Akademi Film AS Meminta Maaf Kepada Aktivis Pribumi Atas Penyalahgunaan Oscar

Selasa, 16 Agustus 2022 | 15:41 WIB
Sacheen Littlefeather menjadi sasaran pelecehan rasis setelah membela hak-hak penduduk asli Amerika pada upacara Academy Award 1973, di mana dia mengkritik penggambaran yang menghina penduduk asli Amerika di industri film AS [File: AP Photo] Sacheen Littlefeather menjadi sasaran pelecehan rasis setelah membela hak-hak penduduk asli Amerika pada upacara Academy Award 1973, di mana dia mengkritik penggambaran yang menghina penduduk asli Amerika di industri film AS [File: AP Photo]

RIAU24.COM -  Academy of Motion Picture Arts and Sciences telah meminta maaf kepada Sacheen Littlefeather, seorang aktivis penduduk asli Amerika yang mengalami pelecehan ketika dia mengambil sikap pada tahun 1970-an melawan rasisme anti-Pribumi di industri film Amerika Serikat.

Akademi film AS mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Senin bahwa mereka akan menjadi tuan rumah Littlefeather, sekarang 75, untuk malam percakapan dan penyembuhan pada 17 September.

Baca Juga: Mengulang Sejarah Penaklukan Konstantinopel

Littlefeather menerima surat permintaan maaf resmi dari kepala akademi pada bulan Juni, hampir 50 tahun setelah tampil di panggung pada upacara penghargaan Oscar 1973 untuk mengecam penggambaran stereotip penduduk asli Amerika dalam film.

Dia menjadi sasaran pelecehan rasis setelah dia mengumumkan bahwa aktor Marlon Brando tidak akan menerima penghargaan untuk penampilannya di " The Godfather " sebagai protes atas perlakuan buruk yang diterima penduduk asli Amerika di industri film.

“Beban emosional yang telah Anda alami dan biaya untuk karier Anda sendiri di industri kami tidak dapat diperbaiki. Sudah terlalu lama keberanian yang Anda tunjukkan tidak diakui. Untuk ini, kami menyampaikan permintaan maaf terdalam dan kekaguman kami yang tulus,” kata Presiden Akademi saat itu David Rubin dalam surat yang dirilis pada hari Senin.

“Ini adalah mimpi yang menjadi kenyataan,” kata Littlefeather dalam pernyataan yang dibagikan oleh akademi. “Sungguh menggembirakan melihat betapa banyak yang telah berubah sejak saya tidak menerima Academy Award 50 tahun yang lalu.”

Oscar 1973 berlangsung selama periode meningkatnya aktivisme Pribumi di AS, termasuk pendudukan Gerakan Indian Amerika atas Wounded Knee di South Dakota sebagai protes atas warisan kekerasan dan diskriminasi anti-Pribumi di negara itu.

Wounded Knee adalah tempat pembantaian masyarakat Pribumi oleh militer AS pada tahun 1890 yang menewaskan ratusan pria, wanita, dan anak-anak.

Baca Juga: Militer Rusia Tangkap Ratusan Warga yang Coba Kabur dari Wajib Militer

Mengenakan gaun kulit rusa dan sepatu kets, Littlefeather menusuk industri dalam pidato 60 detik di panggung Oscar 1973 yang menarik perhatian pada penggambaran penduduk asli Amerika yang menghina dalam film dan acara televisi AS.

Saat dia berbicara, penonton mencemoohnya, dan aktor John Wayne dikatakan telah menahan diri untuk mencoba menyerangnya di atas panggung. Littlefeather juga mengatakan bahwa dia mengalami serangan pribadi, diskriminasi, dan penghinaan atas pendiriannya untuk hak- hak Pribumi .

Dalam surat itu, Rubin menyebut pidatonya sebagai "pernyataan kuat yang terus mengingatkan kita tentang perlunya rasa hormat dan pentingnya martabat manusia".

Akademi telah berusaha untuk memperhitungkan tuduhan kurangnya keragaman ras dalam beberapa tahun terakhir.

Littlefeather menyambut baik perubahan tersebut, dengan mengatakan bahwa “mengenai permintaan maaf Akademi kepada saya, kami orang India adalah orang-orang yang sangat sabar—baru 50 tahun! Kita perlu menjaga selera humor kita tentang hal ini setiap saat. Ini adalah metode kami untuk bertahan hidup.”

Pada acara September di Los Angeles, Littlefeather akan bergabung dengan produser Bird Runningwater, ketua bersama Aliansi Adat akademi, untuk bercakap-cakap.

Littlefeather menguraikan keputusannya untuk berbicara menentang diskriminasi dalam sebuah wawancara awal tahun ini.

“Saya merasa bahwa harus ada penduduk asli , orang kulit hitam, orang Asia, orang Chicano — saya merasa harus ada penyertaan semua orang,” kata Littlefeather. “Pelangi orang yang harus terlibat dalam menciptakan citra mereka sendiri.”

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...