Para Ilmuwan Mampu Menghidupkan Kembali Organ Babi yang Mati, Jadi Terobosan Baru Dalam Transplantasi Manusia

Kamis, 04 Agustus 2022 | 10:27 WIB
Para Ilmuwan Mampu Menghidupkan Kembali Organ Babi yang Mati, Jadi Terobosan Baru Dalam Transplantasi Manusia Para Ilmuwan Mampu Menghidupkan Kembali Organ Babi yang Mati, Jadi Terobosan Baru Dalam Transplantasi Manusia

RIAU24.COM -  Para ilmuwan berhasil menghidupkan kembali organ babi satu jam setelah hewan-hewan itu mati dalam sebuah terobosan yang dapat merevolusi transplantasi manusia.

Ketika jantung berhenti berdetak, kurangnya aliran darah mulai menghancurkan sel dan organ tubuh.

Baca Juga: Tidak Puas Dengan Kinerja Biz, Perusahaan Induk Snapchat Pertimbangkan PHK!

Namun, dengan menggunakan teknologi baru, para peneliti mampu mengembalikan sirkulasi pada babi yang mati.

Di masa depan, itu dapat digunakan untuk mengobati kerusakan organ akibat serangan jantung atau stroke – menyelamatkan pasien yang akan meninggal.

Sementara uji coba, dan penggunaan pada manusia, masih jauh, para ilmuwan juga mengatakan sistem itu dapat mengubah donasi organ, memungkinkan mereka untuk diangkut untuk waktu yang lebih lama. 

Metode yang disebut OrganEx, menghubungkan hewan yang baru saja mati ke pompa yang diisi dengan campuran khusus 13 obat yang dikenal untuk melawan kematian sel dan peradangan.

Tim dari Universitas Yale menguji sistem pada babi yang telah dibius dan mati karena serangan jantung.

Hasilnya, yang diterbitkan dalam jurnal Nature, menunjukkan aktivitas pada organ termasuk jantung, hati dan ginjal, dengan beberapa fungsi pulih sepenuhnya. 

Meskipun seekor babi belum dapat sepenuhnya bertahan hidup, jantung mereka mulai berdetak dan hewan-hewan itu menyentakkan kepala dan leher mereka beberapa jam setelah kematian.

Baca Juga: Luar Biasa! Seorang Bocah Berusia 12 Tahun Dari Haryana, Berhasil Membuat 3 Aplikasi dan Pecahkan Rekor Dunia Guinness

Penulis David Andrijevic berkata: "Semua sel tidak langsung mati. Ini adalah proses di mana Anda dapat mengintervensi, menghentikan, dan memulihkan beberapa fungsi seluler."

Sementara itu, embrio buatan manusia telah diciptakan di laboratorium pertama di dunia yang mengabaikan kebutuhan telur atau sperma.

Para ilmuwan dari Weizmann Institute of Science di Israel menggunakan sel punca dari tikus untuk membuat struktur seperti embrio sintetis, dengan awal dari otak, usus, dan jantung yang berdetak.

Studi ini dapat membantu untuk memahami keguguran, dan menyediakan sumber sel dan jaringan baru untuk transplantasi manusia. Bahkan suatu hari bisa memungkinkan dua orang dari jenis kelamin yang sama atau satu orang untuk memiliki bayi sendiri.

Para ilmuwan, yang penelitiannya diterbitkan dalam jurnal Cell, juga berharap mereka dapat menggunakan embrio serupa di masa depan untuk mengurangi kebutuhan pengujian pada hewan. Tetapi para peneliti menekankan bahwa embrio manusia yang mulai mengembangkan jaringan dan organ masih jauh dari kenyataan.

PenulisR24/dev


Loading...

Terpopuler

Loading...