Penyerbuan Konser Guatemala Menyebabkan Sedikitnya 9 Tewas dan 20 Terluka

Jumat, 16 September 2022 | 08:59 WIB
Penyerbuan Konser Guatemala Menyebabkan Sedikitnya 9 Tewas dan 20 Terluka Penyerbuan Konser Guatemala Menyebabkan Sedikitnya 9 Tewas dan 20 Terluka

RIAU24.COM -  Sedikitnya sembilan orang tewas dan 20 lainnya luka-luka akibat terinjak-injak di sebuah konser terbuka di Guatemala barat , kata pekerja darurat.

Media lokal melaporkan bahwa para korban hancur ketika ribuan orang mencoba meninggalkan lapangan terbuka di akhir konser selama festival tradisional "Xelafer" di Quetzaltenango, sekitar 200 km (125 mil) barat ibukota Guatemala City, awal pada hari Kamis.

Pekerja pertolongan pertama membantu orang yang terluka dan ambulans berada di lokasi, gambar dari Palang Merah Guatemala menunjukkan di Twitter.

“Palang Merah Guatemala dan petugas pemadam kebakaran sukarelawan menstabilkan lebih dari 20 orang yang terluka dan sembilan orang meninggal di tempat kejadian,” tulis badan bantuan itu di Twitter .

Acara itu diadakan untuk menandai Hari Kemerdekaan di negara Amerika Tengah itu, kata media setempat.

Baca Juga: Benarkah Brad Pitt dan Emily Ratajkowski Berkencan? Simak Faktanya

Nancy Queme, yang berada di konser tersebut, mengatakan kepada kantor berita The Associated Press bahwa ribuan orang menghadiri konser tersebut. “Karena hujan, banyak lumpur,” katanya. "Saya pikir karena ini orang tidak bisa bergerak dan mereka jatuh."

Barisan band mulai bermain pada Rabu sore, dan Queme mengatakan ada keluarga dengan anak-anak bahkan pada dini hari Kamis.

“Mereka menutup seluruh area dan hanya menyisakan dua [titik] akses,” katanya. “Pintu masuknya tampak sangat kecil bagi saya. Saya tinggal cukup jauh ke belakang dan memutuskan untuk pergi beberapa menit sebelum akhir konser.”

Orang-orang yang terluka, beberapa dengan dugaan patah tulang, dibawa ke rumah sakit, kata petugas pemadam kebakaran setempat di Twitter.

Korban tewas belum disebutkan namanya oleh pihak berwenang, surat kabar Guatemala Prensa Libre melaporkan.

Media lokal mengatakan dua anak termasuk di antara mereka yang meninggal. Al Jazeera tidak dapat memverifikasi informasi itu secara independen.

Amilcar Rivas, manajer kota Quetzaltenango, mengatakan penyelenggara acara tidak memiliki kendali atas keamanan dan pengendalian massa. Dia mengatakan, acara tersebut memang memiliki izin.

Baca Juga: Mendiang Alan Rickman, Pemain Karakter Snape Ungkap Pernah Berencana Untuk Berhenti dari Harry Potter

Media lokal mengatakan acara tersebut diselenggarakan oleh sebuah perusahaan bir.

Ini adalah pertama kalinya dalam tiga tahun Guatemala merayakan kemerdekaannya tahun 1821 dari Spanyol setelah perayaan dua tahun sebelumnya dibatalkan karena Covid-19. ***

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...