Kisah Para Penarik Becak di Delhi yang Berjuang Menembus Kabut Asap Beracun : Kami Harus Memberi Makan Anak-anak Kami

Sabtu, 20 November 2021 | 10:47 WIB
Foto : AsiaOne Foto : AsiaOne

RIAU24.COM -  Selama lebih dari 40 tahun, Inder Pal Singh telah mengangkut penumpang di sekitar kota tua Delhi dengan becak di musim panas yang menyengat, dan semakin mencekik kabut musim dingin. Dia mengatakan dia tidak punya pilihan selain melanjutkan meskipun ada saran pemerintah untuk tetap di dalam.

Kota berpenduduk 20 juta itu adalah ibu kota paling tercemar di dunia untuk tahun ketiga berturut-turut pada tahun 2020, dan kualitas udara telah mencapai tingkat berbahaya di sana dan di bagian lain India utara untuk sebagian besar bulan ini.

Baca Juga: Chris Hemsworth Insekyur Para Fans Kehilangan Minat Padanya Kalau Terus-terusan Perankan Thor

Pemerintah provinsi Delhi telah mencoba berbagai tindakan untuk menahan polusi, mendesak orang untuk tinggal di rumah, menutup sekolah dan menyebarkan meriam anti-kabut yang meledakkan uap air untuk mencoba menangkap debu dan polutan lainnya.

Tetapi banyak dari ribuan penarik becak di kota itu mengatakan bahwa mereka harus bekerja. "Saya telah mengendarai becak sepeda sejak saya berusia 12 tahun," kata Singh, yang tidak mengetahui usianya tetapi mengatakan dia berusia sekitar 55 hingga 60 tahun.

"Jika saya tidak bekerja, lalu apa yang akan saya makan? Akankah (Perdana Menteri Narendra) Modi memberi saya makan?"

Baca Juga: Inilah Gambar Matahari Paling Detail Yang Pernah Diambil Oleh Astrofotografer

Pada hari yang baik, Singh menghasilkan sekitar 500 rupee India (S$9), mengirim sebagian besar kembali ke keluarganya di negara bagian Uttar Pradesh yang bertetangga. Pekerjaan kuno yang berat itu harus dibayar mahal: Rasa gatal dan rasa terbakar yang terus-menerus di mata, katanya. Mohammed Islam, penarik becak kedua, mengatakan banyak yang menderita penyakit kesehatan akibat polusi.

"Kami kesulitan bernafas dan mata kami gatal-gatal saat naik becak ... pemerintah mengatakan untuk tinggal di rumah; jika kami duduk di rumah, apa yang akan kami makan? Pemerintah tidak membuat pengaturan untuk kami, bagaimana kami bisa bertahan hidup dengan duduk di rumah kami? Kami harus memberi makan anak-anak kami."

Pemerintah federal yang dipimpin oleh Modi telah menutup lima pembangkit listrik tenaga batu bara di sekitar New Delhi, melarang truk yang membawa barang-barang tidak penting dan menghentikan konstruksi di ibu kota dan kota-kota satelitnya. Tetapi pada hari Kamis, tingkat polusi masih dinilai berbahaya di banyak bagian kota.

 

 

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...