Warga Afghanistan 'Terpaksa Menikahkan Bayi Perempuannya Untuk Mas Kawin, Karena Wabah Kelaparan Terus Mengancam

Rabu, 24 November 2021 | 10:30 WIB
Foto : AsiaOne Foto : AsiaOne

RIAU24.COM - Pengangguran dan dililit utang, pekerja pabrik batu bata Afghanistan, Fazal, mengatakan ekonomi negara yang meledak telah memberinya pilihan yang sulit - menikahkan putri-putrinya yang masih kecil, atau mempertaruhkan keluarga yang mati kelaparan.

Bulan lalu, dia menerima pembayaran mahar sebesar $3.000 (S$4.100) setelah menyerahkan putrinya yang berusia 13 dan 15 tahun kepada pria yang usianya lebih dari dua kali lipat. Jika uangnya habis, dia mungkin harus menikahkan anaknya yang berusia tujuh tahun, katanya.

Baca Juga: Tim Margasatwa Pakistan Gendong Bayi Penyu Hijau Langka Dari Pantai ke Laut, Foto-Fotonya Jadi Viral

“Saya tidak punya cara lain untuk memberi makan keluarga saya dan melunasi hutang saya. Apa lagi yang bisa saya lakukan?” katanya kepada Thomson Reuters Foundation dari ibu kota Afghanistan, Kabul. “Saya sangat berharap saya tidak harus menikahkan putri bungsu saya.”

Pernikahan anak telah meningkat seiring dengan melonjaknya kemiskinan sejak Taliban merebut kekuasaan 100 hari lalu pada 15 Agustus, dengan laporan orang tua miskin bahkan menjanjikan bayi perempuan untuk pernikahan di masa depan dengan imbalan mas kawin, kata aktivis hak-hak perempuan.

Mereka memperkirakan tingkat pernikahan anak – yang lazim bahkan sebelum kembalinya Taliban – bisa hampir dua kali lipat dalam beberapa bulan mendatang. “Ini melumpuhkan hati (saya) mendengar cerita-cerita ini ... Ini bukan pernikahan. Ini pemerkosaan anak-anak,” kata juru kampanye hak-hak perempuan Afghanistan terkemuka Wazhma Frogh.

Dia mengatakan dia mendengar kasus setiap hari - sering melibatkan anak perempuan di bawah 10 tahun, meskipun tidak jelas apakah anak perempuan akan dipaksa untuk berhubungan seks sebelum mencapai pubertas. Badan anak-anak PBB UNICEF (Dana Darurat Anak-anak Internasional Perserikatan Bangsa-Bangsa) mengatakan ada laporan yang kredibel tentang keluarga yang menawarkan anak perempuan semuda 20 hari untuk pernikahan di masa depan dengan imbalan mas kawin. Lumpuh oleh kekeringan dan keruntuhan ekonomi, Afghanistan akan menjadi krisis kemanusiaan terburuk di dunia, menurut badan-badan PBB.

Saat musim dingin tiba, mereka mengatakan jutaan orang berada di ambang kelaparan, dan 97 persen rumah tangga bisa jatuh di bawah garis kemiskinan pada pertengahan 2022. Kembalinya kelompok Islam garis keras secara tiba-tiba ke kekuasaan melihat miliaran dolar aset Afghanistan dibekukan di luar negeri dan sebagian besar bantuan internasional dihentikan. Harga pangan telah meroket dan jutaan orang menganggur atau belum dibayar.

Frogh mengatakan keluarga menikahkan anak perempuan mereka untuk mengurangi jumlah mulut yang harus mereka makan, dan untuk mendapatkan mas kawin, yang biasanya berkisar antara $500 hingga $2.000, dengan anak-anak yang lebih muda menarik jumlah yang lebih tinggi. Orang tua juga menyerahkan anak perempuan untuk melunasi hutang. Frogh mengutip sebuah kasus di mana seorang tuan tanah telah mengambil gadis sembilan tahun penyewa yang putus asa ketika dia tidak dapat membayar uang sewanya.

Di barat laut Afghanistan, dia mengatakan seorang pria lain telah meninggalkan kelima anaknya di sebuah masjid karena dia tidak bisa memberi mereka makan. Ketiga gadis itu, semuanya diperkirakan berusia di bawah 13 tahun, dinikahkan pada hari yang sama.

Baca Juga: Salah Mengamputasi Kaki Pasien, Dokter Austria Ini Didenda Ratusan Juta

“Jumlah kasus telah meningkat begitu banyak karena kelaparan. Orang-orang tidak punya apa-apa dan tidak bisa memberi makan anak-anak mereka,” kata Frogh, pendiri Organisasi Studi Perempuan & Perdamaian, yang bekerja dengan para pemimpin perempuan akar rumput di seluruh negeri.

“Ini sepenuhnya ilegal, dan tidak diperbolehkan dalam agama,” tambahnya.

UNICEF mengatakan telah memulai program bantuan tunai untuk membantu mengurangi risiko kelaparan dan pernikahan anak, dan bekerja sama dengan para pemimpin agama untuk menghentikan upacara yang melibatkan gadis di bawah umur. Sebelum Taliban mengambil alih, usia pernikahan minimum yang sah untuk anak perempuan adalah 16 tahun – di bawah usia minimum yang diakui secara internasional yaitu 18 tahun.

Taliban mengatakan mereka hanya mengakui hukum Syariah yang tidak menetapkan usia minimum, membiarkannya terbuka untuk interpretasi. Tukang batu Fazal mengatakan masalahnya dimulai ketika krisis ekonomi menghentikan pekerjaan konstruksi. Seperti rekan-rekan sekerjanya, dia telah dibayar dimuka — $1.000 untuk enam bulan kerja.

Dengan permintaan batu bata yang mengering, bosnya menyuruhnya untuk mengembalikan uang mukanya, tetapi Fazal, yang hanya menyebutkan nama depannya, telah menghabiskan banyak uang untuk pengobatan istrinya yang sakit. Penduduk setempat mengatakan banyak pekerja kiln lainnya juga terpaksa menikahkan gadis-gadis muda untuk membayar uang muka. Data nasional terbaru menunjukkan 28 persen anak perempuan di Afghanistan menikah sebelum mereka mencapai usia 18 tahun, dan 4 persen sebelum usia 15 tahun.

Tetapi Frogh dan aktivis hak-hak perempuan Afghanistan Jamila Afghani memperkirakan bahwa hingga setengah dari anak perempuan dapat dipaksa menikah sebelum mereka berusia 18 tahun jika krisis berlanjut. Anak perempuan yang menikah di usia muda berisiko lebih tinggi mengalami pemerkosaan dalam perkawinan, kekerasan dalam rumah tangga, eksploitasi, dan komplikasi kehamilan yang berbahaya.

“Itu menghancurkan hidup mereka – kesehatan psikologis, emosional, fisik dan seksual mereka,” kata Afghani, presiden Liga Internasional Wanita untuk Perdamaian dan Kebebasan bagian Afghanistan, yang memiliki 10.000 anggota di seluruh negeri.

“Gadis-gadis ini sering diperlakukan sebagai pelayan, sebagai budak.”

Afghani mengatakan para aktivis baru-baru ini melakukan intervensi untuk menghentikan pernikahan seorang gadis berusia sembilan tahun dengan seorang pria berusia 30-an untuk mahar 50.000 Afghani (S$728) di provinsi Ghazni di tenggara.

Pakar hak asasi mengatakan penutupan sekolah menengah perempuan oleh Taliban juga mendorong orang tua untuk menikahkan anak perempuan mereka. “Dua faktor risiko yang paling penting untuk mendorong pernikahan anak adalah kemiskinan dan kurangnya akses ke pendidikan,” kata Heather Barr dari Human Rights Watch, yang telah bekerja dengan perempuan di Afghanistan selama lebih dari enam tahun.

Taliban, yang melarang pendidikan anak perempuan ketika terakhir berkuasa dari 1996-2001, mengatakan mereka pada akhirnya akan dapat melanjutkan sekolah, tetapi belum mengklarifikasi dalam kondisi apa. Para donor ingin menggunakan bantuan sebagai pengungkit untuk memastikan Taliban menjunjung tinggi hak-hak anak perempuan dan perempuan.

Tetapi Barr mengatakan bantuan penyelamatan jiwa diperlukan segera, menambahkan bahwa penundaan akan membuat lebih banyak keluarga miskin dan lebih banyak anak perempuan berisiko menikah. “Anda tidak membantu hak-hak perempuan dengan membuat perempuan kelaparan sampai mati,” katanya.

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...