Texas Mengirim Dua Bus Migran ke Rumah Wakil Presiden AS

Jumat, 16 September 2022 | 08:55 WIB
Texas Mengirim Dua Bus Migran ke Rumah Wakil Presiden AS Texas Mengirim Dua Bus Migran ke Rumah Wakil Presiden AS

RIAU24.COM -  Dua bus yang membawa migran dan pencari suaka telah tiba di dekat rumah Wakil Presiden Amerika Serikat Kamala Harris di Washington, DC, yang dikecam oleh para kritikus sebagai upaya Partai Republik untuk menggunakan migran sebagai "pion politik" menjelang pemilihan paruh waktu.

Greg Abbott, Gubernur Texas dari Partai Republik, mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Kamis bahwa 100 migran dari Kolombia, Kuba, Guyana, Nikaragua, Panama, dan Venezuela diturunkan di dekat kediaman Harris.

“Texas akan terus mengirim migran ke kota-kota perlindungan seperti Washington, DC sampai Presiden [Joe] Biden dan Border Czar Harris melangkah dan melakukan pekerjaan mereka untuk mengamankan perbatasan,” kata Abbott.

Harris ditunjuk tahun lalu oleh Biden, seorang Demokrat, untuk memimpin upaya pemerintahannya untuk membendung migrasi di perbatasan selatan AS dengan Meksiko, yang telah melihat lonjakan kedatangan pencari suaka dalam beberapa bulan terakhir.

Heidi Zhou-Castro dari Al Jazeera, melaporkan di luar rumah Harris pada hari Kamis, mengatakan sekitar 100 orang yang hanya membawa beberapa barang keluar dari bus setelah perjalanan yang lebih dari 30 jam.

Dia mengatakan seorang bayi dan orang lain yang menderita diabetes langsung dibawa ke rumah sakit. Yang lain dibawa ke gereja terdekat di mana mereka diberi makanan dan tempat tinggal sebelum relawan membantu mereka mencapai tujuan berikutnya, kata Zhou-Castro.

Baca Juga: Lima Orang Tewas Saat Topan Noru Melanda Filipina Utara

Pekerja bantuan yang menanggapi di tempat kejadian mengatakan "ini adalah penghinaan lain bahwa orang-orang ini, yang mencoba untuk melarikan diri dari kekerasan dan kemiskinan di Amerika Latin, dibuat menderita dalam perjalanan yang kadang-kadang sudah tidak manusiawi", Zhou-Castro melaporkan.

Sejak April, Abbott telah mengangkut migran keluar dari Texas ke Washington, DC , New York City dan Chicago – kota-kota dengan walikota Demokrat – sebagai bagian dari strategi politik untuk mengecam kebijakan imigrasi pemerintahan Biden, yang menurut Abbott mendorong kedatangan di negara bagiannya. .

Gubernur Arizona Doug Ducey telah mengadopsi kebijakan yang sama.

Gubernur Partai Republik mengatakan upaya itu bertujuan untuk menyoroti rekor jumlah migran yang mencoba menyeberang ke AS melalui perbatasan selatannya, dan untuk berbagi beban menampung pencari suaka.

Texas sering menjadi tujuan pertama bagi para migran yang menyeberang dari Meksiko, dan Abbott mengatakan bahwa mengirim orang ke bagian lain negara itu akan memberikan bantuan kepada komunitas perbatasan Texas.

“Kami mengirim migran ke halaman belakang [Harris] untuk meminta pemerintah Biden melakukan tugasnya & mengamankan perbatasan,” tweetnya.

Gubernur Florida Ron DeSantis, seorang Republikan, juga baru-baru ini bergabung dalam upaya tersebut. Pada hari Rabu, ia menerbangkan dua pesawat imigran ke Martha's Vineyard, tujuan liburan musim panas yang kaya di negara bagian Massachusetts, AS.

Baca Juga: Korban Tewas Dalam Tragedi Kapal Bangladesh Meningkat Menjadi 32 Orang Sementara Puluhan Lainnya Menghilang

"Ya, Florida dapat mengkonfirmasi dua pesawat dengan imigran ilegal yang tiba di Martha's Vineyard hari ini adalah bagian dari program relokasi negara bagian untuk mengangkut imigran ilegal ke tujuan suaka," Taryn Fenske, direktur komunikasi gubernur, mengatakan kepada Fox News Digital.

“Penduduk Martha's Vineyard seharusnya senang dengan hal ini. Mereka memilih kota perlindungan – mereka mendapatkan kota perlindungan mereka sendiri,” kata Christina Pushaw, juru bicara kampanye pemilihan ulang DeSantis, di Twitter.

“Kota Suaka” adalah istilah yang mengacu pada kotamadya yang tidak bekerja sama dengan otoritas federal yang berusaha menahan atau mendeportasi imigran tidak berdokumen.

Tetapi beberapa pejabat negara bagian dan lokal, serta pendukung hak migrasi, telah mengutuk upaya Partai Republik sebagai "jahat dan tidak manusiawi".

Awal bulan ini, Walikota Chicago Lori Lightfoot menuduh Abbott “membuat krisis manusia” dengan mengirim “manusia — bukan kargo, bukan kargo, tetapi manusia — melintasi negara itu ke tujuan yang tidak pasti”.

Perwakilan negara bagian Massachusetts Dylan Fernandes, seorang Demokrat yang mewakili Martha's Vineyard, mengatakan di Twitter bahwa para imigran telah tiba tanpa peringatan dari Florida.

“Banyak yang tidak tahu di mana mereka berada. Mereka mengatakan bahwa mereka diberitahu bahwa mereka akan diberi tempat tinggal dan pekerjaan. Penduduk pulau tidak diberi pemberitahuan tetapi berkumpul sebagai komunitas untuk mendukung mereka, ”kata Fernandes di Twitter.

“Partai Republik yang menyebut diri mereka Kristen telah merencanakan selama beberapa waktu untuk menggunakan kehidupan manusia – pria, wanita, dan anak-anak – sebagai pion politik [sic]. Itu jahat dan tidak manusiawi," tulisnya.

Sementara itu, Walikota Washington, DC Muriel Bowser pekan lalu mengumumkan keadaan darurat publik atas kedatangan bus migran yang terus berlanjut.

Distrik itu sebelumnya meminta bantuan Garda Nasional AS untuk membantu membendung “krisis kemanusiaan yang berkembang” yang dipicu oleh kedatangan ribuan migran, tetapi Pentagon menolak permintaan tersebut.  ***

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...