Ilmuwan China Berhasil Membuat Robot yang Bisa Membaca Pikiran

Kamis, 06 Januari 2022 | 10:39 WIB
Foto : AsiaOne Foto : AsiaOne

RIAU24.COM -  Para peneliti di China mengatakan mereka telah mengembangkan robot industri yang dapat membaca pikiran rekan kerja manusia dengan akurasi 96 persen.

Robot itu tidak hanya memantau gelombang otak pekerja, tetapi juga mengumpulkan sinyal listrik dari otot, saat bekerja sama dengan mulus untuk merakit produk yang kompleks, menurut pengembangnya di Pusat Teknologi Inovasi Manufaktur Cerdas Universitas China Three Gorges.

Baca Juga: Selain Menaikkan Upah Minimum, Ini Cara Lain Jerman Atasi Kekurangan Ratusan Tenaga Kerja

Rekan kerja tidak perlu mengatakan atau melakukan apa pun ketika mereka membutuhkan alat atau komponen, karena robot akan mengenali niatnya hampir secara instan, mengambil objek dan meletakkannya di stasiun kerja, menurut pengembang.

“Dalam manufaktur industri modern, pekerjaan perakitan menyumbang 45 persen dari total beban kerja, dan 20-30 persen dari total biaya produksi,” kata ilmuwan pemimpin proyek Dong Yuanfa dan rekan penelitinya dalam sebuah makalah yang diterbitkan di jurnal peer- review jurnal China Mechanical Engineering.

Robot kolaboratif, atau "cobot", dapat mempercepat laju jalur perakitan, tetapi penerapannya tetap terbatas karena "kemampuan mereka untuk mengenali niat manusia seringkali tidak akurat dan tidak stabil", kata surat kabar itu. Manusia dan robot atau mesin otonom telah bekerja bersama di pabrik selama beberapa dekade, tetapi dipisahkan oleh pagar di sebagian besar tempat untuk menghindari kecelakaan.

Dalam beberapa tahun terakhir, beberapa pabrik produksi maju seperti pabrik mobil di Jerman telah memperkenalkan lingkungan kerja bebas pagar, dengan robot yang beraksi hanya setelah sebuah tombol ditekan. Mesin tersebut dilengkapi dengan sensor keamanan yang menghentikan mereka segera jika mereka melakukan kontak fisik dengan manusia.

Beberapa tim peneliti telah mencoba membangun generasi baru "cobot" yang dapat menebak niat manusia dengan memantau gerakan mata atau tubuh. Namun, pendekatan pasif ini mengalami masalah seperti respons yang lambat dan akurasi yang buruk. Untuk mengatasinya, robot hasil kreasi tim Dong itu menjalani ratusan jam latihan oleh delapan relawan.

Para sukarelawan pertama-tama diminta untuk memakai detektor gelombang otak non-invasif dan tim menemukan bahwa robot dapat memperkirakan niat mereka dengan akurasi sekitar 70 persen. Namun, sinyal otak cukup lemah. Agar robot mendapatkan pesan yang jelas, sukarelawan perlu berkonsentrasi sangat keras pada pekerjaan yang ada. Tetapi kebanyakan dari mereka terganggu oleh pikiran lain setelah mengerjakan pekerjaan perakitan yang berulang untuk sementara waktu, kata para peneliti.

Sebaliknya, sinyal otot, yang dikumpulkan oleh beberapa sensor yang menempel di lengan, lebih stabil. Meskipun ini juga berkurang ketika sukarelawan menjadi lelah, kombinasi dari sinyal otak dan otot dapat membantu robot memperkirakan langkah pekerja selanjutnya dalam satu detik dengan akurasi yang belum pernah terjadi sebelumnya, menurut tim.

Namun, tidak jelas apakah hasil laboratorium ini dapat direplikasi dalam pengaturan pabrik kehidupan nyata. Para peneliti tidak dapat dihubungi untuk memberikan komentar pada saat publikasi.

Baca Juga: Cuma Kerja Rutin 2 Jam Sehari, Sebulannya Bisa Dapat Rp123 Juta, Ngapain?

Menurut makalah tersebut, akan ada beberapa tantangan dalam penerapan teknologi baru di lingkungan pabrik yang sebenarnya. Meskipun detektor otak dan otot dapat ditempatkan di dalam topi dan seragam pekerja, kualitas data dapat dipengaruhi oleh keringat atau gerakan yang tidak teratur. Tetapi masalah ini dapat diatasi dengan memberi makan robot dengan data gerak dan visual, saran para peneliti.

Ini terjadi beberapa hari setelah China mengumumkan rencana ambisius untuk menjadi pusat inovasi global untuk robotika pada tahun 2025, sebagai bagian dari tujuan “manufaktur pintar”.

Jumlah robot industri di China telah tumbuh dengan kecepatan 15 persen per tahun sejak 2016, Wang Weiming, direktur peralatan industri di Kementerian Perindustrian dan Teknologi Informasi, mengatakan di Beijing, Selasa. Ada 246 robot untuk setiap 10.000 pekerja di China, atau dua kali rata-rata dunia, kata Wang, tetapi mayoritas dibuat dengan teknologi yang dikembangkan di Barat yang terkadang tidak dapat mengatasi lingkungan yang menantang di China.

Oleh karena itu, China sangat membutuhkan teknologi robotik yang lebih kuat untuk mengatasi masalah seperti angkatan kerja yang menyusut di tengah tingkat kelahiran yang menurun tajam, dan meningkatnya biaya tenaga kerja. Pada tahun 2025, lebih dari 70 persen pabrik skala besar di China akan menggunakan robot, tambahnya. Song Xiaogang, sekretaris jenderal Aliansi Industri Robot China, mengatakan pengembangan cobot akan menjadi prioritas.

“Akan ada lompatan dari operasi pagar ke kolaborasi robot-manusia,” katanya pada konferensi pers yang sama.

Beberapa pabrik China telah meminta pekerja untuk memakai helm pembaca otak atau menggunakan kamera yang dikendalikan AI untuk memantau ekspresi wajah mereka. Meskipun tujuannya adalah untuk mendeteksi kelelahan, depresi atau tanda-tanda mental lainnya yang mungkin mempengaruhi efisiensi atau keselamatan kerja, para kritikus telah memperingatkan tentang masalah privasi.

Di Amerika Serikat, penggunaan robot telah mengurangi gaji pekerja industri, menurut sebuah studi oleh American Economic Association pada 2019. Beberapa studi oleh peneliti China di zona ekonomi utama seperti Pearl River Delta menemukan fenomena serupa. Namun, sebuah studi oleh para peneliti Universitas Peking bulan lalu menunjukkan bahwa penerapan massal robot di hampir 300 kota dari tahun 2006 hingga 2016 telah membantu pabrik-pabrik China menghasilkan lebih banyak produk premium dengan kualitas lebih tinggi dan meningkatkan daya saing global negara itu secara keseluruhan.

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...