Irak Dilanda Badai Pasir Lagi, Bandara Baghdad Menutup Wilayah Udara

Minggu, 22 Mei 2022 | 20:55 WIB
Foto : Internet Foto : Internet

RIAU24.COM -  Badai pasir berat terbaru yang melanda Irak telah memaksa beberapa sekolah dan kantor tutup, sementara penerbangan di Bandara Baghdad juga telah ditangguhkan.

Kementerian pendidikan dan kantor lainnya menyatakan Senin sebagai hari libur bagi institusi pemerintah daerah, kecuali layanan kesehatan. 

Menurut pejabat medis, ratusan orang di seluruh Baghdad dan kota-kota selatan pergi ke rumah sakit karena kesulitan bernapas.

Baca Juga: Ratu Kripto Jerman Jadi Buronan FBI Terkait Penipuan Investor Senilai Rp 59 T


Bandara Internasional Baghdad mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa mereka menutup wilayah udaranya dan menghentikan semua penerbangan sampai pemberitahuan lebih lanjut karena jarak pandang yang rendah. 

Kantor berita INA yang dikelola negara melaporkan bahwa bandara di Najaf dan Sulaimaniyah juga ditutup untuk hari itu.

Ini adalah badai debu kedelapan sejak pertengahan April yang melanda Irak, yang telah dirusak oleh degradasi tanah, kekeringan hebat, dan curah hujan rendah terkait dengan perubahan iklim.

Baca Juga: Kontroversi Nam Joo Hyuk, Teman Sekelas Akui Tak Ada Intimidasi Saat Sekolah


Yang terakhir awal bulan ini menyebabkan kematian satu orang sementara 5.000 lainnya harus dirawat di rumah sakit karena masalah pernapasan.

“Sekarang setiap tiga atau empat hari,” kata sopir taksi Ahmed Zaman, 23. “Ini jelas akibat dari perubahan iklim dan kurangnya hujan, setiap kali ada angin, debu dan pasir akan muncul.”

Di Baghdad dan kota-kota Irak selatan, kabut merah debu dan pasir mengurangi jarak pandang hingga hanya beberapa ratus kaki.

"Kami memiliki 75 kasus orang dengan masalah pernapasan," kata Ihsan Mawlood, seorang dokter kecelakaan dan darurat di rumah sakit Baghdad. “Kami merawat pasien dengan mesin oksigen jika perlu.”

Pihak berwenang di tujuh dari 18 provinsi Irak, termasuk Baghdad, memerintahkan kantor-kantor pemerintah ditutup. Irak adalah negara kelima yang paling rentan di dunia terhadap krisis iklim, menurut PBB.

Irak rentan terhadap badai pasir musiman tetapi para ahli dan pejabat meningkatkan kewaspadaan atas frekuensinya dalam beberapa tahun terakhir, yang mereka katakan diperburuk oleh rekor curah hujan yang rendah, penggurunan dan perubahan iklim.

Bank Dunia telah memperingatkan bahwa Irak berpotensi mengalami penurunan sumber daya air sebesar 20 persen pada tahun 2050.

PenulisR24/dev


Loading...

Loading...