Bank Dunia: Negara-negara Berkembang Hadapi Inflasi Pangan Utama Akibat Krisis Ukraina

Selasa, 02 Agustus 2022 | 11:56 WIB
Bank Dunia melaporkan bahwa negara-negara berkembang hadapi inflasi terparah akibat dampak krisis Ukraina dan Rusia /Reuters Bank Dunia melaporkan bahwa negara-negara berkembang hadapi inflasi terparah akibat dampak krisis Ukraina dan Rusia /Reuters

RIAU24.COM - Invasi Rusia yang sedang berlangsung ke Ukraina telah menghancurkan ekonomi global dengan dampak parah pada ketahanan pangan serta rantai pasokan.

Baca Juga: Rumah Mode Mewah Gucci Menjadi Merek Dunia Pertama yang Mengadopsi Crypto ApeCoin Sebagai Pembayaran

Ukraina, sebagai negara pemasok biji-bijian makanan tersebar di dunia, krisis telah mengakibatkan penghentian sementara pasokan, dan ini telah mengakibatkan kekurangan pangan yang besar.

Sebuah laporan oleh Bank Dunia mengonfirmasi pada hari Senin bahwa sejumlah negara berkembang saat ini menghadapi inflasi pangan yang melumpuhkan dan itu juga mengakibatkan kenaikan harga di negara-negara kaya.

Laporan itu juga menyatakan bahwa situasinya bisa menjadi lebih buruk, dan ini dapat mengakibatkan tagihan makanan di seluruh dunia meningkat hampir satu persen dari PDB tahunan mereka.

“Pangsa negara berpenghasilan tinggi dengan inflasi tinggi juga meningkat tajam, sekitar 78,6 persen mengalami inflasi harga pangan yang tinggi. Negara-negara yang paling terkena dampak adalah di Afrika, Amerika Utara, Amerika Latin, Asia Selatan, Eropa, dan Asia Tengah, ”kata laporan itu menurut The Guardian.

Ada beberapa kelonggaran bagi ekonomi dunia karena Rusia dan Ukraina mengumumkan pemahaman pekan lalu yang akan memungkinkan lewatnya kapal yang membawa biji-bijian makanan.

Namun, dengan dunia yang sudah menderita dampak pandemi, pemulihan akan memakan banyak waktu.

Menurut data Bank Dunia, korban terparah dari inflasi pangan adalah Lebanon yang menderita sejak ledakan di Beirut.

Baca Juga: Trending 1 Twitter, Korea Selatan Alami Hujan Deras Hingga Banjir Bandang Rendam Kota Seoul

Insiden tersebut mengakibatkan hilangnya sejumlah besar biji-bijian makanan dan dengan invasi saat ini, kelangkaan makanan telah mencapai tingkat yang sama sekali baru.

Saat ini, tingkat inflasi negara secara umum tetap di atas 150 persen di tengah krisis pangan dan bahan bakar.

(***)

PenulisR24/tya


Loading...

Terpopuler

Loading...