Arab Saudi akan Beli Sistem Pertahanan Rudal Utama dari Amerika Serikat

Rabu, 03 Agustus 2022 | 11:38 WIB
Arab Saudi akan buat Amerika Serikat sebagai negara pemasok rudal utama untuk negaranya /ncbcnews.com Arab Saudi akan buat Amerika Serikat sebagai negara pemasok rudal utama untuk negaranya /ncbcnews.com

RIAU24.COM - Untuk memperkuat hubungan yang tegang dengan Arab Saudi dan Uni Emirat Arab, Amerika Serikat akan menjual sistem pertahanan rudal utama senilai lebih dari 5 miliar dolar kepada mereka.

Baca Juga: Rumah Mode Mewah Gucci Menjadi Merek Dunia Pertama yang Mengadopsi Crypto ApeCoin Sebagai Pembayaran

Ketika inflasi mencapai level tertinggi 40 tahun dan mengancam peringkat persetujuannya, Presiden AS Joe Biden bertemu dengan para pemimpin kedua negara di Arab Saudi dalam perjalanan dua minggu lalu.

Dalam kesepakatan terpisah, Departemen Luar Negeri AS menyetujui potensi penjualan pencegat rudal Patriot ke Arab Saudi dan pencegat rudal Terminal High Altitude Area Defense (THAAD) ke Uni Emirat Arab, menurut Pentagon.

Sementara, Raytheon Technologies adalah kontraktor utama untuk pencegat dan peralatan Patriot, Lockheed Martin adalah kontraktor utama untuk pencegat dan peralatan THAAD.

Departemen Luar Negeri mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa, "Rudal-rudal ini digunakan untuk mempertahankan perbatasan Kerajaan Arab Saudi terhadap sistem udara tak berawak lintas batas Houthi yang gigih dan serangan rudal balistik di situs-situs sipil dan infrastruktur penting di Arab Saudi."

"Penjualan yang diusulkan akan meningkatkan kemampuan UEA untuk menghadapi ancaman rudal balistik saat ini dan masa depan di kawasan itu, dan mengurangi ketergantungan pada pasukan AS," tambahnya.

Kesepakatan potensial sedang dikerjakan karena langkah prosedural untuk memberi tahu Kongres seringkali merupakan pengakuan publik pertama.

Di tengah perang di Ukraina dan pembicaraan yang goyah untuk menghidupkan kembali kesepakatan nuklir dengan Iran, Barat telah meningkatkan upayanya untuk mendekati negara penghasil minyak utama itu.

Baca Juga: Trending 1 Twitter, Korea Selatan Alami Hujan Deras Hingga Banjir Bandang Rendam Kota Seoul

Setelah invasi Rusia ke Ukraina, AS dan negara-negara Eropa memberlakukan sanksi ketat terhadap Moskow, dan sebagai pembalasan, Presiden Rusia Vladimir Putin menghentikan pasokan gas ke blok tersebut.

Akibatnya, negara-negara Eropa mencari untuk mendiversifikasi sumber energi mereka dan telah meminta eksportir minyak terbesar dunia, Riyadh untuk meningkatkan produksi.

(***)

PenulisR24/tya


Loading...

Terpopuler

Loading...