Elon Musk Akan Mencabut Larangan Twitter Milik Donald Trump

Rabu, 11 Mei 2022 | 09:19 WIB
Melarang mantan Presiden AS Donald Trump dari Twitter adalah 'sangat bodoh', kata Musk [File: Al Drago/Andrew Harrer/Bloomberg] Melarang mantan Presiden AS Donald Trump dari Twitter adalah 'sangat bodoh', kata Musk [File: Al Drago/Andrew Harrer/Bloomberg]

RIAU24.COM - Miliarder Elon Musk mengatakan dia akan membatalkan larangan Twitter milik Donald Trump jika dia berhasil mengambil alih kepemilikan perusahaan media sosial tersebut. Berbicara pada konferensi Financial Times Future of the Car pada hari Selasa, kepala eksekutif Tesla tersebut menyebut keputusan untuk memblokir tanpa batas akun mantan presiden AS adalah hal yang salah secara moral dan merupakan tindakan yang sangat bodoh.

“Melarang Trump dari Twitter tidak mengakhiri suara Trump; itu akan memperkuatnya di antara yang benar. Dan itulah mengapa itu salah secara moral dan benar-benar bodoh,” katanya.

Sambil mencatat bahwa dia belum memiliki Twitter, Musk  yang menggambarkan dirinya sebagai absolutis kebebasan berbicara mengatakan dia akan membatalkan larangan permanen terhadap akun Twitter milik Trump. Dia juga mengkritik penangguhan tidak terbatas pada platform secara umum.

Baca Juga: Rekaman Mengerikan Menunjukkan Pria Ukraina Digiring Menuju Kematian Mereka di Bucha

Bulan lalu, dewan Twitter dengan suara bulat setuju untuk menjual platform ke Musk seharga $ 44 miliar , tetapi kesepakatan itu masih memerlukan persetujuan pemegang saham. Kemungkinan akuisisi itu segera memicu perdebatan seputar kebebasan berbicara dan peran platform media sosial dalam mengatur arus informasi.

Banyak konservatif AS menyambut prospek Twitterverse yang kurang diatur, dengan pemimpin Partai Republik mendesak Musk untuk mengaktifkan kembali akun Trump, yang ditangguhkan tanpa batas waktu setelah kerusuhan US Capitol 6 Januari 2021.

“Setelah meninjau Tweet terbaru dari akun @realDonaldTrump dan konteks di sekitarnya, kami telah menangguhkan akun tersebut secara permanen karena risiko hasutan kekerasan lebih lanjut,” kata Twitter dalam sebuah pernyataan saat itu.

Pendukung Trump telah melanggar dan mengobrak-abrik gedung Capitol untuk mencegah sertifikasi kemenangan pemilihan Joe Biden, karena mantan presiden dan beberapa Partai Republik secara salah mengklaim bahwa ada kecurangan pemilih yang meluas dalam pemilihan.

Pada hari Selasa, Musk menyebut pelarangan mantan presiden dari Twitter "sangat bodoh", dengan mengatakan bahwa keputusan itu "mengalienasi sebagian besar negara dan pada akhirnya tidak mengakibatkan Donald Trump tidak memiliki suara".

Baca Juga: Cerita Libya yang Dipimpin Presiden Selama 42 Tahun, Muammar Khadafi

Postingan Trump saat berada di Gedung Putih terus-menerus menimbulkan kontroversi – dan terkadang menyebabkan krisis diplomatik internasional. Musk mencatat bahwa Trump sebelumnya mengatakan dia akan menolak untuk kembali ke Twitter bahkan jika larangan itu dicabut dan sebagai gantinya akan tetap menggunakan platform Truth Social miliknya sendiri.

“Saya pikir ini bisa menjadi lebih buruk daripada memiliki satu forum di mana semua orang dapat berdebat,” kata Musk.

Terlepas dari advokasinya untuk pidato yang tidak diatur, Musk menyarankan agar dia mendukung beberapa tindakan moderasi terhadap posting "destruktif", termasuk penangguhan sementara dan membuat tweet tidak terlihat oleh pengguna lain. Dia tidak merinci dengan tepat apa yang dimaksud dengan posting "destruktif".

Ditanya tentang kemungkinan kembalinya Trump ke Twitter, juru bicara Gedung Putih Jen Psaki menyuarakan keprihatinan umum tentang disinformasi di situs media sosial.

"Saya akan mengatakan itu adalah keputusan oleh perusahaan sektor swasta untuk membuat siapa yang akan atau tidak akan diizinkan di platform mereka," katanya pada hari Selasa.

“Apa yang akan saya katakan secara umum adalah bahwa upaya kami adalah, tentu saja, memastikan bahwa kebebasan berbicara dilindungi di seluruh negeri, tetapi juga, platform ini tidak digunakan [sebagai] forum untuk disinformasi.”

Setelah kesepakatan Twitter Musk disetujui pada bulan April, National Association for the Advancement of Colored People (NAACP), sebuah kelompok advokasi hak-hak sipil AS, memperingatkan miliarder itu agar tidak mengizinkan Trump kembali ke platform tersebut.

 

PenulisR24/dev


Loading...

Loading...