Di Indonesia, Wayang Kulit LGBTQ Memiliki Pesan Toleransi

Senin, 29 November 2021 | 16:06 WIB
Foto : AsiaOne Foto : AsiaOne

RIAU24.COM -  Dibully karena tidak "cukup maskulin", Bambang Priawan merasa sengsara. Priawan, seorang transgender, menyesali nasibnya sebagai bagian dari minoritas seksual di Indonesia, ditakdirkan untuk prasangka baik oleh masyarakat maupun pemerintah.

Di saat kesusahan Priawan, Betari Jaluwati, seorang dewi transgender, turun dari surga untuk menghiburnya. Gemerlap dalam rambutnya yang berwarna pelangi, dia menyuruh Priawan untuk berhenti putus asa. Yang maha kuasa, katanya, bukanlah laki-laki atau perempuan.

Baca Juga: Sejarah Teh Saat Pertama Kali Mendarat di Indonesia

Berikut petikan pementasan wayang kulit Jawa kontemporer yang dibuat dan dibawakan oleh Ki Samidjan, 68 tahun, warga Gunung Kidul, Yogyakarta, dan putranya Kus Sri Antoro, 42 tahun, yang bertindak sebagai asistennya.

Tema LGBTQ (lesbian, gay, biseksual, transgender, queer) masih kontroversial di Indonesia, negara dengan mayoritas Muslim terbesar di dunia.

Perilisan film superhero Hollywood Eternals baru-baru ini harus ditunda di Indonesia karena kecemasan publik atas adegan di mana dua pria berciuman. Adegan itu kemudian dihapus untuk penonton Indonesia.

Samidjan mengatakan bahwa intoleransi yang berkembang di negara itu yang mendorongnya untuk bertindak.

“Betari Jaluwati dan Warya Bissunanda kami ciptakan sebagai tokoh wayang baru untuk mengungkapkan keprihatinan kami terhadap diskriminasi terhadap warga negara LGBTQ di negara kami, yang seringkali hak-haknya diinjak-injak oleh negara,” ujarnya.

Baca Juga: Geng Gobyos Selanggera Event Work Out Rasa Konser Untuk Menciptakan Suasana Olahraga yang Berbeda

Sekitar 60 persen komunitas transgender Yogyakarta pernah mengalami praktik diskriminatif oleh birokrasi lokal, menurut laporan Aliansi Jurnalis Independen Yogyakarta. Akibatnya, sebagian besar hak-hak dasar mereka seperti kartu identitas ditolak, yang tanpanya mereka tidak dapat melamar pekerjaan atau membuka rekening bank.

Samidjan mengatakan karakter LGBTQ-nya adalah bagian dari barisan "wayang marjinal", satu set wayang yang dirancang untuk mewakili kelompok-kelompok terpinggirkan dalam masyarakat Indonesia, termasuk petani kecil, buruh, dan penyandang disabilitas.

Dia mengatakan ide membuat "wayang marjinal" muncul di benaknya setelah mendengarkan tetangga buta mengeluh tentang prasangka yang dia hadapi sebagai orang tanpa penglihatan.

Sang dalang ingin membuat drama yang mendorong orang untuk peduli satu sama lain dan tidak menghakimi orang lain yang berbeda.

"Tidak ada yang memilih untuk dilahirkan berbeda; menjadi buta, menjadi gay atau trans. Saya tidak tahu apakah wayang saya akan mengubah sikap orang, tetapi saya hanya ingin menyampaikan pesan di sana."

Wayang atau wayang kulit Indonesia adalah tradisi Jawa yang berasal dari abad ke-11, ketika pertama kali direkam pada prasasti. Biasanya didasarkan pada eksploitasi pahlawan Weda seperti Pandawa, pertunjukan wayang klasik bertujuan untuk menghibur sekaligus menyampaikan pesan moral kepada penontonnya.

Wayang secara luar biasa selamat dari transisi dari era Hindu-Budha ke era Islam pada abad ke-15 karena penggunaannya oleh para misionaris Islam untuk menyebarkan agama baru.

Diakui oleh Unesco pada tahun 2003 sebagai bagian dari Warisan Budaya Takbenda Kemanusiaan, bagaimanapun, wayang adalah bentuk seni yang cepat memudar di kalangan anak muda negara itu.

Samidjan, ayah tiga anak dan kakek dua anak, mencoba membalikkan keadaan dengan menjadikan wayang lebih relevan dengan zaman modern dengan menggunakan isu-isu terkini dalam lakon-lakonnya. Dia menegaskan bahwa sejauh ini dia belum menyaksikan kemarahan penonton atas karakter wayang transgendernya setiap kali dia menampilkannya.

"Mungkin karena dialog yang saya tulis untuk karakter-karakternya penuh dengan humor, yang membuat penonton tertawa," katanya. "Meski pesannya toleransi, tapi tidak disampaikan dengan nada khotbah. Wayang bagaimanapun juga dimaksudkan untuk menghibur."

Samidjan mengatakan bahwa ketika membuat dua karakter trans wayang, dia dan putranya berkonsultasi dengan komunitas LGBTQ setempat dan mencontoh mereka pada orang-orang yang sebenarnya dengan izin mereka. Dia ingin mendapatkan rincian yang benar.

Prototipe pertama dari kedua Betari Jaluwati dan Warya Bissunanda sekarang dengan bangga ditampilkan di pesantren Al-Fatah, sebuah pesantren untuk transgender, di mana Samidjan dan putranya pertama kali memainkan pertunjukan bertema LGBTQ mereka pada bulan Desember tahun lalu. Kedua tokoh tersebut juga muncul pada 16 November sebagai bagian dari festival pluralisme wayang.

Shinta Ratri, 57, waria yang juga ketua umum di Al-Fatah, ingat betul saat menyaksikan Samidjan tampil di pesantrennya. "Sungguh menghangatkan hati melihat jenis kami diwakili. Kami berhutang budi kepada Ki Samidjan karena tidak melupakan kami," katanya.

Seorang dalang otodidak, Samidjan mulai membuat wayang kulit sejak duduk di bangku sekolah menengah pertama. Pada tahun 2001, ia memulai lokakarya yang memproduksi "wayang limbah", yang secara harfiah berarti "wayang sampah", dari bahan daur ulang seperti plastik dan potongan logam.

“Saya ingin menjauh dari bahan tradisional kulit sapi karena lebih praktis dan hemat biaya. Akhirnya saya memilih plastik dan logam bekas karena lebih masuk akal untuk mendaur ulang sampah sehingga wayang kita juga ramah lingkungan. ."

Untuk karya wayang limbahnya, Samidjan dianugerahi Penghargaan Kalpataru, penghargaan dari pemerintah Indonesia untuk warga yang dianggap telah berkontribusi pada pelestarian lingkungan, oleh kota Yogyakarta pada tahun 2018.

Kaum puritan di kalangan pecinta wayang mungkin tidak senang dengan pendekatan baru Samidjan yang membebaskan seni, terutama menambahkan karakter LGBTQ baru ke dalam repertoarnya.

Namun baik Samidjan maupun putranya Kuntoro percaya bahwa wayang tidak pernah dimaksudkan untuk menjadi bentuk seni yang statis atau elitis dan karena itu harus bergerak seiring waktu untuk tetap menjadi bagian yang erat dari budaya Indonesia.

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...