NRC: 10 Krisis Pengungsian Paling di Abaikan di Dunia, Jutaan Orang Menderita Dalam Diam

Rabu, 15 Juni 2022 | 14:53 WIB
Potret Anak-anak Afrika yang dilanda Krisis Pangan/act Potret Anak-anak Afrika yang dilanda Krisis Pangan/act

RIAU24.COM - Dunia terlalu sedikit memberikan perhatian pada perpindahan massal orang-orang di seluruh Afrika, mempertaruhkan kematian karena kelaparan dan memperpanjang konflik, Dewan Pengungsi Norwegia (NRC) telah memperingatkan.

"Dengan perang yang menyerap semua di Ukraina Eropa, saya khawatir penderitaan Afrika akan didorong lebih jauh ke dalam bayang-bayang," kata kepala kelompok bantuan Jan Egeland dalam sebuah pernyataan yang diterbitkan Rabu.

Negara-negara dengan krisis yang paling diabaikan menurut NRC adalah, dalam urutan: Republik Demokratik Kongo (DRC), Burkina Faso, Kamerun, Sudan Selatan">Sudan Selatan, Chad, Mali, Sudan, Nigeria, Burundi dan Ethiopia.

Baca Juga: Dinyatakan Hilang 5 Bulan, Wanita Ini Bertahan Hidup Makan Rumput dan Lumut di Hutan

Ini adalah pertama kalinya bahwa semua 10 krisis dalam daftar tahunan Dewan – berdasarkan kekurangan dalam tanggapan politik internasional, liputan media, dan jumlah bantuan yang dijanjikan – terjadi di benua Afrika. 

Di DRC, negara yang paling terabaikan dalam daftar untuk tahun kedua berturut-turut, sekitar 27 juta orang kelaparan tahun lalu, setara dengan sepertiga populasi.

Sementara itu, 5,5 juta orang mengungsi di dalam negeri dan satu juta lainnya melarikan diri ke luar negeri, kata kelompok bantuan itu.

Tetapi tidak ada pertemuan tingkat tinggi atau konferensi donor tentang krisis kelaparan DRC atau konflik di timur negara itu, dan hanya 44 persen dari $2 miliar yang diminta oleh PBB untuk bantuan kemanusiaan diterima.

Sebaliknya, NRC menggaris bawahi bahwa hanya butuh satu hari di bulan Maret ini untuk permohonan kemanusiaan agar Ukraina hampir sepenuhnya didanai.

“Perang di Ukraina telah menunjukkan kesenjangan besar antara apa yang mungkin terjadi ketika komunitas internasional bersatu di belakang krisis, dan kenyataan sehari-hari bagi jutaan orang yang menderita dalam diam dalam krisis di benua Afrika yang telah dipilih dunia untuk diabaikan,” kata Egeland.

Memperburuk Krisis

Di negara-negara lain dalam daftar Dewan, guncangan iklim seperti kekeringan dan banjir telah memperburuk krisis pangan, sementara konflik atau kekerasan endemik membuat warga sipil mengungsi dan mempersulit kelompok bantuan untuk menjangkau mereka.

Pada bulan April, Program Pangan Dunia memperingatkan bahwa 20 juta orang berisiko kelaparan tahun ini karena hujan yang tertunda memperburuk kekeringan yang sudah brutal di Kenya, Somalia dan Ethiopia.

Wilayah Tanduk Afrika di mana keempat negara berada mengalami kekeringan terburuk dalam beberapa dekade, dilansir dari Al Jazeera

Para ahli dan pekerja bantuan juga mengatakan perang di Ukraina telah berkontribusi pada kenaikan biaya bahan bakar dan makanan di banyak negara di Afrika. 

Impor gandum mencapai 90 persen dari perdagangan Afrika senilai $4 miliar dengan Rusia dan hampir setengah dari perdagangan benua itu senilai $4,5 miliar dengan Ukraina, menurut Africa Development Bank (AfDB).

“Jika kita tidak menangani [krisis pangan] ini dengan sangat cepat, itu sebenarnya akan mengacaukan benua,” presiden AfDB Akinwumi Adesina memperingatkan.

Baca Juga: Kencani 35 Wanita Sekaligus demi Dapatkan Banyak Hadiah Ulang Tahun, Pria Jepang Ini Ditangkap

NRC mencatat bahwa tujuh dari 10 negara dalam daftarnya telah muncul berulang kali dalam beberapa tahun terakhir.

“Ini menunjuk pada lingkaran setan pengabaian politik internasional, liputan media terbatas, kelelahan donor, dan kebutuhan kemanusiaan yang semakin dalam,” kata laporan itu.

Kelompok bantuan tersebut menyerukan “perhatian yang memadai” dari Dewan Keamanan PBB dan badan-badan internasional lainnya, dengan langkah-langkah seperti menugaskan satu atau lebih anggota untuk “mendukung” krisis perpindahan tertentu dan dukungan untuk organisasi non-pemerintah (LSM) yang bekerja di lapangan.

PenulisR24/zura


Loading...

Loading...