Puluhan Pengungsi Migran Meninggal Saat Kapal Tenggelam di Selat Inggris

Kamis, 25 November 2021 | 08:58 WIB
Foto : Aljazeera Foto : Aljazeera

RIAU24.COM - Sedikitnya 27 pengungsi dan pencari suaka tewas saat mencoba menyeberangi Selat Inggris setelah perahu mereka kempes dan tenggelam dalam bencana terburuk yang pernah tercatat melibatkan para migran di laut yang memisahkan Prancis dan Inggris.

Prancis sebelumnya mengatakan 31 orang kehilangan nyawa, tetapi jumlahnya kemudian direvisi menjadi 27, kata pejabat pemerintah. Lebih banyak orang meninggalkan pantai utara Prancis dari biasanya pada Rabu untuk memanfaatkan kondisi laut yang relatif tenang, meskipun airnya sangat dingin, menurut kantor berita Reuters, yang mengutip para nelayan setempat.

Salah satunya menelepon layanan penyelamatan setelah melihat sebuah sampan kosong dan orang-orang mengambang tak bergerak di dekatnya, dan operasi penyelamatan gabungan Prancis-Inggris diluncurkan dengan melibatkan setidaknya tiga perahu dan tiga helikopter.

Baca Juga: Sempat Tertular COVID, Veteran PD II Ini Akan Diberikan Medali Legiun Kehormatan Atas Kontribusinya

Darmanin mengatakan polisi Prancis telah menangkap empat orang yang diduga terkait dengan tenggelamnya kapal tersebut, yang disebutnya sebagai "tragedi [migran] terbesar yang pernah kita lihat". Dua orang sakit kritis di rumah sakit dengan hipotermia parah, tambahnya, tetapi kebangsaan dan identitas mereka yang ada di dalam pesawat tidak diketahui.

Surat kabar Times yang berbasis di London mengatakan salah satu yang tewas adalah seorang tentara Afghanistan yang telah bekerja dengan angkatan bersenjata Inggris dan yang keluarganya memutuskan untuk mengambil risiko menyeberang karena mereka telah "menunggu begitu lama untuk bantuan" dari Inggris.

Organisasi Internasional untuk Migrasi (IOM) menyebut insiden itu sebagai kehilangan nyawa tunggal terbesar di Selat sejak mulai mengumpulkan data pada 2014. Perdana Menteri Prancis Jean Castex menyebut tenggelamnya kapal itu sebagai "tragedi".

"Pikiran saya dengan banyak orang hilang dan terluka, korban penyelundup kriminal yang mengeksploitasi kesusahan dan kesengsaraan mereka," tulisnya dalam sebuah tweet.

Baca Juga: Perkasa! Ibu Asal India Nekat Kejar dan Rebut Anaknya dari Rahang Macan Tutul

Jumlah orang yang menggunakan perahu kecil atau sampan untuk menyeberangi Selat telah meningkat tajam tahun ini meskipun ada bahaya, dan masalah ini telah menjadi titik gesekan yang meningkat antara London dan Paris. Perdana Menteri Inggris Boris Johnson mengatakan dia "terkejut dan terkejut" dengan kematian itu dan meminta Prancis untuk berbuat lebih banyak untuk mencegah orang mencoba menyeberang. Geng perdagangan manusia “secara harfiah lolos dari pembunuhan”, kata Johnson.

Presiden Prancis Emmanuel Macron mengatakan Inggris perlu berhenti mempolitisasi masalah ini untuk keuntungan domestik, sementara Darmanin, mengatakan Inggris harus menjadi bagian dari jawabannya. Pedagang manusia biasanya membebani sampan dengan penumpang, membuat perahu nyaris tidak terapung dan bergantung pada gelombang.

Tetapi kelompok hak asasi dan pakar pengungsi mengatakan kebijakan pemerintah yang membatasi suaka dan pengawasan yang lebih ketat mendorong orang untuk mengambil lebih banyak risiko. “Menuntut hanya penyelundup berarti menyembunyikan tanggung jawab otoritas Prancis dan Inggris,” kata l'Auberge des Migrants, sebuah kelompok advokasi yang mendukung pengungsi dan orang-orang terlantar.

Inggris, di mana mendapatkan kembali "kontrol" perbatasan Inggris adalah seruan untuk kampanye 'Tidak' dalam referendum yang memecah belah 2016 tentang apakah negara itu harus tetap menjadi anggota Uni Eropa, telah mendesak Prancis untuk mengambil tindakan lebih keras terhadap mereka yang berusaha membuat perjalanan.

Menurut pihak berwenang Prancis, 31.500 orang telah mencoba menyeberang sejak awal tahun dan 7.800 orang telah diselamatkan di laut, angka yang meningkat dua kali lipat sejak Agustus. Macron mengatakan badan perbatasan Uni Eropa Frontex harus mendapatkan lebih banyak sarana keuangan untuk melindungi perbatasan eksternal blok itu, dan mencegah para migran berkumpul di pantai utara Prancis.

“Prancis tidak akan membiarkan Selat menjadi kuburan,” kata Macron.

Kemudian pada hari Rabu, kantor perdana menteri Inggris mengatakan Johnson mengadakan panggilan telepon dengan Macron, dan kedua pemimpin itu bersumpah untuk menghentikan "penyeberangan mematikan".

"Mereka sepakat tentang urgensi meningkatkan upaya bersama untuk mencegah penyeberangan mematikan ini dan melakukan segala kemungkinan untuk menghentikan geng-geng yang bertanggung jawab membahayakan nyawa orang," katanya dalam sebuah pernyataan.


Sebuah perahu karet yang rusak dan kantong tidur yang ditinggalkan oleh para migran terlihat di pantai dekat Wimereux, Prancis, pada 24 November 2021 [Gonzalo Fuentes/Reuters]

 

Berbicara kepada Al Jazeera dari Paris, jurnalis dan akademisi Peter Humi mengatakan salah satu alasan mendorong sejumlah besar penyeberangan ke berbagai bagian Eropa termasuk "kesimpulan perang tertentu di Timur Tengah dan sejauh Afghanistan".

"Ketidakpastian terus mengganggu wilayah itu ... Ini adalah kombinasi dari situasi politik di Timur Tengah dan di negara-negara seperti Afghanistan dan masalah ekonomi yang berkelanjutan," tambahnya.

Menurut pejabat Inggris, lebih dari 25.000 orang telah tiba sepanjang tahun ini, sudah tiga kali lipat dari angka yang tercatat pada tahun 2020. Awal tahun ini, Menteri Dalam Negeri Priti Patel mengatakan kepada Darmanin bahwa menghentikan orang yang melakukan perjalanan dari Prancis dengan perahu kecil adalah “prioritas nomor satu”-nya.

Menteri Dalam Negeri Prancis mengatakan Inggris harus menghormati hukum maritim dan komitmen yang dibuat untuk negaranya, yang mencakup pembayaran keuangan untuk membantu mendanai patroli perbatasan laut Prancis. Sebelum bencana hari Rabu, 14 orang telah tenggelam tahun ini ketika berusaha mencapai Inggris, kata seorang pejabat prefektur maritim setempat. Pada tahun 2020, total tujuh orang meninggal dan dua orang hilang. Pada 2019 empat orang kehilangan nyawa.

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...