Hari Gajah Sedunia: India Kehilangan Banyak Gajah Karena Sengatan Listrik Dan Dilindas Kereta Api, Daripada Perburuan

Sabtu, 13 Agustus 2022 | 13:36 WIB
Hari Gajah Sedunia: India Kehilangan Banyak Gajah Karena Sengatan Listrik Dan Dilindas Kereta Api, Daripada Perburuan Hari Gajah Sedunia: India Kehilangan Banyak Gajah Karena Sengatan Listrik Dan Dilindas Kereta Api, Daripada Perburuan

RIAU24.COM - Sejak 2012, setiap tahun, 12 Agustus diperingati sebagai Hari Gajah Sedunia untuk menarik perhatian pada konservasi hewan darat terbesar di dunia, yang populasinya sedang dihancurkan secara global.

Baik gajah Asia maupun Afrika telah menjadi korban perburuan liar, hilangnya habitat, dan konflik manusia-gajah yang menyebabkan populasinya di beberapa wilayah hampir punah.

Hari Gajah Sedunia

Populasi gajah di India

India adalah rumah bagi jumlah terbesar Gajah Asia, terhitung hampir 60% dari populasi jumbo.

Menurut perkiraan 2017, India memiliki total 29.964 gajah liar.

Baca Juga: Mengulang Sejarah Penaklukan Konstantinopel

Tamil Nadu, Kerala, Karnataka, Andaman dan Kepulauan Nicobar, Andhra Pradesh dan Maharashtra menyumbang populasi tertinggi — 14.612 gajah sementara Arunachal Pradesh, Assam, Meghalaya, Tripura, Nagaland, wilayah utara Benggala Barat, Manipur dan Mizoram adalah rumah bagi 10.139 gajah.

Gajah

Di antara negara bagian, Karnataka memiliki jumlah gajah liar tertinggi di India dengan 6.049, diikuti oleh Assam di 5.719, Kerala di 5.706, dan Tamil Nadu - di 2.761.

Bahkan di India, yang memiliki 32 suaka gajah, populasinya di alam liar menurun dan sebagian besar aktivitas manusia disalahkan.

Pada Desember 2021, Union Ministry of Environment, Forest and Climate Change (MoEFCC) mengatakan bahwa dalam sepuluh tahun antara 2010-2020 total 1.160 gajah dibunuh di India karena alasan selain penyebab alami.

Baca Juga: Militer Rusia Tangkap Ratusan Warga yang Coba Kabur dari Wajib Militer

Dari jumlah ini, sengatan listrik menyumbang lebih dari setengah kematian yang tidak wajar. Sementara total 741 gajah tewas setelah bersentuhan dengan kabel hidup, 186 jumbo kehilangan nyawa mereka di rel kereta api.

Gajah Tewas di Jalur Kereta Api

Faktanya, ini lebih tinggi dari jumlah gajah yang dibunuh oleh pemburu dalam periode yang sama, yaitu 169. Keracunan adalah penyebab utama kematian gajah yang tidak wajar di alam liar - 64. Karnataka dan Odisha mencatat jumlah maksimum kematian gajah karena tersengat listrik - 133, diikuti oleh Assam di 129.

Assam memiliki jumlah kematian gajah tertinggi karena tertabrak kereta api dengan 62 kematian, diikuti oleh Benggala Barat dengan 57 kematian.

Assam melaporkan jumlah gajah keracunan tertinggi - 32, dan Odisha berada di urutan kedua dengan 15 kematian. 245 kematian tidak wajar dalam tiga tahun di Odisha

Dalam beberapa tahun terakhir, Odisha telah muncul sebagai perhatian utama dengan negara yang mencatat total 245 kematian gajah liar karena penyebab yang tidak wajar dalam tiga tahun.

Kematian Gajah Assam

Pada bulan Juli 2022, Santosh Singh Saluja MLA dari Kantabanji di distrik Bolangir mengatakan kepada Majelis Odisha bahwa total 784 gajah telah mati dalam 10 tahun terakhir karena penyebab yang tidak wajar seperti kecelakaan di jalan raya dan kereta api, perburuan, dan sengatan listrik. 82 jumbo meninggal pada 2019-20, sementara 77 meninggal pada 2020-21 dan 86 pada 2021-22.

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...