Para Pencari Suaka yang Terjebak di Diego Garcia Lakukan Aksi Mogok Makan

Jumat, 20 Mei 2022 | 11:04 WIB
Foto : Internet Foto : Internet

RIAU24.COM - Puluhan pencari suaka Tamil melancarkan mogok makan setelah delapan bulan terdampar di pangkalan militer rahasia di Samudra Hindia, menuntut agar pemerintah Inggris mengizinkan mereka mengklaim suaka di negara ketiga yang aman.

“Suami saya menghubungi saya hari ini dan memberi tahu saya bahwa tujuh orang, melakukan mogok makan,” Meera*, istri seorang pencari suaka, mengatakan kepada Al Jazeera pada 18 Mei. ketika mereka akan dibawa ke tempat lain.”

Baca Juga: Pembunuhan Berantai Ini Jadi yang Paling Kejam Sepanjang Sejarah, Sudah Tahu?

Pada pagi berikutnya, jumlah pencari suaka yang mogok makan telah meningkat menjadi 42 orang. Suami Meera adalah salah satu dari 89 orang Tamil Sri Lanka, termasuk 20 anak-anak, yang berangkat dari India selatan dengan kapal nelayan pada akhir September 2021 dengan harapan dapat meminta suaka di Kanada. Sebagian besar kelompok itu telah melarikan diri ke India beberapa tahun sebelumnya untuk menghindari penganiayaan politik dan ancaman penyiksaan dan penghilangan paksa selama perang saudara berdarah pemerintah Sri Lanka selama 26 tahun melawan separatis Tamil, yang berakhir pada 2009.

Tetapi 11 hari dan lebih dari 2.000 km (1.243 mil) dalam perjalanan mereka, perahu pencari suaka mulai tenggelam dan dicegat oleh pasukan Inggris, yang mengawal kelompok itu ke Diego Garcia, bagian dari Wilayah Samudra Hindia Britania.

Pulau itu adalah rumah bagi pangkalan udara dan angkatan laut gabungan AS-Inggris, dan para pencari suaka telah ditahan di sana sejak 3 Oktober tahun lalu tanpa indikasi berapa lama mereka akan tinggal di sana, atau ke mana mereka akan dikirim selanjutnya. Sebagian besar dari kelompok tersebut mencari jaminan dari pemerintah Inggris bahwa mereka tidak akan dipulangkan ke Sri Lanka, yang telah mengalami keruntuhan ekonomi dan politik dalam beberapa pekan terakhir, atau ke India, di mana setidaknya 60 dari mereka terdaftar sebagai pengungsi dan akan menjadi pengungsi. terpaksa kembali ke kamp- kamp kumuh .

“Mereka tinggal di kompleks terkurung di pulau itu, di mana kehidupan mereka dan masa depan anak-anak mereka berada dalam ketidakpastian,” kata Meera.

Firma hukum Leigh Day yang berbasis di London, yang mewakili 81 dari 89 pencari suaka, sekarang menuntut agar pemerintah Inggris menjelaskan kapan dan bagaimana rencananya untuk memungkinkan kelompok tersebut mengklaim perlindungan internasional sesuai dengan hak-hak mereka di bawah Konvensi Pengungsi dan kebiasaan. hukum internasional.

"Kondisi mental banyak klien kami dapat digambarkan sebagai benar-benar putus asa," kata firma hukum itu dalam sebuah surat kepada pemerintah Inggris pada 19 Mei.

“Mereka telah bertanya kepada kami apa yang akan dilakukan pemerintah Inggris jika mereka meninggal di pulau itu, dan beberapa telah meminta jika mereka meninggal, organ mereka harus disumbangkan kepada orang-orang Inggris.

Selama enam minggu pertama setelah mereka ditarik ke Diego Garcia dengan perahu mereka yang rusak, para pencari suaka tidak memiliki kontak dengan dunia luar. Baru pada pertengahan November 2021 Meera dan kerabat lainnya di Sri Lanka dan India menerima panggilan telepon singkat dari nomor tak dikenal dan mengetahui bahwa orang yang mereka cintai masih hidup. Untuk sebagian besar dari enam bulan berikutnya, setiap pencari suaka memiliki akses ke telepon rumah selama 30 menit setiap sembilan atau 10 hari, memungkinkan mereka untuk melakukan panggilan keluar tetapi tidak menerima panggilan masuk.

Pencari suaka Jegan* mengatakan kepada Al Jazeera dalam sebuah pernyataan yang disampaikan melalui pengacara kelompok itu bahwa dia khawatir orang tuanya di rumah akan “mengorbankan diri mereka sendiri atau melukai diri mereka sendiri” selama minggu-minggu dia tidak berkomunikasi.

Pencari suaka lain di pulau itu kemudian membutuhkan perawatan medis setelah menolak makan selama empat hari karena dia tidak dapat melihat anaknya yang baru lahir melalui panggilan video.

Pengacara di Leigh Day sedang bersiap untuk mengajukan peninjauan kembali terhadap pemerintah Inggris jika kelompok tersebut tidak menerima "akses reguler, pribadi, dan tidak terpantau" ke panggilan video, email, dan akses internet. Dalam sebuah surat protokol pra-tindakan yang dikirim ke pemerintah Inggris pada akhir April, firma hukum tersebut memperingatkan bahwa membatasi akses kelompok tersebut ke komunikasi adalah “melanggar hak-hak hukum umum yang mapan untuk mengakses perwakilan hukum bagi orang-orang yang dirampas kebebasannya.

“Klien kami berada dalam posisi yang lebih buruk daripada jika mereka adalah tahanan,” kata surat itu, karena sepanjang sebagian besar waktu mereka di pulau itu, mereka ditolak “akses ke komunikasi yang akan memungkinkan mereka untuk menantang dasar pemenjaraan mereka”.

Baca Juga: Dikonfirmasi! Cha Eun Woo Akan Bintangi Film Hollywood 'K-Pop: Lost in America'

Pada 13 Mei, juru bicara pemerintah Inggris mengatakan kepada Al Jazeera bahwa kelompok tersebut telah diberikan akses tak terbatas ke komunikasi telepon. Namun, menghubungi kelompok dari luar Diego Garcia tetap sulit dan bisa memakan waktu berminggu-minggu untuk mengaturnya, meskipun faktanya sebuah gereja sekitar 200 meter dari perkemahan pencari suaka dilengkapi dengan WiFi. Kelompok tersebut tidak diizinkan mengunjungi gereja tanpa pengawalan, dan setelah dikawal, hanya dapat menggunakan perangkat pribadi pejabat Inggris.

“Tidak ada internet atau WiFi [tempat kami menginap], jadi kami tidak bisa menggunakan ponsel sendiri,” kata Jegan. “Beberapa orang hanya duduk sendiri memikirkan keluarga mereka.”

Anggota kelompok mengatakan kebosanan dan kurangnya informasi tentang masa depan mereka menyebabkan kesehatan mental mereka memburuk. “Bayangkan semua orang ini terkurung tanpa melakukan apa pun – mereka hanya memikirkan apa yang akan terjadi, dan emosi meningkat,” Janaki*, seorang pencari suaka, mengatakan kepada Al Jazeera.

Menurut surat protokol pra-tindakan Leigh Day, “tidak ada langkah lebih lanjut yang diambil untuk memberikan pendidikan yang layak” bagi 20 anak di pulau itu selain menyediakan DVD dan pelajaran bahasa Inggris dasar.

“Saya merasa putus asa ketika anak-anak berkata: 'Berapa lama kita akan tinggal di sini? Kapan kita bisa pergi?' Ini membuat mereka stres, dan itu menghancurkan hati saya. Kami merasa seperti kami bisa mati di laut di sini. Anak-anak sepertinya kehilangan akal,” kata Janaki.

Selain itu, beberapa kebutuhan medis para pencari suaka telah melebihi sumber daya yang tersedia di pulau itu, yang tidak memiliki populasi permanen sejak Inggris secara paksa mendeportasi penduduk asli Chagossians pada 1960-an dan 70-an untuk memenuhi kesepakatan membangun pangkalan militer bagi Amerika Serikat. 

Awal tahun ini, beberapa pencari suaka diterbangkan dari Diego Garcia ke Bahrain untuk berbagai perawatan medis sebelum dibawa kembali ke pulau itu.

“Saya ingin tahu berapa biaya yang dikeluarkan pemerintah Inggris untuk menerbangkan pengungsi dari Diego Garcia ke Bahrain untuk perawatan medis swasta,” kata Chris Eades, sekretaris jenderal Jaringan Hak Pengungsi Asia Pasifik. “Apa yang terjadi jika salah satu dari kelompok itu tiba-tiba jatuh sakit? Akan jauh lebih manusiawi bagi pemerintah Inggris untuk memindahkan kelompok tersebut ke Inggris, di mana mereka dapat segera mengakses NHS.”

Seorang anggota Angkatan Udara AS memuat bom ke sebuah pesawat di landasan pangkalan Diego Garcia

Diego Garcia adalah salah satu pangkalan militer terpenting Amerika Serikat [File: US Air Force/AFP]

Eades menambahkan bahwa membawa para pengungsi ke Inggris juga akan memungkinkan 20 anak dalam kelompok tersebut untuk bersekolah.

“Ditahan selama berbulan-bulan di pangkalan militer dengan sedikit kontak dengan dunia luar, perawatan kesehatan yang tidak memadai, dan tanpa akhir yang terlihat sama sekali tidak dapat diterima dan merupakan pelanggaran terhadap Konvensi Pengungsi,” katanya.

Lebih banyak kedatangan

Sumber daya yang lebih melelahkan di pulau itu adalah kedatangan yang tampaknya kebetulan pada 10 April dari 30 pencari suaka lebih lanjut yang diselamatkan dari kapal kedua dan dibawa oleh pasukan Inggris ke perkemahan tenda di Diego Garcia untuk bergabung dengan 89 yang asli.

Baca Juga: Dikonfirmasi! Cha Eun Woo Akan Bintangi Film Hollywood 'K-Pop: Lost in America'

“Setelah rombongan baru mendarat, makanannya sudah sangat buruk,” kata Jegan. “Ukuran makanan telah dikurangi, dan kelompok asli kami berpikir bahwa jika lebih banyak orang datang, [pihak berwenang Inggris] akan mulai mengirim semua orang kembali ke [Sri Lanka atau India], karena lebih banyak orang akan datang. Kami pikir karena pendatang baru, pihak berwenang telah menghentikan semua pekerjaan mereka untuk mengirim kami ke tempat lain.”

Seorang juru bicara pemerintah Inggris membantah hal ini, dengan mengatakan: “Kami mendukung 119 orang yang dikawal ke Wilayah Samudra Hindia Inggris dengan kapal penangkap ikan yang rusak pada tahun lalu. Kami sedang bekerja mendesak dengan kelompok dan mitra internasional kami pada opsi dan langkah selanjutnya, dengan kesejahteraan mereka menjadi prioritas utama kami," kata juru bicara itu kepada Al Jazeera.

Komisaris Tinggi PBB untuk Pengungsi, pada bagiannya, telah mendesak pemerintah Inggris, yang mengontrol Diego Garcia sebagai Wilayah Luar Negeri, untuk mempertimbangkan klaim dari 119 pencari suaka ini “sesuai dengan kewajibannya berdasarkan Hukum Internasional”.

"Kami siap memberikan bantuan teknis untuk menemukan solusi yang tepat, memahami bahwa sejumlah di dalam kelompok mungkin memiliki kebutuhan perlindungan internasional," kata juru bicara badan tersebut. “Dampak negatif dari ketidakpastian dan limbo yang berkepanjangan pada kesehatan mental pengungsi dan pencari suaka didokumentasikan dengan baik di seluruh dunia.”

“Saya khawatir sembilan bulan akan berubah menjadi sembilan tahun,” kata Janaki, menggemakan pengalaman kelompok pencari suaka sebelumnya yang akhirnya terjebak di pangkalan militer Inggris di Siprus selama 20 tahun sebelum diizinkan untuk mengklaim suaka di Inggris. pada tahun 2018.

“Saya ingin tahu apakah masa depan yang baik akan terjadi. Saya telah menjadi pengungsi selama lebih dari 30 tahun dalam hidup saya. Apakah kita akan keluar dari sini?”

*Nama-nama pencari suaka dan kerabat mereka telah diubah karena takut akan pembalasan.

 

PenulisR24/dev


Loading...

Loading...