Mantan Karyawan Twitter Dinyatakan Bersalah Setelah Menjadi Mata-mata untuk Keluarga Kerajaan Arab Saudi

Rabu, 10 Agustus 2022 | 11:12 WIB
Mantan karyawan Twitter dinyatakan bersalah atas perbuatannya yang menjadi mata-mata untuk kerajaan Arab Saudi /Reuters Mantan karyawan Twitter dinyatakan bersalah atas perbuatannya yang menjadi mata-mata untuk kerajaan Arab Saudi /Reuters

RIAU24.COM - Ahmad Abouammo, mantan karyawan Twitter dinyatakan bersalah setelah memata-matai pejabat Saudi termasuk mereka yang dekat dengan putra mahkota Saudi.

Baca Juga: Mengulang Sejarah Penaklukan Konstantinopel

Pada Selasa, Ahmad, seorang warga negara Saudi didakwa bersalah atas beberapa tuduhan kriminal termasuk menjadi agen ilegal pemerintah asing dan terlibat dalam pencucian uang serta penipuan.

Menurut jaksa AS Colin Sampson, Ahmad telah menjual informasi pengguna Twitter seharga 100.000 dolar dan jam tangan senilai lebih dari 40.000 dolar. Dia menerima barang-barang berharga dari seseorang yang dekat dengan putra mahkota Saudi.

"Bukti menunjukkan bahwa, untuk harga dan berpikir tidak ada yang melihat dan, terdakwa menjual posisinya kepada orang dalam putra mahkota," kata jaksa kepada pengadilan dan juri San Franciso.

Diketahui, para pekerja Twitter saat itu memiliki akses info pengguna yang tidak terbatas.

Menurut salinan putusan, juri berunding selama tiga hari berturut-turut sebelum sampai pada kesimpulan dan menemukan Ahmad bersalah atas enam dari 11 dakwaan.

Dilaporkan, jaksa percaya bahwa Ahmad dan salah satu rekan karyawannya bernama Ali Alzabarah dipekerjakan oleh pejabat Saudi pada tahun 2014 untuk bertindak sebagai mata-mata dan menemukan informasi mengenai akun Twitter yang kritis terhadap rezim.

Penting untuk dicatat bahwa pada saat itu, karyawan Twitter bahkan dapat melihat ke belakang akun anonim dengan mensurvei alamat email, tanggal lahir, nomor telepon, dan data pribadi; artinya setiap individu dapat diidentifikasi dengan mudah.

Setelah menyelesaikan tugasnya yang seharusnya, Ahmad keluar dari Twitter pada tahun 2015 dan beralih pekerjaan untuk posisi di Amazon di kantor pusat utamanya di Seattle.

Baca Juga: Militer Rusia Tangkap Ratusan Warga yang Coba Kabur dari Wajib Militer

Namun, pengacara Ahmad, Angela Chuang berpendapat bahwa itu adalah konspirasi untuk menjebak Ahmad dan jika jaksa ingin mengejar seseorang, seharusnya Ali Alzabarah yang dilaporkan melarikan diri dari AS, menurut pernyataan FBI.

"Sebanyak yang diinginkan pemerintah bahwa Tuan Alzabarah duduk di meja sekarang, ternyata tidak. Dan itu adalah tanggung jawab mereka, mereka membiarkan Tuan Alzabarah melarikan diri dari negara itu saat dia berada di bawah pengawasan FBI." kata Chuang.

(***)

PenulisR24/tya


Loading...
Loading...