Bayi Penyu Ditemukan Mati di Pantai Pulau Kerengga Setelah Menelan Plastik

Sabtu, 15 Januari 2022 | 11:20 WIB
Foto : WorldofBuzz.com Foto : WorldofBuzz.com

RIAU24.COM -  Mungkin beberapa orang telah lupa bahwa ada kehidupan di bawah air yang sama berharganya dengan kita, atau mereka hanya tidak tahu apa-apa.

Baru-baru ini, seekor bayi penyu hijau ditemukan mati di tepi pantai di Pantai Pulau Kerengga di Marang, Terengganu. Alasannya – salah menelan plastik sebagai makanannya. Jika menurut Anda itu adalah kejadian yang cukup umum, bagaimana jika kami memberi tahu Anda bahwa itu adalah kematian penyu ke-4 untuk bulan ini saja ?

Baca Juga: Viral di TikTok, NCT Dream Bikin Heboh Joget Mendung Tanpo Udan

271823878 29968698857417 7077642838360894879 N

Direktur Dinas Perikanan Terengganu, Ruzaidi Mamat mengungkapkan, 3 pertama melibatkan penyu hijau betina yang terjebak jaring dan tenggelam, semuanya di Terengganu. Di sinilah penyu-penyu mati sebelumnya ditemukan.

  1. Penyu mati pertama (3 Januari, di Pantai Penunjuk, Kemaman)
  2. Penyu mati ke-2 (12 Januari, di Pantai Sebarang Takir, Kuala Nerus)
  3. Penyu mati ke-3 (12 Januari, di Pelabuhan Cendering)

Ruzaidi juga mengungkapkan, tahun lalu saja, total kematian penyu dilaporkan sebanyak 51 ekor dan mengimbau masyarakat untuk segera menelepon dinas perikanan terdekat jika melihat penyu mati.

Baca Juga: Muak, Ray J Angkat Bicara Soal Tuduhan Kanye West Terkait Video Seksnya dengan Kim Kardashian

Tangkapan layar 2022 01 14 135001

Sementara itu, Mohd Afendy Abd Aziz, seorang pengunjung pantai mengatakan bahwa dia melihat penyu mati kemarin di Pantai Pulau Kerengga saat berjalan di sekitar area itu bersama putranya.

“Saya melihat kura-kura dan mendekatinya tetapi tidak yakin apakah itu mati atau hidup. Saya melihat sesuatu di hidungnya dan menarik benda itu keluar dan melihat itu adalah plastik.”

Tangkapan layar 2022 01 14 135550

Ia mengaku sedih melihat kematian reptil-reptil tersebut karena ulah manusia. Dia kemudian memposting temuannya di akun Facebook-nya, berharap orang-orang akan memperhatikan dan diingatkan betapa mematikannya sampah bagi kehidupan di bawah air. Ia kemudian dihubungi oleh Dinas Perikanan untuk dimintai keterangan lebih lanjut agar bisa ditindaklanjuti.

Tangkapan layar 2022 01 14 135228

 

Tangkapan layar 2022 01 14 135312

Kebersihan sungai dan laut adalah tanggung jawab kita sebagai manusia untuk menjaganya. Kebersihan alam harus dijaga dengan baik, seperti halnya jika kita menjaga kebersihan rumah kita.

Semoga dunia tidak lagi membutuhkan kematian makhluk-makhluk bawah laut yang tidak bersalah untuk mengingatkan masyarakat tentang pentingnya menjaga kebersihan air laut. 

PenulisR24/dev


Loading...

Terpopuler

Loading...