'Siaga Merah' di China Saat Kekeringan Mengeringkan Danau Terbesar di Negara Itu

Jumat, 23 September 2022 | 17:07 WIB
'Siaga Merah' di China Saat Kekeringan Mengeringkan Danau Terbesar di Negara Itu 'Siaga Merah' di China Saat Kekeringan Mengeringkan Danau Terbesar di Negara Itu

RIAU24.COM - Provinsi Jiangxi di China tengah telah mendeklarasikan pasokan air "waspada merah" untuk pertama kalinya karena kekeringan yang berkepanjangan mengeringkan sebagian besar air di danau terbesar di negara itu. Pemerintah provinsi mengatakan pada hari Jumat bahwa ketinggian air di Danau Poyang, biasanya outlet banjir untuk Sungai Yangtze, telah turun dari 19,43 meter menjadi 7,1 meter selama tiga bulan terakhir.

Baca Juga: Rumor Raja Charles III Berencana Mengasingkan Pangeran Harry

Pusat Pemantauan Air Jiangxi mengatakan tingkatnya diperkirakan akan turun lebih jauh dalam beberapa hari mendatang, mengingat kurangnya hujan.

Curah hujan sejak Juli 60 persen lebih rendah dari tahun lalu, tambahnya.

Sebanyak 267 stasiun cuaca di seluruh China melaporkan rekor suhu pada bulan Agustus, dan musim kemarau yang panjang di lembah sungai Yangtze telah menghambat keluaran pembangkit listrik tenaga air dan menghambat pertumbuhan tanaman menjelang panen musim ini.

Meskipun hujan lebat telah meredakan kekeringan di sebagian besar China barat daya, wilayah tengah terus menderita, dengan kondisi yang sangat kering sekarang membentang selama lebih dari 70 hari di Jiangxi.

Baca Juga: Sertifikat Kematian Ratu Elizabeth II Diterbitkan, Ungkap Penyebab dan Waktu Meninggal

Sebanyak 10 waduk di provinsi tetangga Anhui telah jatuh di bawah tingkat "kolam mati", yang berarti mereka tidak dapat mengalirkan air ke hilir, kata biro air setempat awal pekan ini.

Peramal cuaca negara mengatakan bahwa kondisi kekeringan masih terjadi di bagian tengah dan hilir Yangtze, sungai terpanjang di China, dan upaya diperlukan untuk menyemai awan dan mengalihkan air dari tempat lain. ***

PenulisR24/dev


Loading...

Terpopuler

Loading...