Dalam Pergantian Peristiwa Ajaib, Pria Bertahan Setelah Jatuh dari Atap 30 Kaki dan Mematahkan Setiap Tulang di Tubuhnya

Jumat, 28 Januari 2022 | 08:16 WIB
Foto : Internet Foto : Internet

RIAU24.COM - Seorang pria menentang segala rintangan setelah dia jatuh dari atap setinggi 30 kaki dan mematahkan hampir setiap tulang di tubuhnya. Pria bernama Ian Locke ini sedang memasang antena untuk temannya di Wythenshawe, Manchester, saat insiden itu terjadi pada 17 September tahun lalu.

Menurut laporan Manchester Evening News, pria berusia 53 tahun yang merupakan pensiunan tukang atap sedang berjalan di sepanjang bagian atas properti ketika dia mulai meluncur mundur. Dia mencoba membalik untuk menyelamatkan dirinya sendiri tetapi sudah terlambat. 

Baca Juga: WHO Sebut Kasus Monkeypox Diperkirakan Meningkat Secara Global

Tidak ada yang bisa dilakukan pria itu dan dia sejatuh 30 kaki dan menabrak tanah, mematahkan hampir setiap tulang di tubuhnya dan membuatnya lumpuh sementara.

Ian di rumah sakit

Dia berkata: “Saya mencoba membalikkan diri tetapi itu terjadi secepat itu. Menit berikutnya saya berada di belakang kebunnya dengan lengan saya patah di dua tempat. Ketika saya mendarat di lantai, saya memberi tahu pasangan saya bahwa saya tidak bisa merasakan kaki saya. Saya sangat bingung, saya tidak tahu di mana saya berada. Saya tahu saya punya masalah karena saya tidak bisa bergerak.”

Seorang teman Ian kemudian menelepon layanan darurat untuk ambulans tetapi diberitahu bahwa salah satu tidak akan mencapai mereka selama satu jam dan 40 menit. Saat temannya sedang menelepon, Ian mulai mengeluarkan darah dari mulutnya. Ambulans udara segera dikirim ke tempat kejadian dan Ian diterbangkan ke Manchester Royal Infirmary.

Para ahli bedah memberi tahu keluarga Ian untuk bersiap menghadapi kemungkinan terburuk saat ia menjalani beberapa transfusi darah. Dia mengalami koma selama delapan minggu .

Baca Juga: Wanita Ini Diejek setelah Sebut Boneka Barbie Sebarkan Satanisme dan Bikin Anak-anak Kerasukan

ian di kursi roda

Dia melanjutkan: “Dokter bedah memberi tahu keluarga saya bahwa saya akan mati. Putri saya ada di kamar – dia menyelamatkan hidup saya. Satu-satunya alasan dia ada di ruangan itu adalah karena saya sekarat. Dia memberiku ciuman selamat tinggal dan aku berkata, Aku tidak akan kemana-mana. Dia mengatakan kepada saya bahwa saya tidak akan mati. Ketika saya dalam keadaan koma, saya mengalami mimpi buruk. Otak saya benar-benar lelah karena koktail obat-obatan yang saya konsumsi. Aku tidak tahu hari apa itu.”

Ian sebelum kecelakaan

Pria itu mematahkan hampir semua tulang di tubuhnya. Dia mematahkan tangannya, punggungnya di empat tempat dan lengannya di dua tempat dengan tulang mencuat melalui kulitnya di bahu dan pergelangan tangannya. Dia juga menghancurkan panggulnya di 30 tempat, mematahkan tulang rusuknya dan menusuk paru-parunya yang ditransplantasikan.

Dia bahkan mendapat covid selama periode ini mungkin lumpuh seumur hidupnya. Namun, pria itu ingin mencintai setiap bagian dalam hidupnya. 

PenulisR24/dev


Loading...

Loading...