Lebih Dari 150 Burung Nasar yang Terancam Punah Diracun di Afrika Selatan dan Botswana

Sabtu, 13 Agustus 2022 | 11:37 WIB
Lebih Dari 150 Burung Nasar yang Terancam Punah Diracun di Afrika Selatan dan Botswana Lebih Dari 150 Burung Nasar yang Terancam Punah Diracun di Afrika Selatan dan Botswana

RIAU24.COM -  Setidaknya 150 burung nasar yang terancam punah diracun sampai mati dalam insiden terpisah di Botswana dan Afrika Selatan, kata para konservasionis, memperingatkan bahwa pembunuhan massal mendorong burung-burung itu mendekati kepunahan.

Dalam insiden terbaru, lebih dari 50 burung nasar putih ditemukan mati di distrik Chobe utara Botswana pada hari Jumat, sementara sekitar 100 lainnya ditemukan di Taman Nasional Kruger Afrika Selatan pada hari Kamis, menurut kelompok konservasi burung nasar Vulpro.

Baca Juga: Mengulang Sejarah Penaklukan Konstantinopel

“Dampak dari keracunan ini sangat besar. Ini musim kawin sehingga anak ayam mereka tidak akan bertahan hidup dan pasangan pembiakan telah hilang untuk selamanya,” cuit organisasi itu.

“Populasi burung nasar tidak dapat menahan kerugian ini dan ancaman kepunahan semakin mendekat.”

Dalam kedua kasus keracunan, burung-burung itu mati setelah diberi makan dari bangkai kerbau, yang tampaknya telah dicampur dengan racun, kata pendiri Vulpro, Kerri Wolter.

“Apa yang membuat ini lebih menjadi bencana adalah bahwa sekarang musim kawin” dan anak ayam tidak akan bertahan hidup tanpa orang tua mereka, kata Wolter.

Pejabat taman di Afrika Selatan mengatakan mereka sedang menyelidiki insiden itu, menambahkan beberapa bangkai tampaknya telah diambil untuk bagian tubuh mereka.

“Mengingat status kritis burung nasar secara global, keracunan pada skala ini menempatkan spesies pada risiko kepunahan yang meningkat,” Yolan Friedmann, kepala kelompok konservasi Trust Satwa Liar Terancam Punah, mengatakan dalam sebuah pernyataan tentang insiden Kruger.

Baca Juga: Militer Rusia Tangkap Ratusan Warga yang Coba Kabur dari Wajib Militer

Keracunan burung nasar tidak jarang terjadi di Afrika selatan yang kaya satwa liar, di mana mereka dimangsa oleh pemburu liar karena mereka menarik perhatian yang tidak diinginkan pada kegiatan ilegal mereka.

Kepala mereka juga digunakan dalam pengobatan tradisional, menurut kelompok satwa liar.

Hering punggung putih terdaftar di "daftar merah" spesies burung yang terancam punah oleh International Union for Conservation of Nature (IUCN).

Salah satu kematian burung nasar terbesar yang tercatat dalam beberapa tahun terakhir di Botswana adalah pada 2019, ketika 537 bangkai ditemukan di cagar alam Chobe setelah mereka memakan bangkai tiga gajah yang dibunuh oleh pemburu liar.

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...