Obsesi Asia Terhadap Supernatural Menghantui Perdebatan Indonesia Tentang Ibu Kota Nusantara

Senin, 14 Februari 2022 | 10:40 WIB
Foto : Internet Foto : Internet

RIAU24.COM -  Ketika Edy Mulyadi, seorang jurnalis dan politisi kecil, menjadi berita utama di Indonesia bulan lalu karena menyebut lokasi ibu kota baru yang direncanakan sebagai "tempat jin membuang anak-anak", ia memicu reaksi keras dari kelompok masyarakat di Kalimantan.

Namun perdebatan yang dihasilkan juga mengungkapkan sejauh mana kisah-kisah supranatural merasuki pemikiran modern di seluruh negara kepulauan berpenduduk 274 juta orang, dan seluruh Asia Tenggara.

Baca Juga: Insiden Kanjuruhan Jadi Bencana Besar Sepak Bola Dunia yang Terjadi Selama 40 Tahun Terakhir

Komentar Mulyadi - dibuat dalam video YouTube tak lama setelah DPR mengesahkan undang-undang baru pada bulan Januari yang memungkinkan ibu kota negara dipindahkan dari Jakarta ke "Nusantara" di provinsi Kalimantan Timur - membidik lokasi yang diusulkan di pulau Kalimantan. , yang katanya hanya cocok untuk "kuntilanak dan genderuwo".

Kuntilanak yang sering dikatakan berwujud ibu hamil pendendam yang tidak bisa melahirkan, kuntilanak dapat ditemukan dalam mitologi tidak hanya Indonesia, tetapi juga Singapura dan Malaysia, di mana mereka dikenal sebagai pontianak. Genderuwo, sementara itu, adalah makhluk mitologis mirip yeti yang telah lama dikabarkan berkeliaran di pedalaman hutan lebat Indonesia.

Mulyadi menerima cemoohan di media sosial, sementara beberapa kelompok mengadakan rapat umum menyerukan penangkapan dan penuntutannya karena menghina wilayah tersebut. Yang lain menuntut agar dia tunduk pada hukuman menurut hukum adat, atau hukum adat, masyarakat adat Indonesia.

Namun bagi yang lain, komentar Mulyadi menyoroti asumsi bahwa orang Indonesia dari luar Kalimantan masih membuat sebuah pulau yang selama berabad-abad dikaitkan dengan mitos dan legenda, di mana makhluk gaib seperti hantu dan jin, atau jin, dikatakan tinggal - dan di mana manusia takut melangkah.

Roh jahat

Jamal Oge, penari tradisional dan anggota kelompok adat Paser di Kalimantan Timur, mengatakan anggapan seperti itu sudah lumrah. "Kami telah terpenjara oleh gagasan bahwa Kalimantan hanyalah satu hutan besar, bahwa kami memakan orang di sini," katanya kepada This Week in Asia.  

Jamal mengatakan Kalimantan memiliki sejarah panjang dan kaya akan fenomena seram, tetapi orang luar sering gagal memahami nuansa cerita hantu yang telah diturunkan di antara mereka yang tinggal di wilayah tersebut secara turun-temurun. Dalam budaya asli Paser, misalnya, ada kepercayaan terhadap hantu yang disebut uwoq yang berakar pada animisme.

"Uwoq adalah roh jahat atau setan," kata Jamal, menambahkan bahwa kualifikasi ditambahkan ke istilah tersebut tergantung pada tempat mereka diperkirakan tinggal. Uwoq botung, misalnya, konon hidup di bambu, uwoq danum di air, dan uwoq tunden di pegunungan.

Seorang uwoq dapat dibujuk untuk berhenti menghantui seseorang jika terlibat dalam "dialog lembut ... yang bermakna", kata Jamal, seraya menambahkan bahwa semua hantu Kalimantan perlu diperlakukan dengan hormat.

Namun, terlalu sering, banyak mitos dan legenda di kawasan itu menjadi bahan lelucon. Pada tahun 2014, Gubernur Jakarta saat itu Basuki "Ahok" Tjahaja Purnama menimbulkan kontroversi ketika dia menyatakan bahwa hantu Kalimantan bertanggung jawab atas hilangnya AirAsia Penerbangan 8501, yang kemudian ditemukan jatuh ke laut - menewaskan semua 162 orang di dalamnya. . Ahok menarik kembali komentarnya segera setelah itu, mengklaim bahwa dia hanya bercanda.

Baca Juga: Penyebab Farida Sabtijastuti Ibunda Gading Marten Meninggal, Gisel Syedih Kehilangan Mantan Mertua

Rujukan kepada jin tidak terlalu aneh di Indonesia karena mereka memiliki perbedaan sebagai salah satu dari sedikit entitas okultisme yang tidak dilarang oleh Islam - yang diikuti oleh 80 persen populasi - bagi penganutnya. Jin telah lama diterima sebagai bagian integral dari jin. bagian dari mitologi dan teologi Islam, dan disebutkan beberapa kali dalam Al-Qur'an.

Tapi Indonesia dikabarkan menjadi rumah bagi sejumlah besar hantu dan roh lain selain jin. Selain kuntilanak dan genderuwo yang mirip Bigfoot, ada zombie melompat yang dibungkus dengan kain kafan yang dikenal sebagai pocong, dan babi ngepet - setan babi hutan yang berubah bentuk yang menakutkan yang sering disalahkan karena mencuri kekayaan dari penduduk desa yang tidak menaruh curiga. Banyak dari fenomena hantu ini berakar pada sistem kepercayaan pedesaan yang berasal dari Indonesia pra-Islam.

Bahkan nama-nama beberapa daerah di Kalimantan yang diyakini memiliki kepercayaan pada okultisme, khususnya Pontianak di Kalimantan Barat, yang hantu senama itu menurut Mulyadi masih gentayangan di pulau itu. Legenda mengatakan bahwa pendiri Pontianak, Syarif Abdurrahman Alkadrie, menamai kota tersebut dengan kata Melayu untuk roh vampir karena dia harus menggunakan tembakan meriam untuk mengusir yang dulu bersembunyi di sana sebelum dia bisa mendirikannya pada tahun 1777.

Supinah, seorang pemimpin ritual tradisional komunitas Dayak Benuaq di Kalimantan Timur, mengatakan kepada This Week in Asia bahwa banyak cerita hantu di Kalimantan merupakan twist regional pada favorit pemujaan Indonesia, seperti kuntilanak yang dikenal secara lokal sebagai banzi.

"Hantu semacam ini tinggal di hutan dan sementara beberapa ramah dan mengurus urusan mereka sendiri, beberapa diketahui mengganggu orang," katanya. “Banzi biasanya mengganggu ibu yang akan melahirkan sehingga menyebabkan kehilangan banyak darah atau membuat bayi tersangkut di jalan lahir.”

Menurut Supinah, banzi juga dapat merayu dan kemudian meneror baik laki-laki maupun perempuan, terkadang berwujud perempuan cantik dengan kuku panjang dan rambut panjang atau tampil sebagai sosok laki-laki tinggi. "Pertama, banzi biasanya akan datang kepada orang-orang dalam mimpi sebelum muncul di hadapan mereka di kehidupan nyata," katanya.

Penduduk desa yang mencari makan di hutan atau bekerja di ladang yang jauh dari rumah adalah target yang disukai, kata Supinah, dengan banzi muncul di hadapan mereka dan menangkap objek keinginan mereka, membawanya pergi ke pepohonan untuk tidak pernah kembali.

"Kalau ada yang hilang saat mencari sayur atau masuk hutan dan tidak kembali, kami katakan sudah dibawa banzi," katanya. "Jika seorang anak laki-laki tersesat di hutan, pasti ada hantu perempuan yang membawanya."

Bakhrul Khair Amal, sosiolog dari Universitas Negeri Medan, mengatakan bahwa meskipun cerita hantu bertentangan dengan logika dan norma agama, mereka memiliki tujuan yang jelas di Indonesia.

“Dari sudut pandang antropologis dan sosiologis, cerita hantu adalah tentang makna di balik maknanya,” katanya kepada This Week in Asia.

Lokasi yang diusulkan untuk ibu kota baru Indonesia adalah kawasan hutan terpencil di Kalimantan Timur.  (FOTO: South China Morning Post)

“Pertama-tama, label yang kita anggap hantu sangat subjektif. Tidak ada bukti bahwa roh-roh ini ada, tetapi semua cerita hantu memiliki sejarah dan antropologinya sendiri. Tapi kita harus melihat lebih dalam dari itu. Apa makna di baliknya? hantu ini atau itu? Ketika Mulyadi berbicara tentang jin di Kalimantan, misalnya, dia menggunakannya sebagai singkatan untuk masalah yang dia lihat dengan pemindahan ibu kota. Bahwa lokasi ibu kota baru itu terpencil, tidak ada orang di sana, itu primitif."

Logika yang sama juga dapat diterapkan pada fenomena lain seperti banzi yang dibahas oleh Supinah, yang berfungsi sebagai cara untuk memahami hal-hal yang tidak dapat dijelaskan, seperti menghilangnya secara tiba-tiba di sebuah komunitas pedesaan di mana pekerjaan di hutan sulit dan berbahaya.

Penampakan hantu bahkan dapat berfungsi sebagai cara untuk melindungi lingkungan.

“Banzi biasanya berdiam di hutan, jadi orang bilang kalau kawasan hutan rusak, hantunya akan pindah ke pohon-pohon di kawasan desa sebagai gantinya atau menempati rumah-rumah kosong,” kata Supinah.

Kematian mendadak atau masalah kesehatan yang tidak dapat dijelaskan juga sering dikaitkan dengan pekerjaan hantu, tambahnya.

Sementara itu, Mulyadi, yang merupakan anggota Partai Keadilan Sejahtera Islamis nasionalis, telah meminta maaf atas komentar menjijikkannya, dengan mengatakan bahwa dia tidak bermaksud menyinggung rakyat Kalimantan. Lebih lanjut dia mengklarifikasi bahwa dia memang hanya bermaksud mengatakan bahwa lokasi ibu kota baru terlalu jauh.

"Apakah Mulyadi pernah melihat jin di Kalimantan? Bisakah dia membawa kita ke lokasi di mana kita bisa menemukannya?" Bakhrul, sosiolog, mengatakan. "Tentu saja tidak. Tapi cerita hantu telah menjadi cara untuk membicarakan ketakutan kita yang lebih dalam tanpa harus menghadapinya secara langsung."

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...