Setelah Iklan Es Krim yang Kontroversial, Iran Larang Wanita Tampil Sebagai Bintang Iklan

Sabtu, 06 Agustus 2022 | 08:23 WIB
Setelah Iklan Es Krim yang Kontroversial, Iran Larang Wanita Tampil Sebagai Bintang Iklan Setelah Iklan Es Krim yang Kontroversial, Iran Larang Wanita Tampil Sebagai Bintang Iklan

RIAU24.COM - Sebagai bagian dari upaya untuk memperkuat hukum jilbab dan kesucian negara, Kementerian Kebudayaan dan Bimbingan Islam Iran telah melarang perempuan tampil sebagai bintang iklan.

Dilansir dari Radio Free Europe, kementerian memberi tahu perusahaan periklanan dalam sebuah surat bahwa perempuan tidak lagi diizinkan untuk membintangi semua jenis iklan atau komersial.

Iran melarang wanita dalam iklan

Baca Juga: SM Entertainment Sebut Aespa Kunci Kesuksesan Perusahaan di Masa Depan

Perintah untuk melarang wanita dalam iklan datang hanya beberapa hari setelah iklan kontroversial yang dibintangi seorang wanita dengan jilbab longgar menggigit es krim Magnum memicu kemarahan di antara para pemimpin Islam garis keras Iran.

Iran melarang wanita dalam iklan

Ulama Iran marah dengan video tersebut dan menuntut agar produsen es krim, Domino, dituntut. Pejabat membalas dengan menyatakan bahwa iklan itu "melawan kesusilaan publik" dan "penghinaan" terhadap "moral perempuan."

Sejak revolusi Islam 1979, jilbab telah menjadi kewajiban di Iran.

Meskipun demikian, banyak wanita baru-baru ini bergabung dengan kampanye media sosial baru yang menentang patroli jalanan penegakan jilbab, mengangkat suara mereka menentang undang-undang tersebut.

Baca Juga: Hanteo Chart: Girls Generation Memecahkan Rekor Penjual Album 'Forever 1' Terlaris Minggu Pertama di Korea Selatan

Iran melarang wanita dalam iklan

Menurut surat yang ditujukan kepada perusahaan periklanan oleh Kementerian Kebudayaan dan Bimbingan Islam Iran, larangan tersebut sesuai dengan keputusan Dewan Tertinggi Revolusi Kebudayaan.

Badan yang bertanggung jawab untuk memerintahkan kebenaran dan melarang kejahatan di Republik Islam Iran telah mengajukan gugatan terhadap produsen es krim Iran Domino atas dua iklan kontroversial, yang dikatakan melawan kesusilaan publik dan menghina nilai-nilai perempuan. 

Perundang-undangan setempat juga menetapkan pelarangan "penggunaan instrumental" terhadap perempuan, laki-laki, dan anak-anak. 

Iran melarang wanita dalam iklan

Seluruh insiden ini diambil dalam konteks masalah yang lebih signifikan—penerapan jilbab publik oleh Iran, yang coba diprotes oleh banyak wanita.

Iran melarang wanita dalam iklan

Dalam beberapa tahun terakhir, wanita di Iran terancam diangkat dan dihukum jika melepas jilbab mereka di depan umum.

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...