Suami Setia di Thailand Menjaga Mayat Sang Istri yang Sudah Meninggal di Rumah Selama 21 Tahun

Senin, 09 Mei 2022 | 13:58 WIB
Charn Janwatchakal (tengah) telah menyimpan jenazah istrinya di rumah selama 21 tahun. Facebook / Phetkasembangkok Charn Janwatchakal (tengah) telah menyimpan jenazah istrinya di rumah selama 21 tahun. Facebook / Phetkasembangkok

RIAU24.COM -  Selama 21 tahun, pria Thailand ini telah menyembunyikan rahasia mengerikan — menyimpan mayat istrinya di dalam peti mati di rumahnya. Selama periode itu, suami yang setia ini tidur di samping peti mati di mana tubuhnya disimpan, berbicara dengannya seolah-olah dia masih hidup.

Charn Janwatchakal, 72, mengatakan dia menjaga tubuhnya di sekitar hanya karena dia sangat mencintainya. Dan bahwa dia tidak tahan berpisah dari belahan jiwanya, lapor publikasi Thailand The Nation awal pekan ini.

Baca Juga: Rekaman Mengerikan Menunjukkan Pria Ukraina Digiring Menuju Kematian Mereka di Bucha

Istrinya meninggal pada tahun 2001 karena aneurisma otak, lapor Thaiger. Pada siang hari, Charn akan bersama kucing dan anjingnya di ruang kecil di samping rumah, tetapi pada malam hari, dia tidur di samping peti mati istrinya.

Dia dulu tinggal di rumah ini bersama istri dan dua putranya. Tetapi setelah sang istri meninggal, dia memutuskan untuk menjaga tubuhnya, kedua putranya pindah karena mereka tidak dapat menerima keputusannya. Tidak diketahui bagaimana tubuhnya disimpan selama bertahun-tahun.

Namun, setelah lebih dari 20 tahun, pria ini akhirnya memutuskan untuk melepaskan dan mengkremasi mendiang istrinya. Dan semua untuk alasan yang sangat praktis — dia khawatir dia akan mati sebelum istrinya dapat menerima prosesi pemakaman yang layak.

Pada 30 April, Yayasan Phet Kasem Bangkok memposting di Facebook bahwa Charn telah menghubungi organisasi tersebut untuk meminta bantuan terkait kremasi untuk istrinya. Saat staf dari yayasan mengeluarkan tubuhnya dari rumahnya, Charn terdengar mengucapkan, "Aku masih merindukanmu setiap menit dan cintaku padamu tidak berubah."

Pada hari pemakaman, Charn terlihat terisak-isak di Facebook Live saat dia mengucapkan selamat tinggal pada pasangannya. 

"Bu," teriaknya, "kamu hanya pergi untuk urusan singkat dan kamu akan kembali ke rumah lagi. Tidak akan lama, aku janji."

Baca Juga: Cerita Libya yang Dipimpin Presiden Selama 42 Tahun, Muammar Khadafi

Jenazah yang dikremasi ditempatkan dalam kain putih dan Charn membawanya pulang keesokan harinya. Seorang staf wanita dari yayasan yang telah mengunjunginya setiap hari selama dua bulan terakhir untuk memberinya makanan dan minuman mengatakan dia pikir Charn telah tinggal sendirian di rumahnya selama ini. 

Tidak pernah sekali pun dia menyebut-nyebut tentang mayat istrinya di rumah. Yayasan telah menyelamatkannya setelah kecelakaan sepeda motor. Charn tinggal di sebuah rumah kecil berlantai satu di atas sebidang tanah seluas 8.390 kaki persegi di Bangkok. 

Kisah sedih Charn yang tinggal bersama istrinya yang sudah meninggal ini membuat netizen menyebutnya sebagai "pria cinta tak berujung" atau pria dengan "cinta abadi". Dalam postingan Phet Kasem Bangkok Foundation, banyak pengguna Facebook menyampaikan belasungkawa mereka.

"Berjuanglah, kakek," kata seorang netizen.

Yang lain menambahkan: "Saya tidak berpikir dia bisa pasrah pada takdir. Dia masih terlihat sedih tetapi dia membiarkannya pergi karena takut tidak ada yang akan menangani situasi ini jika sesuatu terjadi padanya."

Pengacara Thailand Nitithorn Kaewto, yang telah berbicara dengan Charn awal pekan ini, mengatakan bahwa dia adalah pria terpelajar dengan berbagai gelar atas namanya. Lulusan dari Fakultas Farmasi di Universitas Chulalongkorn, ia menjadi petugas medis di Angkatan Darat Kerajaan Thailand sementara istrinya menjadi pejabat di Kementerian Kesehatan Masyarakat.

Pria itu juga memiliki gelar sarjana hukum dari Universitas Terbuka Ramkhamhaeng, kata Nitithorn. Yayasan Phet Kasem Bangkok mengatakan mereka memberi Charn kasur, selimut, dan bantal baru, sementara Nitithorn mengatakan dia membelikan lelaki tua itu tempat tidur dan papan gipsum untuk membangun rumah baru.

PenulisR24/dev


Loading...

Loading...