Idul Fitri Membawa Sedikit Kegembiraan Bagi Jutaan Warga Afghanistan yang Menghadapi Kelaparan

Senin, 02 Mei 2022 | 21:34 WIB
Foto : Internet Foto : Internet

RIAU24.COM -  Orang-orang di seluruh Afghanistan merayakan Idul Fitri pada hari Minggu, tetapi bagi jutaan orang Afghanistan, itu adalah hari lain perjuangan untuk membawa makanan ke meja.

Lebih dari 90 persen warga Afghanistan menghadapi kekurangan makanan, menurut PBB. 

Baca Juga: Louis McKechnie, Aktivis Perubahan Iklim Dipenjara Karena Mengikat Dirinya di Tiang Gawang


Jamal, yang tidak ingin menyebutkan nama aslinya, termasuk di antara mereka yang menganggap Idul Fitri, yang menandai berakhirnya bulan suci Ramadhan, membawa sedikit kegembiraan.

Pria berusia 38 tahun itu telah berjuang untuk memenuhi kebutuhan ketika negara itu mendapati dirinya dicengkeram oleh krisis kemanusiaan parah yang dipicu sejak pengambilalihan Taliban Agustus lalu.

Beberapa potong roti dari toko roti terdekat adalah apa yang bisa Jamal dapatkan untuk keluarganya yang terdiri dari 17 anggota. 

Sebagian darinya akan disimpan untuk kemudian dinikmati dengan makanan apa pun yang dapat mereka terima dari teman dan tetangga yang dermawan.

“Tapi saya tidak berharap kita akan mendapatkan banyak bahkan untuk Idul Fitri. Siapa yang akan memberi saya uang atau makanan? Seluruh kota hidup di bawah kemiskinan. Saya tidak pernah melihat hal seperti itu bahkan di kamp-kamp pengungsi tempat saya dibesarkan,” katanya, mengacu pada asuhannya di kamp-kamp pengungsi di negara tetangga Pakistan.

Seorang mantan pejabat pemerintah tingkat junior, Jamal menghabiskan sebagian besar bulan Ramadhan mencari pekerjaan atau dukungan untuk mencari makanan untuk sahur, makanan sebelum fajar, dan untuk buka puasa, makanan untuk berbuka puasa saat senja.

Ramadhan adalah bulan paling suci dalam kalender Islam di mana umat Islam berpuasa dari fajar hingga senja.

Jamal mengatakan situasinya tidak selalu begitu mengerikan. Dia mengingat Ramadhan sebelumnya – waktu doa, refleksi spiritual, dan keluarga.

“Setiap Ramadhan dan Idul Fitri kami berkumpul bersama keluarga dan masyarakat untuk beribadah. Bulan ini dan Idul Fitri selalu tentang persatuan dan pengampunan bagi kami, tetapi tahun ini sebaliknya,” kata Jamal.

Baca Juga: Korea Selatan Menghapus Kebijakan Tes PCR Covid 19 untuk Wisatawan Mulai 1 Oktober


“Ini adalah Ramadhan terburuk dalam hidup saya; kami tidak hanya kelaparan, tetapi tidak ada persatuan, kami juga tidak dapat beribadah dengan damai,” katanya, merujuk pada serangan baru-baru ini terhadap masjid di Afghanistan.

Pemimpin Taliban Haibatullah Akhunzada pada hari Minggu mengucapkan selamat kepada rakyat Afghanistan atas "kemenangan, kebebasan dan kesuksesan" saat menghadiri shalat Idul Fitri di kota timur Kandahar. Tetapi krisis kemanusiaan dan situasi keamanan yang memburuk tidak disebutkan dalam pidatonya.

Jamal dipecat dari pekerjaannya di pemerintahan setelah Taliban mengambil alih. “Saya selalu ingin mengabdi pada negara saya. Tapi saya tidak di militer, saya juga tidak terkait dengan kelompok politik. Dan mereka [Taliban] masih memecat saya,” katanya.

Hilangnya satu-satunya sumber pendapatan sangat memukul keluarga Jamal, dan mereka lumpuh secara finansial dalam waktu singkat. 

“Sejak pengambilalihan Taliban, keluarga saya belum makan lengkap. Dan Ramadhan ini kami berbuka puasa hanya dengan air dan roti. Dan di hari Idul Fitri, kondisinya pun tidak berbeda,”katanya.

“Ramadhan lalu, selama beberapa hari terakhir, kami berbelanja untuk anak-anak, dan bahkan mengajak keluarga keluar untuk makan malam buka puasa terakhir. Tapi tahun ini, yang bisa kita lakukan hanyalah tidak mati kelaparan.”

Menurut data PBB yang dibagikan selama Konferensi Afghanistan pada bulan Maret, lebih dari 24 juta orang Afghanistan – lebih dari setengah populasi negara itu – membutuhkan bantuan kemanusiaan untuk bertahan hidup. Tingkat ketahanan pangan telah anjlok, dipicu oleh sanksi Amerika Serikat yang mempersulit LSM kemanusiaan untuk memberikan bantuan yang menyelamatkan jiwa.

Ketika situasi terus memburuk, beberapa LSM di Afghanistan melaporkan peningkatan jumlah keluarga yang mencari bantuan dan layanan dari mereka.


“Kami telah menjalankan kampanye selama Ramadhan, sebagian besar untuk sumbangan makanan selama lebih dari lima tahun, dan tahun ini adalah yang terburuk,” kata Abdul Manan Momand, seorang pekerja sosial dari provinsi Nangarhar. Dia meminta agar nama organisasinya dirahasiakan.

“Tahun lalu kami menyalurkan bantuan kepada sekitar 3.000 keluarga hanya di satu provinsi, tetapi tahun ini sejauh ini, kami telah memberikan bantuan kepada lebih dari 12.000 keluarga.”

Momand mengatakan bahwa banyak dari keluarga baru yang mendekati mereka untuk mendapatkan dukungan adalah mereka yang sebelumnya kaya tetapi secara finansial terpukul setelah pengambilalihan Taliban.

“Banyak orang kehilangan pekerjaan dan banyak keluarga menderita karena tidak ada pendapatan. Banyak di antara mereka juga janda yang kehilangan pekerjaan,” katanya, seraya menambahkan bahwa setidaknya satu wanita yang mereka berikan dukungan Ramadhan ini telah menjadi kontributor tetap untuk kampanye donasi mereka sebelumnya.

“Dia dulu bekerja dengan LSM dan dengan murah hati berkontribusi pada kampanye kami sebelumnya, tetapi tahun ini dia kehilangan pekerjaannya, dan mendekati kami untuk meminta dukungan. Sangat memilukan melihat bagaimana keluarga berjuang, ”tambahnya.

Inflasi tinggi, pengangguran meluas

Sementara itu, pasar Afghanistan menyaksikan inflasi yang tinggi, ditambah dengan pengangguran yang meluas.

“Selalu ada beberapa kenaikan harga selama Ramadhan di negara-negara regional, tetapi kenaikan harga Ramadhan menambah tingkat inflasi yang sudah tinggi di Afghanistan karena pengambilalihan negara oleh Taliban,” kata Ahmad Jamal Shuja, mantan pejabat pemerintah dan rekan penulis. Penurunan dan Kejatuhan Republik Afghanistan.

Sementara itu, sekelompok pakar hak asasi manusia PBB pada hari Senin meminta pemerintah AS untuk membuka blokir aset bank sentral Afghanistan yang dibekukan menyusul jatuhnya pemerintah sebelumnya pada Agustus 2021.

“Aktor kemanusiaan menghadapi tantangan operasional yang serius karena ketidakpastian yang disebabkan oleh kebijakan tanpa risiko bank dan kepatuhan yang berlebihan terhadap sanksi,” bunyi pernyataan mereka, yang menyerukan pembaruan baru-baru ini atas keputusan pemerintah AS untuk memblokir aset Afghanistan sebesar $7 miliar.

“Masyarakat internasional telah berusaha melakukan yang terbaik, termasuk dengan mengurangi sanksi dan memberi kesempatan kepada Taliban untuk meringankan sanksi … menawarkan bantuan pendidikan ratusan juta dolar – untuk membayar gaji guru yang berjuang – jika Taliban mundur larangan mereka terhadap pendidikan menengah anak perempuan,” kata Shuja, mengacu pada penutupan lanjutan pendidikan tinggi anak perempuan di negara tersebut.

“Taliban menempatkan ideologi mereka di atas kebutuhan penduduk Afghanistan yang kelaparan,” katanya.

Keluarga seperti Jamal's, yang sebelumnya berkembang dengan pendapatan yang jarang sebesar 15.000 afghanis ($175) per bulan, telah merasakan dampak terkuat dari kehancuran ekonomi.

“Meskipun saya tidak mendapatkan banyak sebelumnya, itu sudah cukup,” kata Jamal. “Saat ini tidak ada penghasilan di keluarga kami. Padahal harga kebutuhan pokok sudah naik. Sebelumnya kami akan membeli sekantong tepung seharga 1.600 afghani ($19) dan sekarang harganya lebih dari 2.700 afghani ($32). Sekaleng minyak goreng seharga 400 afghanistan ($4,70) [dan] sekarang lebih dari dua kali lipat.”

Satu-satunya pencari nafkah

Sebagai satu-satunya pencari nafkah bagi keluarganya, Jamal telah bekerja keras untuk memenuhi kebutuhan mereka bersama dengan kemewahan kecil. Dia tumbuh sebagai pengungsi di Pakistan dan telah menghabiskan bertahun-tahun bekerja serabutan untuk menyelesaikan pendidikan tingginya.

“Setelah kembali dari perlindungan [setelah jatuhnya Taliban pada tahun 2001], saya akan menjual buah-buahan dan kotak tisu di jalan-jalan Kabul. Kemudian, saya bekerja sebagai penjaga di wisma orang asing, dan selama itu saya belajar di luar jam kerja untuk menyelesaikan gelar dan mendapatkan pekerjaan pegawai negeri ini,” katanya.

“Salah satu saudara saya adalah pecandu narkoba dan ayah saya juga tidak bekerja. Saya selalu menjaga keluarga saya, dan saya bekerja keras untuk mendapatkan posisi di mana saya bisa memberi mereka sedikit kenyamanan. Tapi sekarang hidup kami lebih buruk daripada di kamp-kamp pengungsi di Pakistan.”

Hampir 20 tahun setelah kembali dari kamp pengungsi Pakistan, Jamal sekali lagi menemukan dirinya mencari pekerjaan di jalanan. Dia meminjam sejumlah uang untuk membeli gerobak kecil dengan harapan mendapatkan pekerjaan mendorong barang-barang kecil di pasar. "Tapi tidak ada barang yang bisa diangkut," katanya. “Hampir setiap hari saya pulang dengan tangan kosong.”

“Sangat sulit untuk fokus [pada doa], terutama ketika anak-anak menangis meminta makanan. Terkadang saya merasa sangat tidak berdaya, tetapi saya berharap suatu hari nanti Allah akan mendengarkan doa kami,” kata Jamal kepada Al Jazeera.


PenulisR24/dev


Loading...
Loading...