Saat-saat Mengerikan Ketika Deretan Pegulat Tewas di Atas Ring, Mulai Cedera Punggung Hingga Patah Tulang Belakang

Senin, 30 Mei 2022 | 11:29 WIB
Foto : Internet Foto : Internet

RIAU24.COM -  Orang-orang seperti WWE dan AEW selalu mendesak penggemar untuk tidak pernah mencoba gulat profesional di rumah. Meskipun hasilnya telah ditentukan sebelumnya dan beberapa tendangan dan pukulan tidak benar-benar tepat sasaran, mereka masih merupakan pemain yang terlatih secara profesional, yang mengambil risiko besar untuk hiburan para penggemar setiap kali mereka mengadakan pertunjukan.

Terkadang, pertunjukan itu berakhir secara tragis.

Gulat selalu memiliki masalah yang menyedihkan dengan bintang-bintang yang sekarat muda, dengan orang-orang seperti 'Rowdy' Roddy Piper, Reid Flair, Test, Eddie Guerrero dan The British Bulldog semuanya meninggal sebelum usia 65 tahun.

Namun, ada beberapa yang meninggal dunia saat tampil di ring.

Baca Juga: Jangan Sampai Terlewat, Penuhi 6 Nutrisi yang Dibutuhkan Tubuh agar Tetap Sehat

Mitsuharu Misawa

Mitsuharu Misawa mendapatkan ketenaran sebagai salah satu dari 'Empat Pilar' gulat Jepang di tahun 90-an. Dia secara luas dikenal sebagai salah satu bintang Jepang terbesar sepanjang masa dengan serangkaian pertandingan hebat dan ratusan bintang saat ini terinspirasi oleh karyanya. Juara Dunia delapan kali tersebut dinobatkan sebagai 'Wrestler of the Year' pada tiga kesempatan terpisah oleh Wrestling Observer Newsletter, dan terus bergulat hingga usia pertengahan empat puluhan.

Namun, selama pertandingan tim tag pada tahun 2009, Misawa mengalami cedera punggung dan mendarat di atas bahu dan lehernya. Wasit langsung menghentikan pertandingan saat defibrilator dikeluarkan untuk mencoba menghidupkan kembali Misawa yang tidak bergerak. Dia dinyatakan meninggal beberapa saat kemudian, dalam usia 46 tahun.

Pero Aguayo Jr.

Aguayo adalah salah satu tragedi gulat modern, dengan kematiannya terjadi pada tahun 2015. Perro telah membuat nama untuk dirinya sendiri dengan bekerja terutama di Amerika Tengah, dengan promosi lucha libre AAA dan CMLL keduanya memberi peringkat tinggi pada pria berusia 35 tahun itu.

Pada 20 Maret 2015, Aguayo bergulat dalam pertandingan tim tag, bekerja sama dengan Manik melawan legenda WWE Rey Mysterio Jr. dan Xtreme Tiger di sebuah pertunjukan untuk promosi The Crash di Tijuana, Baja California, Meksiko. Saat menerima dropkick dari Mysterio, Aguayo tertatih-tatih dan terjatuh ke tali kedua. Rekan-rekan pegulatnya menyadari hal ini dan dengan cepat menyelesaikan pertandingan, memungkinkan Aguayo menerima bantuan medis yang mendesak.

Aguayo meninggal pada tahun 2015 saat pertandingan tim tag melawan legenda WWE Rey Mysterio

Tragisnya, mereka tidak dapat menghidupkannya kembali, dengan pria berusia 35 tahun itu dinyatakan meninggal pada pukul 01:00 pada tanggal 21 Maret. Aguayo diyakini telah meninggal karena trauma tulang belakang leher, dilaporkan sebagai akibat dari dropkick oleh Mysterio Jr. yang mendorongnya ke depan ke tali cincin, menyebabkan trauma whiplash parah yang mematahkan lehernya.

Penyebab kematiannya kemudian ditentukan sebagai serangan jantung, karena stroke serviks yang disebabkan oleh tiga tulang belakang yang patah.

Malcolm Kirk

'King Kong' Kirk menjadi hits di kancah gulat Inggris setelah melompat dari liga rugby. Kirk telah menjadi penyangga longgar untuk Featherstone Rovers, pensiun setelah enam tahun bermain. Tubuhnya yang mengesankan sangat cocok untuk gulat profesional, dengan 350-pon sering bekerja sama dengan Giant Haystacks sebagai tumit (orang jahat) untuk World of Sport.

Dia juga bergulat di seluruh Eropa, melawan orang-orang seperti Andre the Giant dan Bret Hart. Karena tidak menyukai industri ini, dia berencana untuk gantung sepatu dan membuka pub bersama istrinya. Malcolm Kirk adalah seorang pegulat profesional Inggris yang menggunakan nama cincin "King Kong" Kirk

Tetapi pada tahun 1987, dia menemui akhir yang tragis saat melawan Big Daddy dan Greg Valentine di Hippodrome di Great Yarmouth, setelah dilaporkan memberi tahu istrinya ketika dia meninggalkan rumahnya pada hari dia akan bergulat dalam pertandingan: "Saya tidak mau pergi; aku benci pekerjaan ini".

Kirk mengambil langkah terakhir dari Big Daddy yang dikenal sebagai Big Daddy Splashdown. Setelah menyematkan Kirk untuk memenangkan pertandingan, Big Daddy bangkit tetapi Kirk tetap di kanvas dan mulai berubah menjadi ungu.

Baca Juga: 3 Jenis Susu Formula, Bebelac Menjadi Favorit

Mike DiBiase

Siapapun yang tumbuh di tahun 70-an dan 80-an pasti tahu karya 'The Million Dollar Man' Ted DiBiase. Tetapi tidak banyak yang akan menyadari kisah mengerikan dari ayah angkatnya, Mike.

'Iron Mike' telah menjadi nama terkenal di berbagai wilayah, dan bergulat pada 2 Juli 1969 di Lubbock, Texas melawan Man Mountain Mike.

Mike DiBiase meninggal secara tragis pada tahun 1969. Dia pingsan, dengan pegulat lain berusaha menyelamatkannya melalui CPR tetapi gagal melakukannya. Belakangan terungkap bahwa dia memiliki penumpukan kolesterol dan bukannya mengambil dampak apa pun dari suatu gerakan. Pada tanggal 26 Oktober 1993, dunia gulat berduka atas kehilangan Oro, pemain Meksiko lainnya.

Ia pernah bekerja sama dengan La Fiera dan Brazo de Plata untuk menghadapi tim Kahoz, Dr. Wagner, Jr., dan Jaque Mate di Arena Coliseo di Mexico City. Selama pertandingan, Kahoz menjerat Oro, yang berputar dan mendarat di kepalanya seperti yang dia rencanakan. Lawannya mencoba mengangkatnya, tapi tak lama kemudian ia pingsan dan nadinya melemah.

Oro baru berusia 21 tahun ketika kecelakaan di atas ring menyebabkan kematiannya yang menyedihkan. Oro ditandu sementara saudaranya berteriak, "Jangan tertidur!", tetapi dia meninggal sebelum ditempatkan di ambulans yang menunggu. Dia dua bulan lebih pendek dari ulang tahunnya yang ke-22 pada saat kematiannya.

LA Parka

Legenda Meksiko LA Parka telah bergulat selama lebih dari 30 tahun ketika ia melangkah di antara tali untuk pertandingan 'empat arah yang fatal' dengan RUSH, Murder Clown dan musuh lama LA Park. Selama acara Kaoz Lucha Libre, LA Parka, yang nama aslinya adalah Jesús Alfonso Huerta Escoboza, berusaha untuk melompati tali untuk menyerang RUSH - tetapi gagal.

Sebagai gantinya, dia menabrak penghalang baja yang memisahkan kerumunan dari ring dan menabrak lantai beton. Dia menjadi lumpuh segera dan dibawa ke rumah sakit, di mana dia menjalani operasi untuk mencoba dan menyelamatkan hidupnya. Awalnya sukses, tetapi pada Januari 2020, tiga bulan setelah cedera, LA Parka meninggal dunia. LA Parka telah menjadi kunci dalam kebangkitan promosi Meksiko AAA, dengan dia dilantik secara anumerta ke Hall of Fame mereka.

Owen Hart

Mungkin insiden paling terkenal dari seorang pegulat yang meninggal secara tragis, Owen Hart dianggap sebagai salah satu yang terbaik yang pernah memakai sepasang sepatu bot gulat. Saudara laki-laki dari Bret 'The Hitman' Hart yang legendaris ditetapkan untuk bergulat dengan bayar per tayang yang disebut Over the Edge pada tahun 1999.

Owen Hart adalah salah satu pegulat paling terkenal yang telah meninggal. Hart tampil sebagai 'The Blue Blazer' pada saat itu, dan akan membuat pintu masuk yang tak terlupakan untuk pertandingannya malam itu yang melibatkan dia diturunkan ke ring dengan sabuk pengaman dari langit-langit.

Tragisnya, dia akan jatuh 80 kaki setelah klip dilonggarkan, menyebabkan kabel putus pada tali kekang di tengah pintu masuknya.

 

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...