Mantan Presiden Sri Lanka Gotabaya Rajapaksa tiba di Thailand

Jumat, 12 Agustus 2022 | 08:46 WIB
Mantan Presiden Sri Lanka Gotabaya Rajapaksa tiba di Thailand Mantan Presiden Sri Lanka Gotabaya Rajapaksa tiba di Thailand

RIAU24.COM Mantan Presiden Sri Lanka Gotabaya Rajapaksa, yang bulan lalu melarikan diri dari protes anti-pemerintah di negaranya, telah tiba di Thailand dengan penerbangan dari Singapura, tempat ia tinggal sejak pertengahan Juli.

Mantan pemimpin itu mendarat dengan jet pribadi di Bandara Internasional Don Mueang Bangkok sekitar pukul 8 malam waktu setempat (13:00 GMT), kata seorang pejabat senior Thailand.

Baca Juga: Mengulang Sejarah Penaklukan Konstantinopel

Dia meninggalkan bagian VIP bandara sekitar 40 menit kemudian bersama istrinya dan masuk ke sedan hitam, media lokal melaporkan.

Pejabat di Thailand pada hari Rabu mengatakan mereka telah diminta oleh pemerintah Sri Lanka untuk mengizinkannya masuk, dan bahwa dia akan diizinkan untuk tinggal sementara.

Rajapaksa

Mantan Presiden Sri Lanka Gotabaya Rajapaksa tiba di Bandara Internasional Don Mueang Bangkok, Thailand [Tananchai Keawsowattana/Reuters]

Perdana Menteri Thailand Prayuth Chan-ocha mengatakan bahwa dia mengetahui maksud kunjungan Rajapaksa dan bahwa kunjungan itu diizinkan karena alasan kemanusiaan karena mantan presiden itu mencari suaka di negara ketiga. Dia tidak merinci tetapi mengatakan Rajapaksa tidak akan terlibat dalam aktivitas politik saat berada di Thailand.

Rajapaksa tidak membuat komentar publik tentang rencana perjalanannya. Setelah melarikan diri dari Sri Lanka bulan lalu, ia pertama-tama pergi ke negara tetangga Maladewa dengan pesawat militer Sri Lanka dan kemudian ke Singapura, di mana visanya berakhir pada Kamis. Dia mengajukan pengunduran dirinya hanya setelah dia meninggalkan Sri Lanka.

Warga Sri Lanka telah menggelar protes jalanan besar-besaran selama berbulan-bulan menuntut reformasi demokrasi dan solusi atas keruntuhan ekonomi negara itu.

Para pengunjuk rasa yang telah menduduki kantor-kantor resmi dan tempat tinggal di ibukota Sri Lanka, Kolombo, menyalahkan salah urus dan korupsi oleh keluarga Rajapaksa atas krisis ekonomi yang telah menyebabkan kekurangan bahan-bahan pokok seperti obat-obatan, makanan dan bahan bakar. Negara kepulauan itu sedang bernegosiasi dengan Dana Moneter Internasional untuk program bailout.

Juru Bicara Kementerian Luar Negeri Thailand Tanee Sangrat mengatakan Rabu bahwa "tinggal di Rajapaksa bersifat sementara dengan tujuan perjalanan selanjutnya" dan bahwa "tidak ada suaka politik yang dicari". Dia mengatakan karena mantan presiden memegang paspor diplomatik, dia akan diizinkan untuk tinggal selama 90 hari tanpa visa.

Baca Juga: Militer Rusia Tangkap Ratusan Warga yang Coba Kabur dari Wajib Militer

Selain dikritik karena salah mengelola ekonomi negaranya, Rajapaksa dituduh oleh kelompok hak asasi manusia terlibat dalam kejahatan perang ketika ia menjadi menteri pertahanan selama perang saudara Sri Lanka, yang berakhir pada 2009.

Sebuah kelompok hak asasi manusia internasional bulan lalu secara resmi meminta Singapura untuk mendakwa Rajapaksa atas kejahatan terhadap kemanusiaan selama perang saudara selama beberapa dekade di negaranya.

Proyek Kebenaran dan Keadilan Internasional yang berbasis di Afrika Selatan mengatakan telah mendesak Singapura untuk menerapkan yurisdiksi universal untuk menangkap mantan presiden karena pelanggaran berat hukum humaniter internasional.

Kamar Jaksa Agung Singapura mengkonfirmasi telah menerima pengaduan dari kelompok hak asasi manusia tanpa memberikan rincian.

Seorang kepercayaan Rajapaksa mengatakan kepada kantor berita AFP bahwa mantan pemimpin itu ingin pulang karena protes terhadap pemerintahannya telah mereda, tetapi penggantinya Ranil Wickremesinghe telah menasihatinya agar tidak kembali lebih awal.

Para pejabat Singapura mengatakan dia melakukan kunjungan pribadi ke negara kota itu dan menteri luar negeri menekankan bahwa dia tidak diberi hak istimewa apa pun.

“Secara umum, pemerintah Singapura tidak memberikan hak istimewa, kekebalan, dan keramahan kepada mantan kepala negara atau kepala pemerintahan,” kata Menteri Luar Negeri Singapura Vivian Balakrishnan dalam jawaban tertulis atas pertanyaan di parlemen pekan lalu.

“Akibatnya, mantan presiden Gotabaya Rajapaksa tidak diberikan hak istimewa, kekebalan, atau keramahan apa pun.”

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...