China Menghadapi Tekanan di PBB Setelah Laporan Xinjiang, Kenapa ?

Selasa, 20 September 2022 | 13:53 WIB
China Menghadapi Tekanan di PBB Setelah Laporan Xinjiang, Kenapa ? China Menghadapi Tekanan di PBB Setelah Laporan Xinjiang, Kenapa ?

RIAU24.COM - Para diplomat dan pembela hak asasi manusia meningkatkan tekanan pada PBB untuk bertindak atas perlakuan China terhadap Uighur dan kelompok etnis Muslim lainnya, ketika Beijing mencoba untuk mencegah pengawasan lebih lanjut tentang apa yang terjadi di wilayah barat laut Xinjiang.

Seruan untuk bertindak terjadi ketika para pemimpin dunia tiba di New York City untuk pertemuan tahunan Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNGA), dan dua minggu setelah Dewan Hak Asasi Manusia PBB menemukan dalam laporan penting bahwa China berpotensi melakukan “kejahatan terhadap kemanusiaan” di Xinjiang.

“Tidak ada tindakan yang mungkin lagi,” Fernand de Varennes, pelapor khusus PBB untuk hak-hak minoritas, mengatakan pada forum yang disponsori oleh Atlantic Council dan Human Rights Watch. “Jika kita membiarkan ini tanpa hukuman, pesan seperti apa yang disebarkan?”

Jeffrey Prescott, seorang wakil duta besar AS untuk PBB, menyarankan integritas lembaga itu dipertaruhkan dalam tanggapannya terhadap China.

Baca Juga: Lima Orang Tewas Saat Topan Noru Melanda Filipina Utara

“Bagaimana kekejaman ini ditangani pada akhirnya mengarah pada kredibilitas sistem itu, pada kredibilitas sistem internasional kita sendiri,” katanya. “Sangat menyedihkan melihat sebuah negara yang telah begitu penting dalam pembentukan sistem PBB modern, dan menikmati statusnya sebagai anggota tetap Dewan Keamanan, sangat melanggar komitmennya.”

Sejak 2018 ketika Komite PBB untuk Penghapusan Diskriminasi Rasial pertama kali mengungkapkan bahwa lebih dari satu juta orang ditahan di jaringan pusat penahanan di Xinjiang, akademisi, pengasingan, dan media telah mengungkap pelanggaran dari kerja paksa hingga pemisahan keluarga, dan penghancuran budaya dan identitas agama Uighur .

Beijing telah mengakui keberadaan kamp tersebut, yang dikatakan sebagai pusat pelatihan keterampilan kejuruan yang diperlukan untuk menangani “ekstremisme”.

Ia bereaksi dengan marah terhadap rilis laporan Dewan Hak Asasi Manusia, menyebutnya "tambal sulam informasi palsu" dan menggambarkannya sebagai rekayasa yang dibuat oleh negara-negara Barat dan pendukung mereka.

Beijing mengeluarkan bantahannya sendiri setebal 122 halaman , dan para diplomatnya sekarang melobi yang lain untuk mencoba dan mencegah kemungkinan pengawasan lebih lanjut oleh dewan kampanyenya di Xinjiang dengan duta besar China di Jenewa mengancam untuk menarik kerja sama dengan kantor hak asasi manusia — tanpa merinci bagaimana.

Dewan Hak Asasi Manusia mengadakan pertemuan di Jenewa sementara UNGA mengadakan pertemuan tahunan di New York.

Beijing secara tradisional melihat ke PBB, di mana ia dapat mengandalkan dukungan dari negara-negara yang telah berteman dan dalam banyak kasus dibantu secara finansial, sebagai penyeimbang blok yang dipimpin AS seperti G7, yang telah tumbuh semakin memusuhi China dalam beberapa tahun terakhir.

“China melihat PBB sebagai forum penting yang dapat digunakan untuk memajukan kepentingan dan tujuan strategisnya, dan untuk mereformasi tatanan global,” kata Helena Legarda dari Mercator Institute for China Studies di Berlin.

Sementara mengangkat PBB sebagai model multilateralisme, China menolak kritik atau keputusan yang dianggap oleh Partai Komunis yang berkuasa bertentangan dengan kepentingannya.

Michelle Bachelet, mantan kepala hak asasi manusia PBB, telah mendorong sejak 2018 untuk "akses tanpa batas" ke Xinjiang, tetapi pada akhirnya melakukan kunjungan yang sangat terkontrol pada Mei ketika Beijing berusaha keras untuk memblokir laporan PBB.

Setelah kantor hak asasi manusia akhirnya mengungkapkan temuannya pada 31 Agustus, diplomat China mempelopori pernyataan bersama, yang dikatakan didukung oleh 30 negara, termasuk Rusia, Korea Utara, Arab Saudi dan Venezuela, yang mengutuk "disinformasi" di balik laporan tersebut dan " kesimpulan yang salah” yang ditariknya.

Seperti Amerika Serikat, China merasakan kebebasan tertentu untuk mengabaikan lembaga-lembaga PBB ketika diinginkan: di bawah Donald Trump, AS menarik diri dari Dewan Hak Asasi Manusia pada 2018 , menuduhnya bias anti-Israel, sementara di bawah Joe Biden kembali ke 47 anggota badan tahun ini.

Juga seperti AS, China memanfaatkan kekuatannya untuk mendapatkan jalannya, dan telah secara efektif menghalangi penyelidikan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) tentang asal- usul COVID-19 , yang muncul di pusat kota Wuhan pada akhir 2019 sebelum menyebar ke seluruh dunia. .

Ken Roth, mantan direktur eksekutif Human Rights Watch, mengatakan Presiden China Xi Jinping sedang mencoba untuk mendefinisikan kembali apa itu hak asasi manusia, sebagian dengan menjadikan pembangunan ekonomi sebagai kriteria utama.

Baca Juga: Korban Tewas Dalam Tragedi Kapal Bangladesh Meningkat Menjadi 32 Orang Sementara Puluhan Lainnya Menghilang

China, kata Roth, “lebih dari pemerintah mana pun di masa lalu, berusaha merusak sistem hak asasi manusia PBB” – dengan menekan pejabat PBB, membalas para saksi dan mencoba menyuap pemerintah.

“Salah satu prioritas utama mereka saat ini, mungkin setelah Taiwan, adalah menghindari kecaman dari Dewan Hak Asasi Manusia,” kata Roth. Beijing mengklaim pulau Taiwan yang memiliki pemerintahan sendiri sebagai miliknya dan tidak mengesampingkan penggunaan kekuatan untuk menguasai wilayah tersebut.

Rob Roe, duta besar Kanada untuk PBB, mengatakan reaksi China terhadap penyelidikan PBB tidak mengejutkan dan diperlukan tindakan baru.

“Kita perlu menangani pertanyaan ini. Kita perlu berurusan dengan pertanyaan tentang sanksi lebih lanjut apa yang akan diperlukan. Kita perlu menghadapi pertanyaan tentang langkah apa yang dapat diambil lebih lanjut untuk menanggapi sejauh mana krisis ini,” katanya.

Rayhan Asat, seorang pengacara Uighur yang bekerja untuk Dewan Atlantik dan saudara laki-lakinya dipenjara di Xinjiang, mendesak dunia untuk mendesak agar tindakan diambil, tidak hanya terhadap China tetapi juga perusahaan-perusahaan yang mendapat untung dari pelanggarannya.

“Kita seharusnya tidak membiarkan pemerintah China lolos dengan menormalkan apa yang dilakukan negara,” katanya, “karena pada akhirnya, ini adalah kekerasan negara.”  ***

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...