Apple Menggugat Perusahaan Israel NSO Group Atas Kasus Spyware

Rabu, 24 November 2021 | 08:22 WIB
Foto : India.com Foto : India.com

RIAU24.COM -  Apple Inc telah mengajukan gugatan di Amerika Serikat terhadap perusahaan Israel NSO Group, menuduh perusahaan menggunakan spyware Pegasus untuk meretas perangkat pengguna Apple.

Dalam pengaduan hukum yang diajukan di pengadilan federal AS pada hari Selasa, Apple menyebut NSO "tentara bayaran abad ke-21 yang amoral" yang telah menggunakan teknologi pengawasan siber untuk memungkinkan pelanggaran hak asasi manusia.

Perusahaan Israel itu memicu kemarahan awal tahun ini setelah penyelidikan oleh media internasional mengungkapkan bahwa Pegasus digunakan oleh pasukan keamanan dan pemerintah otoriter terhadap jurnalis dan aktivis di beberapa negara.

“Aktor yang disponsori negara seperti NSO Group menghabiskan jutaan dolar untuk teknologi pengawasan canggih tanpa akuntabilitas yang efektif. Itu perlu diubah, ”Craig Federighi, wakil presiden senior rekayasa perangkat lunak Apple, mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Baca Juga: Pernah Coba 5 Aplikasi ini? Mudahkan Mamak-mamak Kocok Arisan Biar Gak Manual Lagi

Keluhan hukum Apple datang beberapa minggu setelah pengadilan banding AS memutuskan bahwa WhatsApp dapat melanjutkan dengan gugatannya sendiri terhadap NSO, menolak upaya perusahaan swasta Israel untuk mengklaim kekebalan berdaulat karena kliennya adalah lembaga pemerintah.

Pada awal November, pemerintahan Biden juga menjatuhkan sanksi terhadap Grup NSO atas apa yang disebutnya memungkinkan “represi transnasional”.

Perusahaan Israel bersikeras bahwa produknya dirancang untuk melacak penjahat dan "teroris", dan pemerintah yang dituduh menggunakan spyware perusahaan terhadap pembela hak asasi manusia juga telah membantah tuduhan melakukan kesalahan.

Seorang juru bicara NSO mengatakan perusahaan akan terus mengadvokasi "kebenaran" dalam sebuah pernyataan menanggapi gugatan tersebut.

“Pedofil dan teroris dapat dengan bebas beroperasi di tempat perlindungan teknologi, dan kami menyediakan alat yang sah kepada pemerintah untuk melawannya,” kata juru bicara itu kepada Al Jazeera dalam sebuah pernyataan email.

Gugatan Apple mencari kompensasi finansial yang tidak ditentukan, serta perintah pengadilan untuk secara permanen melarang NSO menggunakan server dan perangkat Apple dan memaksa perusahaan untuk menghapus data yang diretas sebelumnya.

"Aktivitas jahat NSO telah mengeksploitasi produk Apple, melukai pengguna Apple dan merusak bisnis dan niat baik Apple," bunyi pengaduan tersebut.

Baca Juga: Bumi Akan Segera Memiliki Cincin Seperti Saturnus, Tapi Itu Akan Terbuat Dari Sampah

“Produk dan layanan berbahaya NSO juga mengharuskan Apple menghabiskan ribuan jam untuk menyelidiki serangan, mengidentifikasi kerusakan, mendiagnosis tingkat dampak dan eksploitasi, serta mengembangkan dan menerapkan perbaikan dan tambalan yang diperlukan.”

Apple mengumumkan patch yang katanya akan melindungi pengguna dari kerentanan yang sebelumnya dieksploitasi oleh NSO.

Perusahaan Israel mengatakan spyware-nya tidak dapat mempengaruhi pengguna di AS, tetapi Apple menekankan bahwa perangkat seluler warga Amerika, yang "dapat dan melakukan lintas batas internasional", telah diretas.

Ini mengutip temuan baru-baru ini bahwa spyware Pegasus terdeteksi di telepon enam aktivis hak asasi manusia Palestina, termasuk satu warga negara AS. Dalam rilis berita yang sama yang mengumumkan pengaduan hukum, Apple mengatakan akan menyumbangkan $10 juta serta kemungkinan kerusakan dari gugatan tersebut kepada kelompok-kelompok yang bekerja untuk mengungkap aktivitas pengawasan dunia maya.

Ron Deibert, direktur Citizen Lab di University of Toronto, yang telah membantu mengungkap beberapa praktik NSO, memuji Apple atas gugatannya. "Perusahaan spyware tentara bayaran seperti NSO Group telah memfasilitasi beberapa pelanggaran hak asasi manusia terburuk di dunia dan tindakan represi transnasional, sambil memperkaya diri mereka sendiri dan investor mereka," kata Deibert dalam pernyataan yang dirilis oleh Apple.

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...