Penggemar Sepak Bola di Brazil Buang Jersey Kuning Ikonik Jelang Piala Dunia FIFA

Selasa, 27 September 2022 | 09:37 WIB
Ilustrasi (Photo: Jernih.co) Ilustrasi (Photo: Jernih.co)

RIAU24.COM - Jersey bola kuning ikonik Brasil adalah simbol kebanggaan, semangat, dan kemenangan bagi negara. Ini bisa dibilang salah satu kaus olahraga paling dikenal di dunia dan dicintai oleh penggemar sepak bola di seluruh dunia. 

Bagi masyarakat Brasil, jersey kuning adalah 'suci' dan menyatukan mereka atas kecintaan mereka pada sepak bola.

Baca Juga: Pelatih Herve Renanrd Dorong Pemain Arab Saudi Buat Sejarah di Qatar 

Kaus kuning telah identik dengan kesuksesan luar biasa Brasil di lapangan sepak bola. Ini mengingatkan penggemar seperti Pele, Romario, Zico dan Ronaldinhio antara lain - beberapa yang terbesar telah menghiasi lapangan sepak bola. 

Namun, jersey itu tidak lagi diinginkan oleh banyak orang di negara itu, yang percaya bahwa itu telah dinodai setelah diadopsi oleh pendukung sayap kanan presiden Jair Bolsonaro.

Dikenal sebagai 'kaus canarinho', kaus sepak bola kuning ikonik dikenakan oleh jutaan pendukung Bolsonaro selama kampanye politik sebelum pemilihan di negara itu pada tahun 2018, memaksa banyak penggemar untuk menyerah.

Hubungan erat jersey tersebut dengan presiden Brasil tidak berjalan baik dengan banyak pendukung sepak bola, yang percaya bahwa kaus tersebut sekarang disalahartikan dan disalahgunakan untuk menyebarkan 'agenda politik'.

“Sepak bola adalah sesuatu yang ikonik untuk Brasil, itulah yang paling sering menyatukan semua orang,” kata Isabela Guedes yang berusia 25 tahun kepada Al Jazeera.

“Ketika mereka (pendukung sayap kanan) mengambil sesuatu yang sangat berarti bagi negara dan menggunakannya dengan tujuan politik, itu seperti mereka mencurinya dari kami. Saya tidak merasa nyaman menggantung bendera di jendela saya selama Piala Dunia karena saya akan dikira orang dengan pandangan politik yang sama sekali berbeda.

Mereka telah mengambil bendera dan kaos kuning dan mengubahnya menjadi simbol politik," jelasnya.

Baca Juga: Daftar Tim yang Sudah Dipastikan Lolos dan Tersingkir di Piala Dunia 2022 Qatar 

Fans, yang tidak setuju dengan ideologi presiden Bolsonaro dan pendukung sayap kanannya, menghindari mengenakan jersey yang pernah mereka cintai tanpa syarat karena mereka percaya itu sekarang mewakili ideologi politik yang berbeda dengan mereka. Beberapa bahkan bergabung dengan seruan untuk penghapusan lengkap kemeja kuning ikonik.

Tim sepak bola nasional Brasil tidak selalu memiliki garis kuning-hijau sebagai baju tim mereka dan itu dirancang pada tahun 1953, tiga tahun setelah patah hati negara itu di tangan Uruguay pada final Piala Dunia di Maracana di Rio de Janerio pada tahun 1950.

Brasil biasa mengenakan jersey putih dan biru pada saat itu, yang dianggap 'tidak beruntung' setelah kekalahan Piala Dunia mereka di kandang melawan Uruguay. Pada tahun 1953, federasi sepak bola Brasil meluncurkan kompetisi desain bersama dengan surat kabar, Correio da Manha, untuk menemukan desain baru untuk seragam nasional Brasil yang baru.

Kompetisi ini dimenangkan oleh Aldyr Garcia Schlee yang berusia 18 tahun dari lebih dari 300 entri. Garcia, yang patah hati setelah kekalahan terakhir Brasil melawan Uruguay, telah merancang kemeja kuning dengan lingkaran hijau dan kuning bersama dengan celana pendek biru.

Namun, para analis percaya saat-saat gembira Brasil dalam sepak bola sekarang digunakan untuk mempromosikan ideologi politik tertentu, berbeda dengan persatuan dan cinta yang diperjuangkan jersey dan bangsa. 

Penulis dan pembuat film Brasil Joao Carlos Assumpcao memimpin kampanye beberapa tahun lalu, menuntut badan sepak bola nasional menghapus jersey kuning dan kembali mengenakan seragam putih dan biru. Beberapa kelompok pro-demokrasi juga telah melakukan upaya untuk memisahkan kaus kuning dengan ide-ide politik Bolsonaro dan para pendukungnya.

Terlepas dari kemarahan dan kecemasan terhadap penggunaan kaus kuning yang terkenal untuk mempromosikan ideologi politik, Brasil diperkirakan akan terus bermain dengan kaus Canarinho di Piala Dunia FIFA 2022 mendatang di Qatar.

(***)

PenulisR24/zura


Loading...
Loading...