Penduduk Xinjiang Mengeluh Kelaparan Setelah 40 Hari Penguncian Covid-19

Kamis, 15 September 2022 | 10:11 WIB
Penduduk Xinjiang Mengeluh Kelaparan Setelah 40 Hari Penguncian Covid-19 Penduduk Xinjiang Mengeluh Kelaparan Setelah 40 Hari Penguncian Covid-19

RIAU24.COM - Penduduk sebuah kota di wilayah Xinjiang di bagian barat jauh China mengatakan mereka telah kehabisan makanan setelah lebih dari 40 hari di bawah penguncian ketat virus corona.

Dalam unggahan yang dibagikan di media sosial Tiongkok, serta platform termasuk TikTok dan Twitter, penduduk Ghulja menunjukkan lemari es kosong dan anak-anak yang kelaparan. Yang lain menangis menceritakan pengalaman mereka selama penguncian, yang dimulai pada awal Agustus.

China tetap berkomitmen pada kebijakan 'nol COVID' , mengurung seluruh komunitas di rumah mereka untuk waktu yang lama - dengan pasokan makanan dikirim - dan mengharuskan mereka menjalani pengujian rutin.

Penguncian di Ghulja juga telah memicu tuduhan bahwa sebagian besar Muslim Uighur, kelompok etnis Turki yang berasal dari Xinjiang, menjadi sasaran.

China telah dituduh menjalankan jaringan pusat penahanan dan penjara di wilayah tersebut dan menahan sekitar satu juta warga Uighur dan sebagian besar minoritas Muslim lainnya dalam sistem yang menurut Perserikatan Bangsa-Bangsa mungkin merupakan " kejahatan terhadap kemanusiaan ".

Beijing berpendapat kamp-kamp itu adalah pusat pelatihan keterampilan kejuruan yang diperlukan untuk mengatasi “ekstremisme”.

Penguncian sebelumnya di Xinjiang sangat sulit, dengan pengobatan paksa, penangkapan dan penduduk disemprot dengan disinfektan.

Baca Juga: Benarkah Brad Pitt dan Emily Ratajkowski Berkencan? Simak Faktanya

Yasinuf, seorang Uighur yang belajar di sebuah universitas di Eropa, mengatakan ibu mertuanya mengirim pesan suara yang menakutkan akhir pekan lalu yang mengatakan bahwa dia dipaksa ke karantina terpusat karena batuk ringan. Petugas yang datang untuknya mengingatkannya pada saat suaminya dibawa ke kamp selama lebih dari dua tahun, katanya.

"Ini hari penghakiman," desahnya dalam rekaman audio yang diulas oleh The Associated Press. “Kami tidak tahu apa yang akan terjadi kali ini. Yang bisa kita lakukan sekarang adalah mempercayai pencipta kita.”

Yasinuf mengatakan orang tuanya memberi tahu dia bahwa mereka kehabisan makanan, meskipun telah menimbun sebelum kuncian. Tanpa pengiriman, dan dilarang menggunakan oven halaman belakang mereka karena takut menyebarkan virus, orang tuanya bertahan hidup dengan adonan mentah yang terbuat dari tepung, air, dan garam. Yasinuf menolak memberikan nama keluarganya karena takut akan pembalasan terhadap kerabatnya.

Dia mengatakan dia tidak bisa belajar atau tidur dalam beberapa hari terakhir, karena memikirkan kerabatnya di Ghulja.

“Suara mereka selalu ada di kepala saya, mengatakan hal-hal seperti saya lapar, tolong bantu kami,” katanya. "Ini adalah abad ke-21, ini tidak terpikirkan."

Nyrola Elima, seorang Uighur dari Ghulja, mengatakan ayahnya menjatah persediaan tomat mereka yang semakin menipis, berbagi satu setiap hari dengan neneknya yang berusia 93 tahun. Dia mengatakan bibinya panik karena dia kekurangan susu untuk memberi makan cucunya yang berusia 2 tahun.

'Kekurangan dan kekurangan'

Pekan lalu, gubernur setempat meminta maaf pada konferensi pers atas “kekurangan dan kekurangan” dalam tanggapan pemerintah terhadap virus corona, termasuk “titik-titik buta dan titik-titik yang terlewatkan”, dan menjanjikan perbaikan.

Tetapi bahkan ketika pihak berwenang mengakui keluhan tersebut, sensor bekerja untuk membungkam mereka. Postingan dihapus dari media sosial China. Beberapa video telah dihapus dan diunggah ulang puluhan kali saat netizen berjuang melawan sensor online.

Orang-orang mengantri di belakang selotip topeng di kios buah di Urumqi dengan dua pemilik kios mengenakan jas hazmat.

Beberapa orang Tionghoa Han juga tinggal di Xinjiang, dan mereka juga menggunakan media sosial untuk mengeluh tentang efek penguncian yang berkepanjangan di Ghulja [File: cnsphoto via Reuters]

Beberapa orang di wilayah tersebut mengatakan kepada AP bahwa unggahan online mencerminkan sifat penguncian yang mengerikan, tetapi menolak untuk merinci situasi mereka sendiri, dengan mengatakan bahwa mereka takut akan akibatnya.

Pada hari Minggu, polisi mengatakan mereka menahan empat pengguna internet, menuduh mereka menyebarkan desas-desus tentang wabah COVID-19.

Keempatnya diperintahkan untuk menjalani antara lima dan 10 hari penahanan administratif di Yining, nama Cina untuk Ghulja, menurut sebuah laporan di South China Morning Post Hong Kong. Dikatakan polisi tidak mengungkapkan etnis mereka yang ditangkap, tetapi mereka semua memiliki nama yang menunjukkan bahwa mereka adalah orang Tionghoa Han.

“Para tahanan menyebarkan desas-desus di internet, menghasut sentimen antagonis, mengganggu ketertiban tindakan anti-pandemi, [yang] mengakibatkan dampak sosial yang negatif,” kata polisi.

Baca Juga: Mendiang Alan Rickman, Pemain Karakter Snape Ungkap Pernah Berencana Untuk Berhenti dari Harry Potter

Lebih dari 600 orang ditahan pada hari Senin di sebuah desa Ghulja setelah mereka menentang penguncian untuk memprotes kekurangan makanan, menurut Radio Free Asia (RFA). Beberapa orang telah meninggal, kata para pengunjuk rasa.

“Kami keluar karena kematian, jika tidak kami akan tetap diam,” kata seorang pengunjuk rasa dalam sebuah video yang diposting di media sosial, menurut RFA.

AP mengatakan arahan yang bocor dari kantor pemerintah menunjukkan pekerja diperintahkan untuk menghindari informasi negatif dan menyebarkan "energi positif". Satu mengarahkan media pemerintah untuk memfilmkan "senior tersenyum" dan "anak-anak bersenang-senang" di lingkungan yang muncul dari penguncian.

"Mereka yang melakukan hype, menyebarkan desas-desus, dan membuat tuduhan yang tidak masuk akal harus ditangani sesuai dengan hukum," peringatan lain memperingatkan.

AP tidak dapat memverifikasi pemberitahuan secara independen. Kementerian Luar Negeri China tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Kondisi sudah mulai membaik untuk beberapa orang. Seorang warga, yang dihubungi melalui telepon, mengatakan pengiriman makanan dilanjutkan setelah berhenti selama beberapa minggu. Warga di kompleksnya sekarang diizinkan berjalan-jalan di halaman mereka selama beberapa jam sehari.

“Situasinya berangsur-angsur membaik, menjadi jauh lebih baik,” katanya.

Pihak berwenang telah memerintahkan pengujian massal dan penguncian distrik di kota-kota di seluruh China tahun ini, dengan jutaan orang di Shanghai, kota terbesar di negara itu, bertahan selama berminggu-minggu dalam penguncian yang dimulai pada bulan April dan menyebabkan kemarahan dan keluhan. Baru-baru ini, pulau resor tropis Sanya , kota barat daya Chengdu, dan kota pelabuhan utara Dalian telah terpengaruh, dengan China berusaha mengendalikan penyebaran virus menjelang kongres partai kunci bulan depan.  ***

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...