Universitas Oxford akan Kembalikan 100 Artefak yang Dijarah Inggris dari Nigeria

Minggu, 31 Juli 2022 | 17:31 WIB
Universitas Oxford akan kembalikan 100 artefak yang dijarah dari Nigeria /Matador Network Universitas Oxford akan kembalikan 100 artefak yang dijarah dari Nigeria /Matador Network

RIAU24.COM - Seruan kepada Inggris untuk mengembalikan barang-barang berharga yang dijarah pasukan kolonial mereka semakin menguat belakangan ini.

Baca Juga: Meninggal Karena Bunuh Diri di Amerika, Pria Ini Desak Pemerintah India Untuk Membawa Kembali Jasad Sang Adik ke Kampung Halaman

Menanggapi hal tersebut, Universitas Oxford kini telah mengambil langkah yang pasti akan disambut oleh orang-orang di seluruh dunia.

Universitas ingin mengembalikan sekitar 100 artefak ke Nigeria setelah negara tersebut mengirimkan permintaan resmi kepada mereka.

Artefak terpenting dalam koleksi ini adalah artefak perunggu yang diambil oleh pasukan Inggris dari Benin selama pendudukan mereka.

Sementara artefak disimpan di Pitt Rivers Museum dan Ashmolean Museum di Oxford sampai sekarang, otoritas Universitas berusaha mengembalikan semuanya ke Komisi Nasional untuk Museum dan Monumen Nigeria.

“Pada 7 Januari 2022, Museum Sungai Pitt menerima klaim dari Komisi Nasional untuk Museum dan Monumen, Nigeria, atas pengembalian 97 benda di Sungai Pitt dan koleksi Museum Ashmolean yang diambil dari Kota Benin oleh angkatan bersenjata Inggris pada tahun 1897 ,” kata pihak universitas.

“Klaim itu sekarang sedang diproses oleh universitas mengikuti prosedur klaim pengembalian benda budaya. Pada 20 Juni 2022, dewan Universitas Oxford mempertimbangkan dan mendukung klaim pengembalian 97 objek ke Nigeria,” bunyi pernyataan resmi.

Universitas Oxford telah meneruskan dukungan mereka ke Komisi Amal yang akan mengambil keputusan akhir. Menurut The Guardian, pengembalian harus dilakukan pada musim gugur.

Baca Juga: Dianiaya Seekor Anjing Pit Bull, Wanita Gurugram Ini Alami Luka Serius

“Sebagai salah satu dari beberapa museum Inggris yang menyimpan bahan penting yang diambil dari Benin pada tahun 1897, Pitt Rivers telah terlibat dalam penelitian jangka panjang dan proyek keterlibatan dalam kemitraan dengan pemangku kepentingan Nigeria dan perwakilan dari istana kerajaan kerajaan Benin,” ungkap pihak museum.

(***)

PenulisR24/tya


Loading...
Loading...