Roket China Jatuh ke Bumi, NASA Sebut Beijing Tidak Memberikan Informasi Apapun

Senin, 01 Agustus 2022 | 12:27 WIB
Foto : Roket China Jatuh ke Bumi, NASA Sebut Beijing Tidak Memberikan Informasi Apapun Foto : Roket China Jatuh ke Bumi, NASA Sebut Beijing Tidak Memberikan Informasi Apapun

RIAU24.COM -  Sebuah roket asal China jatuh kembali ke Bumi pada hari Sabtu, 30 Juli 2022 di atas Samudra Hindia, tetapi NASA mengatakan Beijing tidak membagikan "informasi lintasan spesifik" yang diperlukan untuk mengetahui di mana kemungkinan puing-puing mungkin jatuh.

Seperti dilansir Riau24.com dari AsiaOne, komando Luar Angkasa AS mengatakan roket Long March 5B masuk kembali di atas Samudra Hindia sekitar pukul 12:45 EDT Sabtu.

Baca Juga: Tidak Puas Dengan Kinerja Biz, Perusahaan Induk Snapchat Pertimbangkan PHK!

"Semua negara harus mengikuti praktik terbaik yang sudah ada dan melakukan bagian mereka untuk membagikan jenis informasi ini sebelumnya untuk memungkinkan prediksi tentang potensi risiko dampak puing-puing," kata Administrator NASA Bill Nelson. "Hal ini sangat penting demi memastikan keselamatan orang-orang di Bumi."

Pengguna media sosial di Malaysia turut memposting video dari apa yang tampak seperti puing-puing roket.

Aerospace Corp sebuah pusat penelitian nirlaba yang didanai pemerintah di dekat Los Angeles, mengatakan adalah tindakan ceroboh untuk membiarkan seluruh tahap inti utama roket - yang berbobot 22,5 ton (sekitar 48.500 lb) - untuk kembali ke Bumi dalam masuk kembali yang tidak terkendali.

Awal pekan ini, para analis mengatakan badan roket akan hancur saat jatuh melalui atmosfer tetapi cukup besar sehingga banyak bongkahan kemungkinan akan bertahan saat masuk kembali ke puing-puing hujan di area sekitar 2.000 km (1.240 mil) panjangnya sekitar 70 km. (44 mil) lebar.

Baca Juga: Luar Biasa! Seorang Bocah Berusia 12 Tahun Dari Haryana, Berhasil Membuat 3 Aplikasi dan Pecahkan Rekor Dunia Guinness

Kedutaan Besar China di Washington tidak segera berkomentar. 

China mengatakan awal pekan ini akan melacak puing-puing itu dengan cermat tetapi mengatakan itu menimbulkan sedikit risiko bagi siapa pun di lapangan.

Long March 5B diluncurkan pada 24 Juli untuk mengirimkan modul laboratorium ke stasiun ruang angkasa baru China yang sedang dibangun di orbit, menandai penerbangan ketiga roket paling kuat China sejak peluncuran perdananya pada tahun 2020.

Fragmen Long March 5B China lainnya mendarat di Pantai Gading pada tahun 2020, merusak beberapa bangunan di negara Afrika Barat itu, meskipun tidak ada korban yang dilaporkan.

Sebaliknya, katanya, Amerika Serikat dan sebagian besar negara penjelajah ruang angkasa lainnya umumnya mengeluarkan biaya tambahan untuk merancang roket mereka untuk menghindari masuk kembali yang besar dan tidak terkendali - suatu keharusan yang sebagian besar diamati karena sebagian besar stasiun ruang angkasa NASA Skylab jatuh dari mengorbit pada 1979 dan mendarat di Australia.

Tahun lalu, NASA dan lainnya menuduh China buram setelah pemerintah Beijing diam tentang perkiraan lintasan puing atau jendela masuk kembali penerbangan roket Long March terakhir pada Mei 2021. 

Puing-puing dari penerbangan itu akhirnya mendarat tanpa bahaya di Samudra Hindia.

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...