Miskin dan Putus Asa, Para Migran Kurdi di Irak Kembali Dari Belarus

Rabu, 24 November 2021 | 09:46 WIB
Foto : Aljazeera Foto : Aljazeera

 

RIAU24.COM - Saat pesawat meluncur di landasan pacu bandara Erbil setelah penerbangan tiga jam dari ibu kota Belarusia, Minsk, Azad melihat ke luar jendela, memegangi tangan istrinya.

“Kami akan menurunkan topi, memakai masker, dan meninggalkan bandara sesegera mungkin,” Azad, pria 28 tahun dari kota Kurdi, Duhok, menceritakan kepada istrinya setelah upaya mereka gagal untuk memasuki Uni Eropa. dari Belarusia.

Dibiarkan memar secara fisik dan dalam rasa sakit emosional yang tak terlukiskan, Azad dan istrinya, yang meminta untuk tidak disebutkan namanya, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa mereka telah diperlakukan seperti binatang di perbatasan Belarus-Polandia dan tidak ingin lagi menjadi sasaran pertanyaan oleh wartawan segera setelah mereka kembali ke tempat yang sangat ingin mereka tinggalkan.

“Untuk saat ini, kami akan mencoba untuk tidak terlalu memikirkan masa depan kami karena begitu kami mulai berpikir, akan menjadi jelas bahwa kami tidak memilikinya di sini di Kurdistan,” kata Azad kepada Al Jazeera sambil duduk di rumah mereka. di Duhok. "Tapi kita berdua tahu kita mungkin terjebak di sini selama sisa hidup kita."

Baca Juga: Chris Hemsworth Insekyur Para Fans Kehilangan Minat Padanya Kalau Terus-terusan Perankan Thor

Azad, bersama dengan sekitar 430 warga Irak lainnya, kembali dari Belarus ke Irak Kamis lalu dengan penerbangan repatriasi yang diamanatkan pemerintah, sebagai bagian dari upaya pemerintah Irak untuk meredakan ketegangan yang telah berkobar di perbatasan Belarus-Polandia selama beberapa bulan terakhir. .

Sementara sebagian besar pengungsi dan pencari suaka memutuskan untuk tetap tinggal di Belarus dengan harapan yang semakin tipis bahwa suatu hari nanti mereka dapat menyeberang ke Polandia, yang lain “menyerahkan harapan naif mereka bahwa mereka dapat berhasil” dan memutuskan bahwa mereka akan kembali ke rumah, kata Azad.

'Saatnya melepaskan'

Kembali ke Irak bukanlah keputusan yang mudah untuk dibuat. Sama seperti banyak orang lain yang pergi ke Belarus dengan harapan bisa masuk UE, Azad menabung, meminta dukungan keuangan dari keluarganya, dan hampir menjual rumahnya. Ketika mereka mendengar pemerintah Irak menawarkan penerbangan repatriasi dari Minsk bagi mereka yang ingin kembali secara sukarela, reaksi pertama mereka adalah “Tidak”.

“Saya ingat saya memberi tahu istri saya di tenda kami pada malam hari bahwa kami tidak menghabiskan semua uang dan membuang semua energi ini sehingga kami akan kembali ke Irak,” kata Azad. Tapi kemudian hari berikutnya, bentrokan biasa antara pasukan perbatasan Belarusia dan rekan-rekan mereka di Polandia terjadi.

Baca Juga: Inilah Gambar Matahari Paling Detail Yang Pernah Diambil Oleh Astrofotografer

Azad mengatakan mereka didorong oleh polisi Belarusia ke sisi lain perbatasan, sementara polisi Polandia kemudian mendorong mereka kembali. Bolak-balik, bolak-balik, mereka mempermainkan kita seperti binatang, katanya, menjadi tampak kesal. “Saat itulah kami berpikir sudah waktunya untuk melepaskan mimpi pindah ke Eropa ini.”

Apa yang digambarkan oleh Azad hanyalah sebagian kecil dari krisis politik dan kemanusiaan yang terjadi di perbatasan timur Uni Eropa. Sejauh ini, setidaknya 11 orang telah tewas dalam putaran krisis perbatasan ini, dan banyak lainnya menghadapi suhu beku dan pasokan kebutuhan pokok yang semakin berkurang.

Terlepas dari upaya pemerintah Belarusia untuk mengangkut migran dan pencari suaka ke gudang untuk tempat penampungan sementara, masih belum jelas bagaimana pemerintah akan menyelesaikan krisis ini. Politisi Barat menuduh Presiden Belarusia Alexander Lukashenko menggunakan migran dan pencari suaka sebagai "senjata" untuk membalas dendam terhadap sanksi Uni Eropa terhadap pemerintahannya.

Bagi banyak orang seperti Azad, menunggu bukanlah pilihan lagi: mereka memutuskan untuk pulang. Sekarang kembali ke Irak, Azad mengatakan mereka beruntung dia tidak menjual rumah itu. Tapi itu adalah hal terakhir yang dia miliki sekarang: Dia menjual sofa, kulkas, dan bahkan teko kopi. Pada dasarnya, apa pun yang dapat diubah menjadi uang tunai untuk mendukung pengembaraan mereka keluar dari Irak adalah permainan yang adil untuk dijual.

Postingan media sosial juga mengungkapkan gambaran suram tentang apa yang menunggu para pengungsi yang kembali di wilayah Kurdi di Irak utara. Misalnya, satu keluarga Kurdi bahkan tidak memiliki cukup uang untuk membeli taksi dari bandara ke kamp pengungsi internal (IDP) tempat mereka tinggal.

'Satu-satunya pilihan yang saya punya'

Meskipun wilayah Kurdi, rumah bagi orang Kurdi Irak dan beberapa Yazidi, menikmati keamanan dan kemakmuran yang relatif dibandingkan dengan wilayah Irak lainnya, orang-orang yang tinggal di wilayah itu menghadapi peningkatan pengangguran dan korupsi endemik. Dirusak oleh kelompok bersenjata ISIL (ISIS), beberapa bagian dari komunitas Kurdi dan Yazidi masih berjuang untuk membangun kembali.

Kesempatan kerja langka dan banyak anak muda seperti Azad tidak melihat masa depan di wilayah Kurdi. “Saya mencoba dan mencoba, tetapi saya tidak dapat menemukan pekerjaan, jadi meninggalkan Erbil adalah satu-satunya pilihan yang saya miliki,” kata pemuda Kurdi lainnya yang masih di Belarus.

Pemerintah daerah, dalam menghadapi kesulitan yang dihadapi banyak orang di wilayah tersebut, bersikeras bahwa krisis migran dipicu oleh penyelundup manusia. Namun banyak orang yang berbicara dengan Al Jazeera mengatakan mereka secara sukarela meninggalkan rumah mereka dan pergi ke Belarus dengan penerbangan dan visa yang diatur oleh agen perjalanan.

Bagi 430 orang yang telah kembali dari Eropa ke Irak, masa depan mereka sekarang bahkan lebih suram daripada ketika mereka memutuskan untuk memulai perjalanan ini beberapa bulan yang lalu. Tanpa dukungan pemerintah, banyak yang menghadapi lebih banyak keputusasaan.

“Saya tidak berharap media benar-benar peduli tentang kami dan saya tidak berpikir orang-orang dapat benar-benar memahami apa yang kami alami, tetapi saya senang bahwa saya memiliki seseorang untuk diajak bicara,” kata Azad, berdiri dari lantai dan mengakhiri percakapan.

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...