Sedikitnya 200 Orang Tewas Dalam Serangan Bandit di Nigeria

Minggu, 09 Januari 2022 | 21:36 WIB
Foto : Internet Foto : Internet

RIAU24.COM -  Diperkirakan 200 orang tewas dan 10.000 mengungsi dalam serangan oleh bandit bersenjata di negara bagian Zamfara, Nigeria barat laut menyusul serangan udara militer di tempat persembunyian mereka pekan lalu.

Seorang juru bicara Sadiya Umar Farouq, menteri urusan kemanusiaan, mengatakan lebih dari 200 mayat dikuburkan.

"Kami sangat sedih dengan invasi yang tak henti-hentinya ini ... dan kami juga khawatir tentang orang-orang terlantar yang melarikan diri dalam jumlah ratusan dari komunitas mereka," kata Nneka Ikem Anibeze pada hari Minggu.

Baca Juga: Viral di TikTok, NCT Dream Bikin Heboh Joget Mendung Tanpo Udan


Farouq menyebut serangan minggu lalu di negara bagian Zamfara "mengerikan dan tragis," memberikan korban resmi pertama setelah rincian mulai disaring Sabtu pagi.

Menteri mengatakan lebih 10.000 orang mengungsi ketika "rumah mereka dihancurkan oleh bandit sementara banyak yang masih hilang".

Pemerintah negara bagian sebelumnya mengatakan 58 orang tewas dalam serangan itu.

Menembak 'siapa saja yang terlihat'

Penduduk setempat kembali ke desa mereka pada hari Sabtu untuk mengatur pemakaman massal.

Baca Juga: Muak, Ray J Angkat Bicara Soal Tuduhan Kanye West Terkait Video Seksnya dengan Kim Kardashian


Militer melakukan serangan udara pada hari Senin dengan sasaran di hutan Gusami dan desa Tsamre barat di Zamfara, menewaskan lebih dari 100 bandit termasuk dua pemimpin mereka.

Lebih dari 300 pria bersenjata dengan sepeda motor menyerbu delapan desa di daerah lokal Anka di Zamfara pada Selasa dan mulai menembak secara sporadis, menewaskan sedikitnya 30 orang.

Penyerang juga mengamuk melalui 10 desa di distrik Anka dan Bukkuyum pada Rabu hingga Kamis, menembaki warga dan menjarah serta membakar rumah.

Babandi Hamidu, seorang penduduk desa Kurfa Danya, mengatakan para penyerang menembak "siapa pun yang melihat".

"Pencarian lebih banyak mayat sedang berlangsung karena banyak orang yang belum ditemukan," kata Hamidu kepada kantor berita AFP.

Presiden Muhammadu Buhari mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Sabtu bahwa militer memperoleh lebih banyak peralatan untuk melacak dan menghilangkan geng-geng kriminal, yang telah membuat orang-orang melakukan teror , termasuk melalui pengenaan pajak ilegal pada masyarakat yang dikepung.

"Serangan terbaru terhadap orang-orang tak bersalah oleh para bandit adalah tindakan putus asa oleh para pembunuh massal, sekarang di bawah tekanan tanpa henti dari pasukan militer kami," kata Buhari.

Buhari menambahkan, pemerintah tidak akan mengalah dalam operasi militernya untuk menyingkirkan gerombolan bersenjata tersebut.

Nigeria Barat Laut telah mengalami peningkatan tajam dalam penculikan massal dan kejahatan kekerasan lainnya sejak akhir 2020 ketika pemerintah berjuang untuk menjaga hukum dan ketertiban.

Tahun lalu, bandit menjadi berita utama internasional dengan serangkaian serangan profil tinggi di sekolah dan perguruan tinggi di mana mereka menculik ratusan murid. Sebagian besar dibebaskan tetapi beberapa dari siswa itu masih ditahan.

Ahmed Idris dari Al Jazeera, melaporkan dari Abuja, mengatakan “penculikan adalah perusahaan dengan pertumbuhan tercepat di Nigeria,” terutama di sebagian besar wilayah yang tidak diatur di bagian barat laut negara itu.

Idris mengatakan mayat masih ditemukan di Zamfara dan beberapa tampaknya telah dimutilasi atau dibakar.

“Konflik menjadi lebih dan lebih mematikan karena pasukan keamanan berjuang untuk mengatasi masalah ini,” kata Idris, seraya menambahkan sumber daya menipis karena militer menanggapi krisis di 34 dari 36 negara bagian Nigeria.

Penggembala vs petani

Kekerasan bandit berakar pada bentrokan antara penggembala ternak nomaden dan petani menetap atas tanah dan sumber daya. Tetapi serangan balas dendam selama bertahun-tahun telah berkembang menjadi kriminalitas yang lebih luas.

Angkatan bersenjata Nigeria mengatakan pekan lalu mereka membunuh 537 "bandit bersenjata dan elemen kriminal lainnya" di wilayah itu dan menangkap 374 lainnya sejak Mei tahun lalu, sementara 452 "warga sipil yang diculik diselamatkan".

Bandit yang setia kepada pemimpin geng terkenal Bello Turji menderita kerugian besar bulan lalu dalam serangan darat dan udara di kamp-kamp berbasis hutan mereka.

Analis keamanan Kabir Adamu, dengan Beacon Consulting Nigeria yang berbasis di Abuja, mengatakan kepada AFP bahwa penggerebekan pekan lalu mungkin sebagai tanggapan terhadap operasi militer.

“Marah dengan ini, dan mungkin karena fakta bahwa mereka menghadapi kematian tertentu, [mereka] memutuskan untuk pindah ke lokasi lain dan dalam perjalanan ini mereka tampaknya melakukan serangan ini,” kata Adamu.

Nigeria menetapkan bandit sebagai kelompok "teroris" , memungkinkan sanksi yang lebih keras di bawah tindakan pencegahan "terorisme" untuk tersangka penembak, informan mereka, dan pendukung seperti mereka yang tertangkap memasok bahan bakar dan makanan.

Secara terpisah, orang-orang bersenjata pada hari Minggu membebaskan 30 siswa Nigeria yang menghabiskan hampir tujuh bulan di penangkaran.

Para siswa Federal Government College di Kebbi, barat laut Nigeria, diculik pada 17 Juni ketika orang-orang bersenjata menyerbu sekolah mereka di Birnin-Yauri.

Pejabat setempat tidak memberikan jumlah pasti mereka yang hilang tetapi penduduk mengatakan ada lebih dari 70 orang.

PenulisR24/dev


Loading...

Terpopuler

Loading...