BLACKPINK dan Penyair Amanda Gorman Sampaikan Pidato di Panggung PBB

Selasa, 20 September 2022 | 08:55 WIB
Penyair Amanda Gorman yang Berpidato di PBB (Photo: AP Penyair Amanda Gorman yang Berpidato di PBB (Photo: AP

RIAU24.COM - Band pop Korea Selatan Blackpink dan penyair Amerika Amanda Gorman turun ke panggung PBB pada Senin (19/9/2022) untuk mendesak tindakan terhadap perubahan iklim. 

Mereka juga mendesak tindakan untuk isu global lainnya yang mencakup pencapaian kesetaraan gender, serta mengakhiri kelaparan dan kemiskinan.

Baca Juga: Lima Orang Tewas Saat Topan Noru Melanda Filipina Utara

Gorman membacakan sebuah puisi baru di ruang Majelis Umum PBB di New York, sehari sebelum para pemimpin dunia memulai pidato tahunan di hadapan 193 anggota organisasi tersebut. 

Dalam puisimya, Gorman mendesak semua pihak untuk segera bergerak mengatasi berbagai macam persoalan global.

"Saya hanya meminta Anda untuk peduli sebelum terlambat, agar Anda hidup sadar dan terjaga, bahwa Anda memimpin dengan cinta di jam-jam kebencian. Saya menantang Anda untuk mengindahkan panggilan ini, saya menantang Anda untuk membentuk nasib kita. Di atas segalanya, saya tantang Anda berbuat baik, agar dunia menjadi hebat," kata Gorman mengutip Republika pada Selasa (20/9/2022).   

Gorman dan Blackpink ikut serta dalam sebuah acara untuk mempromosikan 17 tujuan pembangunan berkelanjutan yang dibuat oleh PBB pada 2015.

Berbicara melalui panggilan video, empat anggota Blackpink mendesak semua orang untuk mengurangi konsumsi energi, memilih produk lokal dan mengurangi limbah makanan.

Baca Juga: Korban Tewas Dalam Tragedi Kapal Bangladesh Meningkat Menjadi 32 Orang Sementara Puluhan Lainnya Menghilang

"Kita harus memanfaatkan momen ini dan mengambil tindakan untuk menciptakan dunia yang lebih berkelanjutan dan tidak meninggalkan siapa pun," kata salah satu anggota Blackpink, Jennie Kim.  

Sebuah panel iklim PBB mengatakan, pemerintah dan industri harus secara drastis mengurangi emisi bahan bakar fosil untuk menahan pemanasan global dan membatasi dampak iklim.

Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres mengatakan, berbagai tantangan mendorong tujuan pembangunan berkelanjutan menjadi lebih jauh dari jangkauan. Dia menggambarkan tantangan untuk menyelamatkan orang-orang yang terkena dampak krisis global sangat besar.

"Orang-orang muda menuntut tindakan tidak hanya untuk diri mereka sendiri, tetapi untuk generasi masa depan. Bahaya yang kita hadapi bukan tandingan bagi dunia yang bersatu. Ayo mulai bekerja. Mari kita kembalikan dunia kita ke jalur yang benar," kata Guterres.

(***)
 

PenulisR24/zura


Loading...
Loading...