Wanita Afghanistan Menghadapi Kesulitan Saat Taliban Berjuang Untuk Menghidupkan Kembali Ekonomi

Kamis, 13 Januari 2022 | 09:48 WIB
Foto : Aljazeera Foto : Aljazeera

RIAU24.COM -  Bagi Zaigul, seorang ibu rumah tangga berusia 32 tahun dari provinsi Nangarhar yang tinggal di kamp Nasaji untuk pengungsi internal (IDP) di dekat ibu kota, Kabul, hidup sudah sulit sebelum Taliban merebut kekuasaan pada 15 Agustus tahun lalu. Dia bekerja sebagai pembantu sementara suaminya Nasir bekerja di lokasi konstruksi untuk membawa makanan ke meja untuk tujuh anak mereka. Sejak Taliban kembali berkuasa, negara itu telah jatuh ke dalam krisis ekonomi yang belum pernah terjadi sebelumnya dengan bank-bank kehabisan uang tunai dan pegawai negara menderita dari gaji yang belum dibayar selama berbulan-bulan.

Pembekuan miliaran dolar aset Afghanistan oleh AS dan penangguhan dana oleh lembaga keuangan internasional telah menyebabkan hampir runtuhnya sistem ekonomi rapuh yang dirusak oleh perang dan pendudukan selama beberapa dekade. Zaigul, seperti jutaan warga Afghanistan lainnya, tidak memiliki pekerjaan karena sebagian besar kegiatan ekonomi kandas setelah runtuhnya pemerintahan Presiden Ashraf Ghani yang didukung Barat dan penarikan pasukan AS yang kacau pada Agustus.

“Masalah yang paling mendesak adalah kesulitan keuangan,” kata Zaigul, sambil duduk di lantai rumahnya yang berkamar satu, anak-anaknya berkerumun di sekelilingnya.

“Anda bisa hidup tanpa kebebasan, tetapi Anda tidak bisa hidup jika tidak punya apa-apa untuk dimakan,” katanya kepada Al Jazeera.

Perserikatan Bangsa-Bangsa pada hari Selasa mengatakan sekitar 22 juta orang - lebih dari setengah penduduk Afghanistan - menghadapi kelaparan akut. Ini mencari hampir $ 5 miliar bantuan untuk negara itu untuk menghindari "bencana" kemanusiaan.

Baca Juga: Viral di TikTok, NCT Dream Bikin Heboh Joget Mendung Tanpo Udan

Seperti banyak keluarga di Afghanistan, pendapatan rumah tangga Zaigul dan Nasir telah dipotong selama beberapa bulan terakhir. Dengan sebagian besar proyek pembangunan terhenti setelah pengambilalihan Taliban, dan banyak keluarga menjadi tidak mampu membayar bantuan di rumah, pasangan itu menganggur.

“Tak satu pun dari kami dapat menemukan pekerjaan lagi. Kami kekurangan hal-hal yang paling mendasar – makanan, pakaian hangat, dan pemanas untuk menghangatkan rumah,” kata Zaigul sambil melilitkan selendang hitam tipis di bahunya.

Dua putrinya yang masih remaja berjongkok di sampingnya, sementara yang bungsu, seorang balita bernama Sana, duduk bermain dengan kain lap tua di belakang. Meskipun dingin, kakinya telanjang, dan pakaiannya jarang menutupi anggota tubuhnya yang kecil. Rumah satu kamar Zaigul kosong kecuali beberapa kasur usang yang tergeletak di lantai batu yang dingin. Di siang hari, keluarga menggunakan kasur untuk duduk, sebelum mengubahnya menjadi tempat tidur untuk malam hari.

Di sudut, sekantong tepung kosong duduk di sebelah kompor berkarat yang dia gunakan untuk membuat roti di malam hari.

Anda bisa hidup tanpa kebebasan, tetapi Anda tidak bisa hidup jika Anda tidak punya apa-apa untuk dimakan.

ZAIGUL, 32, KAMP NASAJI, AFGHANISTAN
Zaigul menceritakan kehidupan sebelum pengambilalihan, mengatakan bahwa meskipun miskin, keluarganya mendapat penghasilan yang sedikit dan sumbangan dari LSM internasional yang membantu mereka melalui musim dingin.

“Tapi sekarang, bahkan bantuan itu telah berhenti,” katanya kepada Al Jazeera.

“Anak-anak saya pergi mengumpulkan sampah yang kami coba jual, atau kertas untuk dibakar agar kami tetap hangat. Kadang-kadang, saya berpikir untuk pergi ke jalan untuk mengemis, ”katanya kepada Al Jazeera, sambil menundukkan kepalanya ke telapak tangannya dan air mata terbentuk di sudut matanya.

Sanksi Barat telah memberikan pukulan berat bagi negara yang bergantung pada bantuan itu, memaksa LSM internasional untuk menghentikan operasi di negara tersebut. PBB dan badan-badan bantuan lainnya sejak itu mencoba menavigasi sanksi untuk memberikan bantuan yang sangat dibutuhkan ke negara itu, karena rumah sakit umum menjadi tidak mampu membeli pasokan medis penting atau membayar gaji staf.

Populasi yang bergantung pada donasi
Seperti Zaigul, Eloom Bibi, seorang janda ibu enam anak dari desa Shemol di pinggiran Jalalabad, juga sangat bergantung pada sumbangan setelah suaminya – yang bekerja di kepolisian – meninggal empat tahun lalu.

“Amal dari orang-orang banyak membantu saya. Tapi sekarang, tidak ada [masuk] dan saya mengerti mengapa. Orang-orang menganggur,” kata pria berusia 35 tahun itu.

“Ada ribuan janda di negeri ini yang dulunya bekerja. Sekarang setelah Taliban mengambil alih negara itu, semua wanita harus tinggal di rumah. Apa yang bisa dilakukan seorang wanita untuk menghidupi keluarganya?” tanyanya, saat Baba-ji yang berusia tiga tahun, anak bungsunya, naik ke pangkuannya.

Bibi telah berjuang untuk membayar sewa, membeli makanan untuk anak-anak “yang terlalu muda untuk bekerja”, atau membayar biaya sekolah mereka.

“Segalanya lebih baik sebelumnya,” keluhnya sambil memeluk ketiga gadisnya. “Anak-anak saya pergi ke sekolah – perempuan dan laki-laki. Kami dulu menerima sumbangan, dan perempuan bebas,” katanya.

Menurut analis independen Afghanistan Ahmed-Waleed Kakar, “tantangan utama bagi perempuan adalah yang tercermin di seluruh negeri secara luas – keuangan dan ekonomi,” katanya kepada Al Jazeera. Bagi perempuan Afghanistan, tantangan ekonomi yang melanda negara itu diperparah dengan pembatasan lebih lanjut terhadap kebebasan, pekerjaan, pendidikan, dan bahkan pergerakan mereka.

Kakar mengatakan sebagian besar warga Afghanistan tinggal di daerah pedesaan di mana orang bergantung pada pertanian daripada pekerjaan formal untuk mencari nafkah. Tapi sekarang, "mereka berjuang untuk bertahan dan ada lonjakan besar dalam kerawanan pangan," katanya.

Dengan krisis ekonomi dan kekeringan parah yang melemahkan sektor pertanian, ekonomi, keuangan dan perbankan Afghanistan, hal itu juga mempengaruhi kemampuan pemerintah untuk membayar gaji pegawai negeri.

“Perempuan yang bekerja di sektor publik, bersama laki-laki, menerima gaji secara tidak teratur, jika ada,” kata Kakar.

Masuda Sultan, seorang aktivis hak-hak perempuan Afghanistan setuju. “Guru merupakan bagian terbesar dari pekerjaan perempuan di Afghanistan,” kata Sultan, menambahkan bahwa mereka belum dibayar gaji mereka sejak Mei atau Juni, “kecuali untuk beberapa pembayaran kecil yang dilakukan oleh Taliban.

Baca Juga: Muak, Ray J Angkat Bicara Soal Tuduhan Kanye West Terkait Video Seksnya dengan Kim Kardashian

“Meskipun baik bahwa komunitas internasional telah setuju untuk membayar mereka, uang itu belum dimobilisasi dan ini telah membuat mereka berada di tempat yang sangat buruk,” katanya kepada Al Jazeera.

Sultan, yang telah bekerja pada hak-hak perempuan di Afghanistan selama lebih dari dua dekade, mengatakan bahwa banyak pengusaha juga tidak dapat mengakses dana mereka di bank.

“Tantangan terbesar [bagi perempuan] adalah ekonomi, dengan aset dan bantuan dibekukan,” jelasnya.

Meningkatnya pembatasan pada wanita

Meskipun berasal dari keluarga yang secara finansial stabil sebelum pengambilalihan, keadaan juga memburuk bagi Anzorat Wali, anggota tim taekwondo wanita nasional Afghanistan berusia 19 tahun. Sementara saudara Wali, seorang pegawai negeri, terus bekerja di kementerian luar negeri, dia belum dibayar selama berbulan-bulan.

Sementara itu, ibunya – yang sebelumnya menghidupi keluarga – kehilangan pekerjaannya di Kementerian Pendidikan setelah Taliban meminta perempuan di sektor publik untuk tinggal di rumah.

Bagi remaja itu, kehidupan di bawah Taliban berarti tidak ada sekolah, atau apa yang paling dia cintai – taekwondo. Mengambil foto dari salah satu kompetisi baru-baru ini, remaja itu menceritakan hari-hari ketika dia bisa berlatih seni bela diri bersama saudara perempuannya.

Dalam foto tersebut, mata atlet muda itu berbinar bangga saat dia berdiri dengan dobok putih dan sabuk hitamnya untuk memamerkan medali dan sertifikat yang diperoleh dengan susah payah untuk tempat ketiga. Meski frustrasi atas larangan olahraga perempuan, Wali merasa lebih sedih dengan pembatasan pendidikan perempuan dan perjuangan keuangan keluarganya.

“Bagi saya, tantangan terbesar adalah saya tidak bisa bekerja atau belajar,” kata Wali, yang meskipun tahun terakhir sekolahnya, tetap tinggal di rumah setelah Taliban menutup sekolahnya.

Meskipun Taliban belum secara resmi melarang pendidikan anak perempuan, para pejuang kelompok itu telah menutup sekolah menengah anak perempuan dan melarang perempuan dari universitas negeri di banyak dari 30 provinsi di negara itu. Baru-baru ini, bagaimanapun, pendidikan tingkat menengah telah kembali ke sekitar 15 provinsi, menurut Obaidullah Baheer, seorang dosen keadilan transisi di Universitas Amerika di Afghanistan.

“Untuk sisa [provinsi], kami mendengar hal yang berbeda,” katanya, menjelaskan bahwa Taliban telah menunda pembukaan kembali banyak sekolah perempuan.

“Taliban – baik secara kebetulan atau dirancang – memiliki pendekatan yang sangat sulit dipahami dan membingungkan sehubungan dengan kebijakan dan posisi mereka terhadap perempuan dalam masyarakat,” kata Baheer, menjelaskan bahwa bahkan kepemimpinan kelompok itu terbagi dalam topik tersebut.

Sangat sulit untuk bertahan hidup, terutama jika Anda seorang wanita di Afghanistan.

ANZORAT WALI, 19, ANGGOTA TIM TAEKWONDO PUTRI NASIONAL AFGHANISTAN

Baheer mengatakan bahwa sementara Taliban dengan jelas melarang perempuan memegang posisi kepemimpinan, mereka belum mengumumkan sektor lain di mana perempuan secara resmi dilarang.“Akibatnya banyak pejuang mereka yang bingung tentang apa yang harus, atau tidak boleh, dilakukan,” tambahnya, menjelaskan bahwa arahan yang melarang perjalanan perempuan sendirian untuk jarak jauh me  ndorong pengemudi taksi untuk menolak mengantar perempuan bekerja karena takut. melanggar peraturan.

“Di beberapa provinsi, perempuan telah dihalangi oleh para pejuang di jalan untuk pergi ke pekerjaan mereka [dan anak perempuan ke sekolah] tetapi di lain, beberapa perempuan masih dalam pekerjaan pemerintah.

“Setiap provinsi membuat keputusannya sendiri,” katanya, menyoroti kedalaman kebingungan dan implementasi yang sewenang-wenang.

Tapi bagi Wali, detailnya tidak penting.

“Kami perempuan dulu pergi ke sekolah atau bekerja. Sekarang, kami tidak diperbolehkan,” kata atlet remaja itu.

“Yang penting sekarang, keluarga saya sedang menghadapi krisis dan sangat sulit untuk bertahan hidup, terutama jika Anda seorang wanita,” tambahnya.

PenulisR24/dev


Loading...

Terpopuler

Loading...