Dua Wanita India Ditangkap Di Bandara Thailand Saat Mencoba Menyelundupkan 109 Hewan Hidup ke Chennai

Kamis, 30 Juni 2022 | 11:45 WIB
Foto : IndiaTimes Foto : IndiaTimes

RIAU24.COM - Sebuah x-ray bagasi rutin di bandara Suvarnabhumi di Thailand telah menyebabkan penangkapan dua wanita India untuk perdagangan satwa liar ilegal. Nithya Raja dan Zakia Sulthana Ebrahim yang akan meninggalkan bandara Suvarnabhumi dengan penerbangan Thai Airways ke Chennai ditangkap pada Senin setelah petugas bandara menemukan total 109 hewan hidup yang disembunyikan di dua koper mereka.

Perdagangan Satwa Liar

Menurut pihak berwenang, hewan yang ditemukan termasuk dua landak putih, dua armadillo, 35 kura-kura, 50 kadal, dan 20 ular. Dua iguana mati juga ditemukan, sementara semua reptil menderita dehidrasi. Hewan-hewan itu diperkirakan bernilai sekitar Rs 4,5 lakh di pasar satwa liar ilegal internasional.

Baca Juga: Putus dari Shawn Mendes, Camila Cabello Konfirmasi Gandeng Pacar Baru

Perdagangan Satwa LiarAFP

Kedua wanita tersebut telah ditangkap berdasarkan Undang-Undang Konservasi dan Perlindungan Satwa Liar Thailand tahun 2019, Undang-Undang Penyakit Hewan tahun 2015 dan Undang-Undang Kepabeanan tahun 2017.

"Kasus semacam ini telah terjadi berkali-kali karena hewan-hewan itu memiliki label harga yang mahal di India," Sathon Konggoen, kepala kantor inspeksi satwa liar bandara, mengatakan kepada AFP.

Thailand adalah pusat transit utama bagi penyelundup satwa liar, dengan hewan-hewan tersebut sering menuju Vietnam atau China di mana mereka digunakan dalam obat-obatan tradisional.

Perdagangan Satwa Liar

Selain digunakan dalam pengobatan tradisional Tiongkok, beberapa spesies hewan juga diselundupkan dan diperdagangkan secara ilegal di seluruh dunia sebagai hewan peliharaan eksotis.

India adalah anggota CITES (Convention on International Trade in Endangered Species of Fauna and Flora), sebuah perjanjian internasional antara pemerintah yang bertujuan untuk memastikan bahwa perdagangan internasional spesimen hewan dan tumbuhan liar tidak mengancam kelangsungan hidup mereka.

Di India, trenggiling adalah hewan yang paling banyak diperdagangkan, diikuti oleh Kura-kura Bintang India. Hampir 100.000 Trenggiling ditangkap setiap tahun di India untuk perdagangan ilegal.

Perdagangan Satwa Liar

Baca Juga: Ketika Penyelamatan 4 Ribu Anjing dari Praktik Kelinci Percobaan Gegerkan Negeri Paman Sam

Trenggiling sangat diminati di negara-negara seperti China dan Vietnam. Daging mereka dianggap sebagai makanan lezat dan sisik trenggiling digunakan di Trenggiling sangat diminati di negara-negara seperti Cina dan Vietnam. Daging mereka dianggap sebagai makanan lezat dan sisik trenggiling digunakan dalam pengobatan tradisional.

Di sisi lain, penyu bintang diselundupkan sebagai hewan peliharaan eksotis. Banyak orang percaya bahwa mereka membawa keberuntungan dan sangat diminati dalam perdagangan satwa liar ilegal di Asia Tenggara. Pada bulan Maret tahun ini, di salah satu perdagangan ilegal satwa liar terbesar di Delhi, lebih dari 1700 burung asli ditemukan dari Pasar Kabutar dekat Masjid Jama.

Burung-burung termasuk tukik ditemukan dijejalkan ke dalam kandang yang menyesakkan dan disimpan di ruangan tanpa ventilasi. 

PenulisR24/dev


Loading...

Terpopuler

Loading...