Mengenal Pemimpin al-Qaeda Ayman al-Zawahiri, yang Tewaskan Ribuan Orang Dalam Serangan 11 September 2001

Rabu, 03 Agustus 2022 | 15:22 WIB
Fot : Mengenal Pemimpin al-Qaeda Ayman al-Zawahiri, yang Tewaskan Ribuan Orang Dalam Serangan 11 September 2001 Fot : Mengenal Pemimpin al-Qaeda Ayman al-Zawahiri, yang Tewaskan Ribuan Orang Dalam Serangan 11 September 2001

RIAU24.COM - Pemimpin Al-Qaeda Ayman al-Zawahiri, yang tewas dalam serangan pesawat tak berawak AS di Afghanistan, adalah ideolog dan ahli strategi utama kelompok itu, yang mendalangi jaringan globalnya dan merencanakan serangan ke Amerika Serikat.

Dokter mata Mesir berusia 71 tahun itu memiliki peran sentral dalam serangan terhadap kedutaan besar AS di Kenya dan Tanzania pada tahun 1998, dan serangan 9/11 di Washington, DC dan New York City, di mana hampir 3.000 orang tewas.

Dia diangkat sebagai pemimpin kelompok itu dua bulan setelah pendiri Osama bin Laden dibunuh oleh AS pada 2011.

Sementara bin Laden berasal dari latar belakang istimewa dalam keluarga Saudi terkemuka, al-Zawahiri memiliki pengalaman seorang revolusioner bawah tanah. Bin Laden memberi al-Qaeda karisma dan uang, tetapi al-Zawahiri yang membawa taktik dan keterampilan organisasi.

"Bin Laden selalu menghormatinya," kata Bruce Hoffman, seorang profesor dan ahli dalam studi keamanan di Universitas Georgetown, kepada kantor berita The Associated Press.

Baca Juga: Hari Gajah Sedunia: India Kehilangan Banyak Gajah Karena Sengatan Listrik Dan Dilindas Kereta Api, Daripada Perburuan

Lahir pada tahun 1951 dari keluarga terkemuka Kairo, al-Zawahiri adalah cucu dari imam besar Al Azhar, salah satu masjid Islam yang paling penting. Dia dibesarkan di pinggiran kota Maadi yang rimbun di Kairo, tempat yang disukai oleh ekspatriat dari negara-negara Barat yang ditentangnya.

Putra seorang profesor farmakologi, al-Zawahiri dilaporkan ditangkap pada usia 15 tahun karena bergabung dengan Ikhwanul Muslimin yang dilarang. Dia juga menemukan inspirasi dalam ide-ide revolusioner penulis Mesir Sayyid Qutb, yang dieksekusi pada tahun 1966 atas tuduhan mencoba menggulingkan negara.

Orang-orang yang belajar dengan al-Zawahiri di Fakultas Kedokteran Universitas Kairo pada 1970-an menggambarkan seorang pemuda yang bersemangat pergi ke bioskop, mendengarkan musik dan bercanda dengan teman-temannya. 

Tapi dia juga aktif di lingkaran oposisi bersenjata. Dia menggabungkan selnya sendiri dengan orang lain untuk membentuk kelompok Jihad Islam dan mulai mencoba menyusup ke militer – bahkan menyimpan senjata di klinik pribadinya.

Al-Zawahiri pertama kali menjadi terkenal ketika dia berdiri di ruang sidang menghadapi tuduhan atas pembunuhan Presiden Mesir Anwar Sadat pada tahun 1981.

“Kami telah berkorban dan kami masih siap untuk lebih banyak pengorbanan sampai kemenangan Islam,” teriak al-Zawahiri, mengenakan jubah putih, ketika sesama terdakwa yang marah dengan perjanjian damai Sadat dengan Israel meneriakkan slogan-slogan.

Al-Zawahiri menjalani hukuman penjara tiga tahun karena kepemilikan senjata ilegal tetapi dibebaskan dari tuduhan utama dalam pembunuhan itu.

Selama pemenjaraannya, dia dilaporkan disiksa dengan berat, sebuah faktor yang disebut beberapa orang sebagai membuatnya lebih radikal.

Seorang ahli bedah terlatih – salah satu nama samarannya adalah The Doctor – al-Zawahiri pergi ke Pakistan untuk pembebasannya di mana ia bekerja dengan Bulan Sabit Merah merawat pejuang mujahidin yang terluka di Afghanistan melawan pasukan Soviet.

Baca Juga: Gejala Kolesterol Tinggi, Inilah Tanda yang Menunjukkan Kolesterol Anda Sangat Tinggi

Saat itulah ia berkenalan dengan bin Laden, yang telah bergabung dengan perlawanan Afghanistan.

Mengambil alih kepemimpinan Jihad Islam di Mesir pada tahun 1993, al-Zawahiri adalah tokoh terkemuka dalam kampanye di pertengahan 1990-an untuk menggulingkan pemerintah di mana lebih dari 1.200 orang Mesir tewas.

Kedubes AS di Kenya hancur setelah serangan.

Al-Zawahiri memiliki peran sentral dalam pengeboman tahun 1998 di kedutaan besar AS di Nairobi, Kenya, yang menewaskan lebih dari 200 orang [File: JN/JDP/Reuters]

 

Pihak berwenang Mesir melakukan tindakan keras terhadap Jihad Islam setelah upaya pembunuhan terhadap Presiden Hosni Mubarak pada Juni 1995 di Addis Ababa, Ethiopia.

Al-Zawahiri yang beruban dan bersorban putih menanggapi dengan memerintahkan serangan tahun 1995 terhadap kedutaan Mesir di Islamabad, Pakistan. Dua mobil berisi bahan peledak menabrak gerbang kompleks, menewaskan 16 orang.

Dia juga dikaitkan dengan serangan terhadap turis asing di kota Luxor, Mesir, pada tahun 1997 yang menewaskan 62 orang.

Pada tahun 1999, pengadilan militer Mesir menjatuhkan hukuman mati kepada al-Zawahiri secara in absentia.

Saat itu, dia sudah membantu bin Laden untuk membentuk al-Qaeda dan selama bertahun-tahun diyakini bersembunyi di sepanjang perbatasan antara Pakistan dan Afghanistan.

Ketika invasi AS tahun 2001 ke Afghanistan menghancurkan tempat persembunyian al-Qaeda dan menyebarkan, membunuh dan menangkap anggotanya, al-Zawahri memastikan kelangsungan hidup kelompok tersebut. Dia membangun kembali kepemimpinannya di wilayah perbatasan Afghanistan-Pakistan dan menempatkan sekutu sebagai letnan di posisi kunci.

Dia juga menjadi wajah publik gerakan itu, mengeluarkan aliran pesan video yang konstan sementara bin Laden sebagian besar bersembunyi.

Dengan janggutnya yang tebal, kacamata berbingkai tebal dan memar yang menonjol di dahinya karena sujud dalam shalat, ia terkenal berduri dan bertele-tele – memilih perkelahian ideologis dengan para kritikus di dalam kamp. Bahkan beberapa tokoh kunci dalam kepemimpinan pusat al-Qaeda ditentang, menyebutnya terlalu mengontrol, penuh rahasia dan memecah belah – kontras dengan bin Laden, yang kehadirannya banyak pejuang digambarkan dengan memuja, hampir istilah spiritual.

Namun dia membentuk kembali organisasi dari perencana serangan terpusat menjadi kepala rantai waralaba. Dia memimpin pembentukan jaringan cabang otonom di seluruh wilayah, termasuk di Irak, Arab Saudi, Yaman, Afrika Utara, Somalia, dan Asia.

Dalam dekade setelah 9/11, al-Qaeda mengilhami atau memiliki andil langsung dalam serangan di semua wilayah tersebut serta Eropa, Pakistan dan Turki, termasuk pemboman kereta tahun 2004 di Madrid dan pemboman transit tahun 2005 di London. Baru-baru ini, afiliasi al-Qaeda di Yaman membuktikan dirinya mampu merencanakan serangan di tanah AS dengan upaya pengeboman tahun 2009 terhadap jet penumpang Amerika dan upaya pengeboman paket tahun berikutnya.

Setelah bin Laden tewas dalam serangan AS di kompleksnya di Abbottabad, Pakistan, al-Qaeda menyatakan al-Zawahri sebagai pemimpin terpentingnya kurang dari dua bulan kemudian.

Dalam pidato untuk bin Laden, al-Zawahiri berjanji untuk melanjutkan serangan ke Barat.

Tetapi dia menyaksikan dengan cemas ketika al-Qaeda secara efektif dikesampingkan oleh pemberontakan Arab 2011, yang diluncurkan terutama oleh aktivis kelas menengah dan intelektual yang menentang dekade otokrasi, dan ketika munculnya kelompok ISIL (ISIS) pada 2014-2019 di Irak. dan Suriah menarik perhatian global.

Tallha Abdulrazaq, seorang peneliti di Universitas Exeter, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa "pecahnya" al-Qaeda menjadi semakin jelas setelah pengambilalihan al-Zawahiri.

“Meskipun dia mewarisi jubah kepemimpinan, dia tidak mewarisi legitimasi Osama bin Laden sebagai pemimpin mujahid, atau kredibilitas dan legitimasi dan karismanya di antara berbagai kelompok mujahidin,” kata Abdulrazaq.

Serangan pesawat tak berawak AS menewaskan al-Zawahiri di tempat persembunyian di ibukota Afghanistan, Presiden Joe Biden mengatakan pada hari Senin, menambahkan "keadilan telah disampaikan" kepada keluarga dari serangan 11 September 2001.

David Des Roches, rekan senior non-residen di Forum Internasional Teluk, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa itu adalah “momen yang membanggakan” bagi Biden, “hanya marah oleh fakta bahwa itu terjadi di Kabul, yang menimbulkan momok penarikan diri dari Afghanistan, dan, tentu saja, organisasi teroris dengan jelas membangun kembali diri mereka sendiri”.

Para pejabat AS mengatakan keluarga al-Zawahiri pindah ke Kabul awal tahun ini, dan kemudian pemimpin al-Qaeda bergabung dengan mereka. Dia tidak meninggalkan gedung tetapi sering terlihat di balkon, di mana dia akhirnya terbunuh.

Colin Clarke, direktur penelitian di Soufan Group, sebuah perusahaan keamanan global, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa kematiannya akan menjadi “pukulan signifikan” bagi kelompok itu, dan mengatakan kehadirannya di Kabul menimbulkan pertanyaan tentang hubungannya dengan Taliban.

"Ini memberi tahu kita bahwa dia menjadi jauh lebih nyaman selama setahun terakhir sejak Taliban mengambil alih," kata Clarke.

 

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...