Lahir di Kaki Gunung Talang dan Dibesarkan di Pekanbaru, Waka Polri Komjen Gatot Fasih Berbahasa Minang

Jumat, 13 Mei 2022 | 10:28 WIB
Waka Polri saat disambut Bupati Solok saat meresmikan Masjid yang dibangun Komjen Suhardi Alius Waka Polri saat disambut Bupati Solok saat meresmikan Masjid yang dibangun Komjen Suhardi Alius

RIAU24.COM -  Tidak ada yang menduga seorang Wakapolri Komjen Pol Gatot Eddy Pramono lahir dan sempat tinggal di Kabupaten Solok, Sumatra Barat (Sumbar). 

Meskipun hanya sebentar menetap di Sumbar, ia masih fasih berbahasa Minang. Ia membuktikan masih bisa berbahasa Minang, saat berpantun dalam peresmian Masjid Hj Alisma Alius di Kabupaten Solok, Sumatra Barat, Selasa (10/5/2022).

Wakapolri Resmikan Masjid Hj Alisma Alius di Solok
Komjen Gatot mengatakan, masyarakat Sumbar dikenal dengan pantunnya. Ia berpantun untuk mengucapkan salam kepada para tamu yang hadir di acara peresmian masjid tersebut.

Baca Juga: Erick Thohir Berencana Nginap di Lokasi Asli KKN di Desa Penari, Dimanakah Itu ?

Berikut pantun Minang Komjen Gatot:

Ambiak rambutan pakai galah
rambutan masak masuak ka goni
ambo unjuakkan salam jo sambah
sambah taunjuak ka urang rami

Ka Payakumbuah naik oto
painyo malam sanayan
sambuiklah salam dari ambo
untuak saluruah tamu undangan

Komjen Gatot mengaku bisa berbahasa Minang, karena lahir di Kabupaten Solok, Sumbar pada 1965. Tepatnya di Sukarami.

“Pak waka bisa minang?. Kenapa gak bisa bahasa Minang. Saya itu lahir di bawah kaki Gunung Talang, Sukarami,” ujarnya.
 

Baca Juga: Ada Apa dengan Hari Kebangkitan Nasional?

Ia mengatakan, juga menetap selama 7 tahun di Kabupaten Solok. Kemudian dia baru pindah ke Pekanbaru, Riau. “Saya 7 tahun di Solok,” ujarnya.
 
Masjid Hj Alisma Alius didirikan Mantan Kepala mantan Kepala Badan Nasional Penanggulangan Teroris (BNPT) Komjen Pol (Purn) Suhardi Alius. Nama masjid itu merupakan nama ibu dari Suhardi Alius.

Masjid megah ini dibangun sejak November 2021. Masjid yang berlokasi di jalan lintas Padang-Solok bisa dimanfaatkan warga sekitar dan para musafir untuk beribadah dan beristirahat.

Kata Gatot, masjid ini bukti bakti Suhardi Alius kepada orang tuanya. Suhardi juga dinilai peduli dengan kampung halamannya Kabupaten Solok. (Sumber- Langgam.id)
 

PenulisR24/ogas


Loading...

Loading...