Tanpa Tagihan Listrik dan Tanpa AC, Pasangan Ini Tinggal Di Rumah Yang Terbuat Dari Lumpur

Kamis, 16 Juni 2022 | 09:11 WIB
Foto : Internet Foto : Internet

RIAU24.COM - Dapatkah Anda membayangkan tinggal di rumah ramah lingkungan yang seluruhnya terbuat dari lumpur dan kayu daur ulang?

Pasangan Bengaluru ini membuatnya terlihat cukup mudah dan menyegarkan. Vani Kannan dan suaminya Balaji pindah ke India pada 2018 setelah tinggal di Inggris selama 28 tahun terakhir. Dan, saat itulah mereka memutuskan untuk membangun rumah ramah lingkungan yang berkelanjutan.

Ketika anak pertama mereka lahir pada tahun 2009, mereka mulai memperhitungkan jumlah popok, botol plastik, botol susu bayi. Vani mengatakan mereka menyadari itu akan bertentangan dengan alam. Jadi, mereka mencari opsi alternatif yang dapat digunakan kembali dan berhasil. Dan ketika mereka dikaruniai seorang bayi perempuan pada tahun 2010, mereka ingin berbuat lebih banyak dan memutuskan untuk kembali ke negara asal mereka -- India.

Baca Juga: Rusia Gagal Bayar Utang Luar Negeri untuk Pertama Kalinya Sejak 1918

keluarga

Pada tahun 2020, ketika mereka mulai berburu rumah di Bengaluru, melonjaknya harga apartemen mengejutkan mereka. 

“Saat itulah kami menemukan perusahaan Bengaluru Mahijaa yang telah membangun rumah berkelanjutan selama lebih dari satu dekade dan menjangkau mereka untuk rumah kami juga,” kata Vani.

Pasangan itu mengatakan mereka menemukan awal yang ideal - properti seluas 2.400 kaki persegi dan seorang arsitek yang bersedia menyelaraskan keberlanjutan dengan ide mereka tentang rumah impian. “Idenya adalah untuk membuat rumah 'tidak terlihat tradisional' mungkin,” kata Anirudh Jagannathan, seorang arsitek yang telah dikaitkan dengan Mahijaa selama tiga tahun sekarang.

kipask

Batu bata

Batu bata untuk rumah dibuat dengan mencampurkan enam elemen — 7 persen semen, tanah, lumpur merah, ledakan baja, batu kapur dan air. Sementara dindingnya terbuat dari ini, atapnya menggunakan balok lumpur, sehingga menghilangkan penggunaan semen.

Batang baja

“Ada batang baja yang menembus dan beton dituangkan untuk membuat pelat. Alih-alih pendekatan konvensional ini, kami membuat alasnya dengan papan ketik bekas, batok kelapa, dll. dan mengisi area tersebut dengan lumpur untuk membuat pelat pengisi.”

Kebun

Ada juga taman 1000 kaki yang memiliki methi, daun kari, ketumbar, dll, yang digunakan pasangan ini dalam makanan mereka. Namun, seperti yang dijelaskan Vani, ini hanyalah versi mini dari pertanian organik mereka — sebidang tanah seluas 2 hektar yang mereka mulai beberapa tahun yang lalu. Segala sesuatu yang masuk ke makanan mereka, berasal dari produk pertanian segar.

kebun

Kayu

Kayu yang telah digunakan untuk dekorasi dan keperluan lainnya dibawa dari seorang pria yang akan mengunjungi situs yang dihancurkan dan mendapatkan kayu. Kemudian, dia kemudian akan menggunakan kembali dan menjualnya. Dengan kayu yang tersisa selama proses konstruksi, mereka mengubahnya menjadi rak buku.

Pendinginan

Vani mengatakan mereka tidak pernah membutuhkan pendinginan buatan. “Arsitek kami telah mendesain rumah sedemikian rupa sehingga kami hanya menyalakan lampu setelah pukul 18.30, sementara sunroofnya bekerja sepanjang waktu.” Dia menambahkan bahwa sudut di mana rumah dibangun, memastikan bahwa itu memaksimalkan pantulan cahaya dan pendinginan alami.

Energi matahari 

Karena ketika keluarga memang membutuhkan elektronik, itu ditenagai oleh energi matahari. Melalui sistem on-grid, listrik tambahan yang dihasilkan dikirim kembali ke jaringan sebesar Rs 3 per unit, kata Vani. Berkat 11 panel surya masing-masing 4,8 KW, pasangan ini tidak membayar tagihan listrik.

energi matahari

Persediaan air

Selama musim hujan, sumur bor masyarakat yang terletak 200 m dari rumah mereka, yang mengisi air dan memberi mereka pasokan yang cukup. Tiga sumur, dua di antaranya 5 kaki dan yang lainnya 8 kaki, memasok air ke 30 rumah di masyarakat. Dengan semua tindakan ramah lingkungan ini, pasangan ini bangga dengan rumah yang telah mereka buat.

 

 

PenulisR24/dev


Loading...

Loading...