Inilah Planet Paling Panas dan Paling Dingin di Tata Surya

Sabtu, 14 Mei 2022 | 21:01 WIB
ilustrasi ilustrasi

RIAU24.COM Planet-planet di tata surya kita semuanya unik. Dalam hal suhu, tidak ada dua planet yang memiliki suhu yang sama karena merupakan hasil dari berbagai proses. 

Umumnya, suhu planet ditentukan oleh dua faktor utama: jaraknya dari Matahari dan komposisi atmosfernya.

Seperti yang sudah kamu diduga, planet-planet yang paling dekat dengan Matahari adalah yang planet dengan suhu yang paling panas.

Empat planet bagian dalam yang paling dekat dengan Matahari adalah Merkurius, Venus, Bumi, dan Mars. 

Meskipun menjadi planet terdekat dengan Matahari pada jarak 36 juta mil (58 juta kilometer), Merkurius bukanlah planet terpanas di tata surya. Merkurius mungkin merupakan planet terdekat dengan Matahari, tetapi ia tidak memiliki atmosfer yang signifikan. 

Tanpa atmosfer, Merkurius tidak dapat mengatur suhu permukaannya, sehingga suhu dapat berubah secara drastis tergantung pada jumlah sinar matahari. 

Pada siang hari, Merkurius mengalami suhu 800 derajat Fahrenheit (430 derajat Celcius). Namun, tanpa atmosfer untuk mendistribusikan suhu di sekitar planet ini, suhu malam hari turun hingga minus 290 derajat Fahrenheit (minus 180 derajat Celcius). 

Sementara itu, Venus adalah planet terdekat kedua dengan Matahari, dan planet terpanas di tata surya. Venus mengorbit Matahari pada jarak 67 juta mil (108 juta kilometer), hampir dua kali lebih jauh dari Merkurius. 

Meskipun relatif jauh dari Matahari, Venus mengalami suhu permukaan rata-rata 864 derajat Fahrenheit (462 derajat Celcius). Cukup panas untuk melelehkan timah!

Venus lebih panas dari Merkurius, hal ini disebabkan oleh komposisi atmosfer yang khas. Atmosfer Venus adalah 96% karbon dioksida. Karbon dioksida adalah gas rumah kacayang menjebak sinar matahari dan menyimpannya di dekat permukaan. 

Sementara planet terdingin di tata surya ita adalah Mars. Pada jarak yang begitu jauh, tidak mengherankan jika Mars lebih dingin dari Bumi. Suhu permukaan di Mars rata-rata minus 80 derajat Fahrenheit (minus 60 derajat Celcius). 

Bukan hanya Mars yang jauh dari Matahari, tetapi atmosfernya juga sangat tipis jika dibandingkan dengan Bumi. Meskipun atmosfer Mars sebagian besar adalah karbon dioksida, atmosfernya tidak cukup tebal untuk menimbulkan efek rumah kaca yang signifikan. 

Tata surya bagian luar jauh lebih dingin daripada tata surya bagian dalam. Empat planet yang mengorbit Matahari di wilayah ini jauh lebih dingin. Jupiter adalah yang terdekat dengan Matahari dan dengan demikian menjadi planet paling panas di tata surya luar. 

Neptunus adalah planet terjauh dari Matahari, namun bukan planet terdingin di tata surya. Kehormatan itu diberikan kepada Uranus. Meskipun lebih dekat ke Matahari daripada Neptunus, Uranus sedikit lebih dingin. Uranus memiliki suhu permukaan rata-rata minus 374 derajat Fahrenheit (minus 224 derajat Celcius). 

PenulisR24/ame


Loading...

Loading...