Perusahaan Dolar vs Aussie, Euro di Tengah Kekhawatiran Resesi yang Meningkat

Selasa, 16 Agustus 2022 | 11:23 WIB
Dolar vs Aussie, Euro di Tengah Kekhawatiran Resesi yang Meningkat /Reuters Dolar vs Aussie, Euro di Tengah Kekhawatiran Resesi yang Meningkat /Reuters

RIAU24.COM Dolar AS yang aman melayang di dekat level tertinggi satu minggu pada hari Selasa sementara Aussie, euro dan yuan China tetap di bawah tekanan karena data ekonomi global yang lemah memicu kekhawatiran resesi.

Baca Juga: Mengusung Konsep Multi - Brand, FCL Hadir di Pekanbaru

Indeks dolar, yang mengukur greenback terhadap enam mata uang utama, bertahan stabil di 106,51, tepat di bawah puncak sesi sebelumnya di 106,55, terkuat sejak Senin pekan lalu.

Euro, mata uang yang paling tertimbang dalam indeks dolar, sedikit berubah pada $1,0158 setelah sebelumnya merosot ke terlemah sejak 5 Agustus di 1,0154.

Sterling turun 0,1 persen pada $ 1,2040, terendah sejak 5 Agustus.

Terhadap yen, mata uang surga yang banyak dicari, dolar turun 0,09 persen menjadi 133,19.

Tawaran keamanan global didorong oleh serangkaian indikator ekonomi dunia yang lemah.

Pada hari Senin, data menunjukkan kepercayaan pembangun rumah keluarga tunggal AS dan aktivitas pabrik negara bagian New York turun pada Agustus ke level terendah sejak dekat awal pandemi Covid 19.

Itu mengikuti data aktivitas China yang secara mengejutkan lemah yang mencakup output industri, penjualan ritel, dan investasi aset tetap karena pemulihan yang baru lahir dari lockdown Covid 19 yang kejam dan menggoyahkan.

Terhadap yuan lepas pantai, dolar naik 0,07 persen menjadi 6,8174, kembali ke tertinggi Senin di 6,8200, level terakhir sejak pertengahan Mei.

Dolar Australia merosot ke level $0,70005, mengancam akan turun di bawah level psikologis 70 sen untuk pertama kalinya sejak Rabu.

Selandia Baru merosot ke $0,6349, juga terendah sejak Rabu.

Reserve Bank of New Zealand secara luas diperkirakan akan menaikkan suku bunga setengah poin lagi pada hari Rabu, dengan fokus pada apakah pembuat kebijakan mengikuti Federal Reserve dan Reserve Bank of Australia dalam beralih ke pendekatan yang lebih didorong oleh data.

Baca Juga: Apple Memangkas Target Produksi iPhone 14 Sebesar 6 Juta Unit Karena Ini

"Pelemahan di ekonomi AS dan China biasanya merupakan pertanda buruk untuk mata uang komoditas," termasuk Aussie dan Selandia Baru, tulis ahli strategi Commonwealth Bank of Australia Joseph Capurso dalam sebuah catatan kepada klien.

"Jalur resistensi paling rendah untuk NZD (Selandia Baru) lebih rendah sampai pertemuan kebijakan Reserve Bank of New Zealand besok," pungkas Joseph.

(***)

PenulisR24/tya


Loading...
Loading...