Ditipu Pendonor Sperma, Wanita Jepang Ini Putuskan untuk Buang Anaknya

Kamis, 13 Januari 2022 | 09:09 WIB
ilustrasi ilustrasi

RIAU24.COM - Seorang wanita Jepang menggugat ayah kandung dari anak keduanya sebesar 330 juta yen setelah mengetahui pria itu berbohong terkait identitasnya.

Baca Juga: Viral di TikTok, NCT Dream Bikin Heboh Joget Mendung Tanpo Udan

Wanita berusia 30-an itu mengira dirinya telah menemukan pria Jepang yang sukses dengan latar pendidikan Universitas Kyoto. 

Dia lantas berhubungan seks dengan pria itu sebanyak 10 kali sebagai upaya untuk hamil.

Baca Juga: Muak, Ray J Angkat Bicara Soal Tuduhan Kanye West Terkait Video Seksnya dengan Kim Kardashian

Wanita itu memiliki satu anak dengan suaminya saat ini, tapi memutuskan untuk hamil dengan donor karena suaminya membawa kelainan yang dapat diturunkan pada keturunannya. 

Upayanya membuahkan hasil pada Juli 2019. Namun, segera setelah hamil oleh pendonor, wanita yang tidak disebutkan namanya dalam laporan lokal, mengetahui bahwa ayah biologis dari anaknya yang belum lahir sebenarnya adalah seorang pria Tionghoa yang sudah menikah.

Pria itu hanyalah pria biasa, tidak sukses dan tidak punya latar pendidikan yang baik seperti yang dia kira.

Wanita itu memutuskan untuk mendaftarkan anak tersebut agar bisa diadopsi, karena sudah terlambat baginya untuk mengugurkan kandungan.

Wanita itu juga menuntut si pendonor, mengatakan bahwa dirinya mengalami tekanan emosional yang disebabkan oleh kebohongannya.

Industri donasi sperma Jepang sebagian besar tidak diatur. Inseminasi buatan komersial langka, dan itu terbatas hanya untuk pasangan menikah heteroseksual. Situasi ini menyebabkan banyak orang tua mencari soulusi sendiri untuk punya anak.

 

PenulisR24/ame


Loading...

Terpopuler

Loading...