Raja Charles III Mengunjungi Wales Untuk Menyelesaikan Tur Inggris

Sabtu, 17 September 2022 | 08:53 WIB
Raja Charles III Mengunjungi Wales Untuk Menyelesaikan Tur Inggris Raja Charles III Mengunjungi Wales Untuk Menyelesaikan Tur Inggris

RIAU24.COM - Kerumunan orang bersorak untuk Raja Charles III di Wales meskipun ada penentangan terhadap kenaikannya ke takhta ketika raja baru itu menyelesaikan turnya ke empat negara di Inggris.

Kerumunan besar meneriakkan "Tuhan selamatkan raja" pada hari Jumat ketika Charles berjabat tangan dengan publik setelah kebaktian multi-agama di Katedral Llandaff Cardiff pada apa yang terakhir dari kunjungannya ke empat negara di Inggris.

Charles kemudian menghadiri Parlemen Welsh untuk menerima belasungkawa para politisi setelah kematian Ratu Elizabeth II pada 8 September pada usia 96 tahun.

Dalam pidato bergantian antara bahasa Inggris dan Welsh, ia berjanji untuk mengikuti "contoh tanpa pamrih" dari raja terlama di Inggris.

Di luar pemberhentian berikutnya di Kastil Cardiff, beberapa pengunjuk rasa mengangkat spanduk yang menyatakan “Hapus monarki”, “Warga negara tidak tunduk” dan “Demokrasi sekarang”.

Baca Juga: Benarkah Brad Pitt dan Emily Ratajkowski Berkencan? Simak Faktanya

Pemakaman ratu

Di Westminster Abbey di London pada Senin pagi, ratu akan dihormati dengan pemakaman kenegaraan pertama Inggris dalam hampir 60 tahun, dengan lebih dari 2.000 tamu diharapkan.

Setelah kebaktian yang disiarkan televisi, peti mati akan dipindahkan dengan mobil jenazah kerajaan ke Kastil Windsor, sebelah barat London, untuk pemakaman khusus keluarga di mana ratu akan dimakamkan bersama mendiang suaminya Philip, orang tua dan saudara perempuannya.

Presiden AS Joe Biden, pemimpin Australia Anthony Albanese, Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau dan Presiden Prancis Emmanuel Macron semuanya telah mengkonfirmasi kehadiran mereka di pemakaman, seperti halnya Kaisar Jepang Naruhito dan banyak bangsawan lainnya.

"Ratu memegang posisi yang unik dan tak lekang oleh waktu sepanjang hidup kita," kata Duke of Norfolk Edward Fitzalan-Howard, juga dikenal sebagai earl marshal, yang mengorganisir pemakaman.

"Beberapa hari ke depan akan menyatukan orang-orang di seluruh dunia dan beresonansi dengan orang-orang dari semua agama, sambil memenuhi keagungan dan keinginan keluarganya untuk memberikan penghormatan yang pantas untuk pemerintahan yang luar biasa," katanya kepada wartawan.

Polisi sedang melakukan operasi keamanan terbesar di Inggris menjelang pemakaman, ketika orang banyak melewati peti mati ratu sepanjang akhir pekan dan pejabat global masuk.

Pada Jumat pagi, dua petugas polisi ditikam di pusat kota London, satu menderita luka "mengubah hidup", kata Polisi Metropolitan, tetapi mengesampingkan kaitan dengan "terorisme".

Sementara itu, delegasi resmi dari China telah dilarang menghadiri pembohong setelah intervensi oleh Ketua DPR Lindsay Hoyle, kata sumber parlemen.

Itu terjadi setelah China memberikan sanksi kepada beberapa anggota parlemen Inggris atas kritik mereka terhadap catatan hak asasi manusia negara itu.

"Sebagai tuan rumah, pihak Inggris harus menjunjung tinggi kesopanan diplomatik dan keramahan yang ramah," kata juru bicara kementerian luar negeri Mao Ning kepada wartawan di Beijing.

Downing Street menolak berkomentar.

Antrean untuk memasuki Westminster Hall yang luas, tempat peti mati Elizabeth disemayamkan sejak Rabu malam telah menarik arus pelayat yang tak ada habisnya. Pada hari Jumat, pemerintah mengatakan mereka yang akhirnya harus menunggu setidaknya 14 jam.

Baca Juga: Mendiang Alan Rickman, Pemain Karakter Snape Ungkap Pernah Berencana Untuk Berhenti dari Harry Potter

Peti mati terbungkus dalam bendera Standar Kerajaan, dengan Mahkota Negara Kekaisaran, Orb dan Tongkat upacaranya di atasnya, dengan lilin tinggi yang berkelap-kelip di setiap sudut. Suasana muram dilengkapi dengan penjaga berseragam upacara yang ditempatkan di sekitar podium dalam penjagaan konstan.

Para pelayat menandai momen mereka di depan peti mati dengan berbagai cara, mulai dari membungkuk atau membungkuk hingga tanda salib atau hanya dengan melepas topi mereka. Beberapa menghapus air mata. Yang lain membawa bayi di kursi dorong. Prajurit tua berhenti dan memberi hormat terakhir kepada mantan panglima mereka.

Sementara itu, di Cardiff, banyak yang menunggu berjam-jam sebelum kunjungan Charles.

“Hal seperti ini tidak akan terjadi lagi,” kata bartender Jack Grimshaw, 27, yang datang bersama putranya yang masih kecil.

“Keluarga kerajaan telah ada selama bertahun-tahun [tetapi] kami tidak memiliki raja baru begitu lama.”

Tidak semua orang senang melihat raja baru di Wales. Zahra Ameri, 22, mengatakan pemakaman itu "membuang-buang uang".

“Saya berharap Wales menjadi mandiri. Tentu saja, itu akan mengganggu perekonomian kita karena kita bergantung pada Inggris, tapi saya sangat percaya pada kemerdekaan,” katanya.  ***

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...