Parlemen AS Menunda Pertimbangan RUU Terkait Peraturan Stablecoin

Jumat, 29 Juli 2022 | 16:10 WIB
RUU terkait Stablecoin akan ditunda parlemen AS karena pertimbangan tertentu /net RUU terkait Stablecoin akan ditunda parlemen AS karena pertimbangan tertentu /net

RIAU24.COM - Panel pengatur utama akan menunda pertimbangan undang-undang regulasi stablecoin yang luas selama beberapa minggu di tengah tekanan balik industri perbankan dan penyesuaian yang terlambat pada ketentuan tertentu, menurut sumber yang mengetahui masalah tersebut.

Baca Juga: Alibaba Akan PHK Hampir 10.000 Karyawan Di Tengah Perlambatan Ekonomi

Undang-undang kompromi yang sedang disusun oleh para pemimpin Demokrat dan Republik dari Komite Jasa Keuangan Parlemen AS kemungkinan tidak akan dipertimbangkan oleh panel sampai September.

Hal itu karena upaya untuk memajukan tindakan tersebut sebelum jeda kongres Agustus selama sebulan tersendat.

Sebagian dari penundaan tersebut adalah karena perubahan yang diupayakan oleh Departemen Keuangan AS, yang umumnya mendukung RUU tersebut tetapi menginginkan perlindungan konsumen yang lebih ketat terkait dengan wadah dimana orang akan menyimpan aset digital mereka.

Pada saat yang sama, bank mewaspadai Kongres yang dengan cepat melanjutkan tagihan yang bersifat teknis.

Diketahui, disebabkan anggota parlemen berusaha untuk menempatkan batasan di sekitar industri cryptocurrency yang sebagian besar tidak diatur dan berkembang pesat.

Pada Jumat lalu, Independent Community Bankers of America (ICBA) menulis kepada para pemimpin komite, mendesak mereka untuk menunda pertimbangan tagihan stablecoin, memperingatkan rancangan tindakan tersebut mungkin tidak cukup melindungi sistem keuangan dan perlu dipelajari lebih lanjut.

Rancangan undang-undang tersebut membayangkan regulasi dan pengawasan seperti bank untuk penerbit stablecoin termasuk persyaratan modal, likuiditas, dan pengawasan.

Baca Juga: Coinbase Buat Kesepakatan Perdagangan Crypto Bersama Blackrock untuk Klien Institusional

Langkah itu termasuk jalan bagi nonbank untuk mengeluarkan stablecoin sambil menghadapi pengawasan Federal Reserve, tetapi ICBA memperingatkan dalam suratnya bahwa tidak jelas apakah Fed dilengkapi untuk mengawasi perusahaan-perusahaan semacam itu secara memadai.

(***)

PenulisR24/tya


Loading...
Loading...