Warga Keluhkan Naiknya Bapokting Di Bengkalis Yang Meroket

Rabu, 05 Januari 2022 | 16:04 WIB
Paulina Paulina

RIAU24.COM -BENGKALIS - Sejumlah harga kebutuhan pokok penting (Bapokting) di Pulau Bengkalis mengalami kenaikan yang cukup signifikan memasuki awal tahun 2022 ini.

Naiknya harga Bapokting tersebut seperti harga gas LPG isi ulang (refill), mulai dari tabung 12 kilogram (Kg) hingga 3 Kg juga mengalami kenaikan harga, rata-rata naik Rp20.000 pertabung di wilayah ini.

Kenaikan harga juga terjadi pada telur ayam ras, ternyata sudah terjadi sejak pertengahan Desember 2021 lalu, khusus di wilayah Kecamatan Bengkalis dan Bantan menembus angka Rp60.000 perpapan (30 butir)

Kemudian, harga tabung gas isi ulang untuk tingkat agen, sejak pertanggal 25 Desember 2021 mengalami perubahan harga yaitu LPG dan LPG BG 12 Kg harga baru Rp163 ribu pertabung, LPG BG refill 5,5 Kg harga baru Rp76 ribu sedangkan untuk gas LPG 3 Kg atau harga baru Rp45 ribu pertabung. Harga ini belum pada tingkat pangkalan dan pengecer.

Baca Juga: Majukan Pariwisata, Pemkab Bengkalis Apresiasi Langkah PT PHR dan STR Riau

"Sudah naik semua bang, telur sekarang sepapan sudah Rp60 ribu dan malam tadi beli tabung gas yang lima kilo sudah Rp95 ribu di pangkalan,"ungkal Sri (33), ibu rumah tangga di Desa Jangkang, Kecamatan Bantan, Rabu 5 Januari 2022.

Sementara, Kepala Bidang (Kabid) Pengembangan Perdagangan Dinas Perdagangan dan Perindustrian (Disdagperin) Bengkalis Paulina, S.Pi, M.Si membenarkan adanya kenaikan harga beberapa kebutuhan pokok di Bengkalis tersebut.

Baca Juga: Setelah Lengkap P21, Jaksa Gadungan Akan Segera Ke Meja Hijau

Didampingi Analis Perdagangan Zamri, Paulina menyebutkan, ada beberapa penyebab terjadinya kenaikan sejumlah kebutuhan pokok tersebut. Seperti telur karena momen Natal dan tahun baru (Nataru) permintaan tinggi.

Kenaikan pada LPG dipengaruhi oleh adanya kebijakan dari pihak Pertamina.

"Harga telur memang terjadi kenaikan karena permintaan sedang tinggi memasuki momen Nataru ini dan diprediksi akan kembali mengalami penurunan sedangkan untuk LPG kenaikan dipengaruhi oleh adanya kebijakan Pertamina," ungkap Paulina kepada sejumlah awak media di ruang kerjanya, Rabu 5 Januari 2022.

Harga bahan pokok lain juga mengalami kenaikan cukup tinggi antara lain, minyak goreng kemasan di wilayah Pulau Bengkalis sudah menembus Rp40 ribu lebih perdualiter sejak dua bulan terakhir.

 

PenulisR24/hari


Loading...

Terpopuler

Loading...