinya pelajaran berenang setelah ini. ”

 

 

Promo Kartu Percakapan Twitter Twitter1

Abdul Rahman mengatakan, kedua kakak Alita terus menangis karena merasa kakaknya hampir tenggelam karena kesalahannya.

“Mereka menangis di malam hari melihat video dan menyesali apa yang terjadi. Mereka pikir itu adalah kesalahan mereka. Dan ingin berbuat lebih baik dalam merawat adik perempuan mereka setelah ini.”

Orang tua Alita juga ingin mengambil kesempatan ini untuk mengucapkan terima kasih kepada staf di Wad Kanak-Kanak HRPB. Mereka melakukan pekerjaan yang sangat baik dalam menangani kasus ini.

“Wad kanak-kanak HRPB adalah level berikutnya. Mereka pantas mendapat teriakan.”

Kebencian yang tidak perlu dilemparkan ke orang tua

Abdul Rahman juga berbagi dengan WOB bahwa istrinya sangat tertekan membaca semua komentar negatif dari netizen yang menyalahkannya atas apa yang terjadi pada Alita.

“Sekarang saya merasa baik. Sebagai putri saya kembali, dan saya dapat mengingatkan orang lain tentang kesalahan saya. Dan bagian terbaiknya adalah saya dapat menunjukkan kepada istri saya bahwa dia baik-baik saja dalam situasi ini. Tidak semua ibu bisa melakukan itu.”

Promo Kartu Percakapan Twitter Twitter

 

Sophia Ft

 

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...