Diprediksi, Serangga Jenis Ini Akan Menjadi Makanan Manusia di Masa Depan

Rabu, 24 November 2021 | 09:31 WIB
Foto : Aljazeera Foto : Aljazeera

RIAU24.COM -  Di sebuah pembukaan hutan kecil, Leeland Clenkian mengayunkan kapaknya ke kayu pohon palem yang membusuk dan mencabut cacing tacoma yang menggeliat. Tacoma, yang dilempar Clenkian ke dalam mangkuk plastik, adalah makanan lezat di komunitas Pribumi Arawak yang berpenduduk sekitar 2.000 jiwa ini, yang terletak dua jam perjalanan darat dari ibu kota Guyana, Georgetown .

“Mereka mentega, tinggi protein dan dapat dimasak tanpa perlu minyak,” Clenkian, pensiunan kepala Arawak dan veteran militer berusia 73 tahun, mengatakan kepada Al Jazeera. “Ini sangat serbaguna, sangat enak – enak menjilat jari.”

Baca Juga: Jadi Model Sepatu Paling Populer, Begini Cara Membedakan Air Jordan 1 Ori dan KW

Dimakan mentah, ditumis, atau ditusuk dan dipanggang seperti marshmallow di atas api terbuka, serangga seperti ini dapat membantu membuat sistem pangan di seluruh dunia lebih berkelanjutan, kata Clenkian. Saat dia berbicara, sekelompok pengunjung kota yang gelisah mencicipi tacoma yang digoreng dengan bawang.


Cacing Tacoma biasanya dimakan untuk acara khusus di komunitas Pribumi Guyana [Rustom Seegopal/Al Jazeera]

Dengan populasi dunia yang akan melampaui sembilan miliar pada tahun 2050, dan karena emisi perubahan iklim dari peternakan terus meningkat, para ahli mengatakan bahwa pola makan harus diubah untuk memastikan masa depan yang berkelanjutan – dan serangga dapat memainkan lebih dari sekadar peran kecil.

Secara global, industri peternakan bertanggung jawab atas sekitar 15 persen dari semua emisi karbon yang disebabkan manusia, menurut Organisasi Pangan dan Pertanian PBB (FAO).

Serangga sekitar delapan kali lebih baik untuk planet ini daripada daging sapi dalam hal emisi gas rumah kaca, kata Arnold van Huis, seorang profesor emeritus entomologi tropis di Universitas Wageningen di Belanda. Dia telah menghabiskan sebagian besar kehidupan profesionalnya mempelajari peran serangga dalam sistem makanan.

“Saya pikir semua orang menyadari bahwa kita perlu mengubah pola makan kita,” kata van Huis, penggemar belalang goreng pedas, kepada Al Jazeera. “Saya pikir lebih aman makan serangga daripada ayam. Serangga secara taksonomi jauh lebih jauh dari manusia daripada ayam atau babi.” Penyakit yang dibawa oleh hewan ternak, seperti sapi gila, umumnya lebih berbahaya bagi manusia daripada penyakit yang terkandung dalam serangga, tambahnya.

Memproduksi satu kilogram (2,2 pon) daging sapi membutuhkan sekitar 25kg (55lbs) pakan, kata van Huis, sementara satu kilogram jangkrik kaya protein membutuhkan 2kg (4,4lbs) makanan. Serangga berdarah dingin, jadi tidak seperti sapi, mereka tidak mengeluarkan energi untuk menghasilkan panas tubuh. Ternak juga membutuhkan sekitar enam kali lebih banyak air daripada yang dibutuhkan serangga dalam jumlah yang setara, katanya.

“Sekitar 80 persen lahan pertanian di dunia sudah dimanfaatkan untuk peternakan,” tambahnya. “Kita harus berubah.”

Di sebagian besar belahan dunia selatan, memakan serangga bukanlah hal baru atau eksotis. Sekitar dua miliar orang di seluruh dunia menikmati serangga dalam makanan rutin mereka, dengan sekitar 1.900 spesies yang dapat dimakan, menurut FAO.

Ada kalajengking pedas sebagai makanan jalanan di beberapa bagian China; rayap goreng di Kenya barat; kari capung di Indonesia; larva kumbang di beberapa bagian Kamerun; tarantula goreng atau ulat sutra di Kamboja; dan cacing mopane yang basah kuyup di pedesaan Zimbabwe.



Pemanenan cacing tacoma harus dilakukan dengan hati-hati; memukul pohon terlalu keras atau pada sudut yang salah dapat merusak serangga lunak, kata penduduk Pakuri, komunitas Adat Arawak di Guyana [Chris Arsenault/Al Jazeera]

Di Meksiko, belalang renyah disajikan dengan jeruk nipis dan cabai – dan tentu saja cacing tequila yang sederhana untuk mengejar pukulan yang kuat.

Di Niger, belalang yang dikumpulkan di ladang millet mendapatkan harga yang lebih tinggi di pasar lokal daripada millet yang sebenarnya, menurut sebuah studi tahun 2003. Di komunitas Pribumi Guyana seperti Pakuri, cacing tacoma “bukanlah santapan sehari-hari”, kata Michael Patterson, koki Pribumi yang mengkhususkan diri dalam makanan tradisional yang menjalankan perusahaan katering di Georgetown .

Menanam pohon – menebangnya, membuat sayatan yang benar dan menunggu serangga tumbuh di kayu yang membusuk – membutuhkan waktu beberapa minggu, dan ini tidak dapat dilakukan terlalu sering tanpa merusak hutan, katanya.

Cacing Tacoma biasanya disiapkan selama kegiatan budaya atau festival, kata Patterson kepada Al Jazeera. Konsumsi mereka, katanya, “kembali ke seluruh mode kelangsungan hidup dasar manusia. Umat ​​manusia mulai dengan tanah; itu kembali ke prinsip-prinsip dasar itu”.

Namun, bagi sebagian konsumen, memakan serangga tidak hanya menjijikkan; itu adalah bagian dari masa depan yang gelap dan memalukan. Adegan pembuka film fiksi ilmiah dystopian Blade Runner 2049 menunjukkan karakter utama memasuki peternakan protein, di mana seorang pekerja dalam setelan hazmat menumbuhkan larva serangga di tong lumpur coklat yang tampak beracun.


Michael Patterson, koki Pribumi yang berbasis di ibu kota Guyana, mengatakan makanan tradisional perlahan-lahan mulai disukai di daerah perkotaan [Chris Arsenault/Al Jazeera]

Van Huis menelusuri keengganan budaya barat terhadap konsumsi serangga hingga faktor lingkungan. Serangga cenderung lebih besar, lebih mudah dipanen dan tersedia sepanjang tahun di sebagian besar daerah tropis, dibandingkan dengan serangga kecil di sebagian besar dunia barat, yang tidak dapat diakses di musim dingin.

Bahkan di negara-negara di mana serangga secara tradisional telah dimakan, mengubah preferensi makanan berarti bahwa beberapa konsumen kelas menengah sekarang menghindari mereka, kata van Huis, karena mereka “dikaitkan dengan pola makan orang miskin”.

Serangga untuk pakan ternak

Bagi orang yang tidak nyaman memakannya secara langsung, serangga masih berperan dalam mengatasi perubahan iklim dan membuat pertanian lebih berkelanjutan, kata Renata Clarke, peneliti FAO yang berbasis di Barbados. Dia sedang mengerjakan sebuah proyek untuk memudahkan petani kecil menghasilkan serangga, terutama ulat tepung dan lalat tentara hitam, untuk memberi makan ayam dan babi.

“Menggunakan serangga sebagai sumber pakan jauh lebih murah bagi lingkungan daripada pakan tradisional,” kata Clarke kepada Al Jazeera dalam sebuah wawancara telepon. “Ini juga lebih kecil kemungkinannya untuk membangkitkan faktor 'yuk' daripada orang yang langsung mengonsumsinya. Siapa tahu; mungkin ini jalan untuk berpikir secara berbeda tentang serangga?”

Sekitar 17 persen makanan dunia terbuang , menurut laporan FAO baru-baru ini . Memanfaatkan sebagian dari sampah itu sebagai sumber makanan bagi serangga, yang kemudian dapat diberikan kepada ternak, akan menjadi win-win solution bagi petani lokal dan lingkungan, kata Clarke.


Pensiunan Kepala Adat Arawak Leeland Clenkian mengatakan memanen cacing tacoma bukanlah proses yang mudah [Chris Arsenault/Al Jazeera]

Banyak negara di Karibia mengimpor 80 persen pakan ternak mereka, dan gangguan rantai pasokan terkait pandemi COVID-19 – ditambah dengan kenaikan harga baru-baru ini – telah menjadikan serangga lebih enak sebagai sumber pakan ternak, tambahnya.

Baca Juga: 3 Manfaat Ini Bakal Dirasakan Saat Makan Es Krim di Pagi Hari, Salah Satunya Pereda Gejala Flu

Memiliki petani lokal yang memproduksi serangga, daripada mengimpor pakan dari pedagang “monopoli”, juga dapat memperkuat ekonomi lokal, katanya.  Kembali ke Pakuri, Leeland Clenkian dan ketua saat ini, Timothy Andrews, berharap cacing tacoma suatu hari nanti dapat menjadi ekspor bagi komunitas mereka – atau setidaknya menarik bagi wisatawan yang ingin mencoba sesuatu yang baru.

Mereka sedang mengerjakan proyek ekowisata di mana day tripper dari ibu kota atau turis asing bisa berenang di sungai, melihat burung berwarna-warni, berjalan-jalan di hutan atau mencoba cacing tacoma.

“Saya pernah mendengar serangga menjadi makanan lezat di Asia Tenggara,” kata Clenkian. “Jadi tacoma memiliki peluang bagus untuk memiliki cita rasa yang mendunia.”


Dengan panjang sekitar tiga sentimeter (1,2 inci) dan lebar satu sentimeter (0,4 inci), cacing tacoma dapat dimakan mentah, dipanggang, atau digoreng. Adalah umum untuk memakannya dengan roti ubi kayu atau nasi putih dan sedikit garam [Rustom Seegopal/Al Jazeera]

 

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...