Dikremasi Oleh Pejabat Sipil 16 Bulan Lalu, Mayat Pasien Covid-19 Ditemukan di Kamar Mayat Rumah Sakit di Bengaluru

Selasa, 30 November 2021 | 16:58 WIB
Foto : India.com Foto : India.com

RIAU24.COM - Dalam insiden yang menyayat hati, jenazah dua pasien positif COVID-19 yang meninggal setahun lalu ditemukan di kamar mayat sebuah rumah sakit di kota Rajajinagar, Bengaluru. Insiden itu dilaporkan dari rumah sakit ESI. Sesuai laporan, pasien COVID telah meninggal pada Juli 2020 dan mayatnya ditemukan oleh staf rumah tangga, yang kemudian memberi tahu pihak berwenang. 

Kerabat dari salah satu almarhum, yang diidentifikasi sebagai Durga Sumithra, mengatakan keluarganya menerima telepon dari rumah sakit, menyatakan mayatnya ditemukan di lemari es tua. Mereka dibiarkan hancur karena mereka telah menerima sertifikat kematian dari rumah sakit dan juga telah melakukan ritual terakhir wanita itu. 

Baca Juga: Gawat! Australia Laporkan Kasus Cacar Monyet Pertamanya, Inilah Daftar Negara yang Sudah Terdampak

“Durga Sumithra menderita COVID-19 dan dirawat di rumah sakit tetapi dia meninggal setelah empat hari. Kami diberitahu bahwa kremasi akan dilakukan sesuai dengan tradisi kami, tetapi lagi-lagi kami mendapat telepon kemarin bahwa mayatnya yang membusuk disimpan di freezer lama selama 15 bulan terakhir yang sangat mengganggu kami, ”kata Sujatha, salah satu kerabat.

Baca Juga: Korea Selatan Bikin Kota Terapung dengan Desain Sarang Lebah, Sangat Canggih dan Keren

Mayat lainnya adalah Muniraju, juga penduduk Bengaluru.

“Ketika kami menerima telepon dari rumah sakit, mengatakan bahwa dia tidak ada lagi, kami meminta mayatnya. Tetapi otoritas BBMP memberi tahu kami bahwa itu dikremasi. Kemudian, ketika kami pergi untuk mengambil akta kematian, mereka mengulanginya dan meminta kami untuk menandatangani dokumen yang relevan”, India TV mengutip perkataan putra Muniraju, Satish.

Keluarga akan mendapatkan mayat setelah pemeriksaan postmortem selesai.

PenulisR24/dev


Loading...

Terpopuler

Loading...